Pages

Wednesday, 30 September 2015

Merendah Diri.

"Agama ini adalah agama yg beradab kepada Allah سبحانه وتعالى. Dan janganlah kamu bersifat takabur. Suatu hari di zaman Rasulullah ﷺ, pada waktu itu Rasulullah bersama para Sahabat yang lain berada di dalam masjid, para Sahabat terlihat seorang lelaki dimana lelaki ini melihat bahawa dirinya lebih baik daripada orang sekelilingnya."

"Lalu ditanyakan oleh Rasulullah kepada Para Sahabat; "Apakah pandangan kalian kepada lelaki itu?" Dijawab oleh para Sahabat; "Lelaki ini layak dikatakan padanya, apabila dia merisik pasti diterima. Dia pasti akan dikahwinkannya. Apabila dia meminta, pasti tidak ada orang yang akan menolaknya." Rasulullah ﷺ hanya diam sahaja."

"Lelaki itu masuk sambil duduk dengan kemegahan." Kemudian. Setelah itu, masuk pula seorang lelaki yang miskin secara zahirnya tetapi mempunya sifat yang jujur kepada Allah سبحانه وتعالى dan ketaqwaan yg tinggi. Lalu ditanyakan soalan yg sama oleh Rasulullah kpd Sahabat, dan Sahabat menjawab; "Wahai Rasulullah, Lelaki ini layak dikatakan padanya."

"Apabila dia merisik, tentu tidak ada siapa yg mahukannya kerana dia tidak ada apa apa padanya. Dan apabila dia meminta, tentu tiada siapa yg akan memberinya."
"Rasulullah ﷺ kemudian menjawab; "Orang yang ini adalah lebih baik daripada orang yang memiliki dunia serta isinya seperti orang yang tadi itu."

"Lalu Rasulullah ﷺ menuju kepada lelaki yang masuk ke masjid itu dengan keadaan yang bermegah itu. Ditanya oleh Rasulullah; "Seketika kamu masuk ke dalam masjid tadi, Adakah kamu berkata di dalam hati kamu bahwa kamu adalah orang yg lebih baik daripada manusia yang lain?" Dijawab oleh lelaki itu; "Ya! Sungguh aku tidak mampu utk menipu mu, Ya Rasulullah."

"Lalu Rasulullah ﷺ menjawab; "Sesungguhnya, aku telah nampak bintik bintik hitam di wajah kamu yang dihasilkan oleh Syaitan." Lihat. Inilah dia kriteria yang ada kepada orang yang suka merasa diri mereka lebih baik daripada orang lain, berasa megah dengan kealiman yang ada pada diri mereka, berasa diri mereka lebih hebat daripada manusia yang lain."

"Dan hendaklah kamu merendah diri. Agama ini adalah agama yg beradab kepada Allah سبحانه وتعالى, maka janganlah kamu merasa takabbur. Janganlah kamu merasa lebih baik daripada makhluk yang lain hatta makhluk itu adalah seekor anjing kurap sekalipon."

“Allah سبحانه وتعالى kurniakan kita dua mata. Satu mata untuk melihat kebaikan orang lain, dan satu mata lagi untuk melihat keburukan diri kita sendiri. Semua orang mengetahui bahawa masing-masing ada keaiban diri, masing-masing ada zaman kegelapan yang orang lain tidak tahu."

"Tetapi, Allah سبحانه وتعالى masih tutup lagi keaiban itu, kegelapan itu daripada mata orang lain, daripada pengetahuan orang lain."
"Jika kita memahami perkara tersebut, Sedangkan diri sendiri mempunyai aib. Lalu, bagaimana kita boleh bersangka buruk kepada orang lain? Orang lain juga bukan Nabi, orang lain bukan Rasul, bukan Malaikat.”

Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Sifat Lemah-Lembut.

"Dizaman kita sekarang ini zaman orang panas baran. Orang lebih mengkedepankan sikap panas baran berbanding sikap lemah-lembut. Anasir di sekeliling mengundang untuk kita lebih mengkedepankan emosi berbanding diam sebelum mengambil sikap lemah-lembut. Mulakan bersikap lemah-lembut dengan diam dulu. Cuba diam bila panas baran. Usaha untuk tidak mudah melenting bila diusik."

"Bila ada rasa nak marah, fikir dulu? Aku marah ini atas tindakan apa? Adakah sebabnya untuk marah itu benar? Jadilah kita orang yang lemah lembut. Ar-Rifaaq yakni orang yang lemah lembut dan dapat kawal marahnya. Kalau dia tahan marah tapi matanya melotot macam ni terbeliak atau memalingkan mukanya. Makanya, itu belum lemah-lembut lagi. Orang yang lemah-lembut senyum ketika dia marah. Coba, kalau bisa."

"Dan ini memang yang diajar Rasulullah ﷺ, sampai bila kita akan jadikan semua ini kisah indah yang kita dengar, tanpa ada praktikalnya dengan kita? Kalau tidak kita akan menjadi pembaca dan pendengar setia, bukan pelaksana kepada apa yang kita dengar. Fahimtum?"

"Dalam hadis Rasulullah ﷺ, baginda memberi nasihat untuk tidak marah, sehingga tiga kali. Bagaimana untuk tidak marah sedangkan marah itu salah satu sifat semulajadi manusia? Marah itu bukan tidak boleh tapi yang tidak boleh ialah marah pada tempat yang dia tak perlu marah, atau marah yang bukan pada tempatnya. Marah pada tempat yang dibenarkan silakan saja."

"Nabi ﷺ pun marah, tapi Nabi ﷺ tak marah perkara berkaitan hak dirinya, tapi bila hak Allah سبحانه و تعالى dilanggar, Rasulullah ﷺ akan marah. Suatu hari datang Usama bin Zaid kepada Rasulullah ﷺ, Usamah ialah orang yang paling disayangi Rasulullah ﷺ. Usamah datang untuk meminta keringanan atau pelepasan hukuman kepada salah seorang kaumnya yang berbuat salah."

"Dan ketika itu Rasulullah ﷺ merah padam mukanya dan marah akan keinginan Usamah itu. Tapi bila Rasulullah ﷺ dicerca, atau disakiiti, baginda tak pernah marah, bahkan baginda mendoakannya. Nabi ﷺ tak marah sekalipun yang menyakitinya ialah orang kafir. Oleh itu, kita perlu ambil sedikit daripada contoh akhlak Rasulullah ﷺ ini. Dalam riwayat lain kita disuruh berwudhuk jika marah kerana ianya datang daripada syaitan.

"Ada satu kisah juga pernah belaku pada zaman Rasulullah ﷺ, kisah Badawi masuk buang air kecil dalam masjid. Orang Badwi ialah orang kampung yang tak tahu kemuliaan masjid. Dia datang buang air kecil yang mungkin perkara biasa di tempatnya. Melihat itu sahabat ingin marah, tapi Rasulullah ﷺ larang dan suruh biarkan dia menyelesaikan hajatnya. Kata baginda; “Saya diutuskan untuk memudahkan.”

"Yakni kalau ada najis, siram dan bersihkan. Kenapa nak susah-susah bergaduh? Bersihkan dan akan selesai masalah. Muka sahabat melotot mata terbeliak melihat perbuatan Badwi itu. Badwi itu pun kehairanan. Kita orang Islam perlu menyikapi dengan sikap yang benar kepada orang yang tidak tahu kehormatan masjid."

"Kalau tengok orang bukan Islam masuk dengan aurat yang terbuka, jangan dimaki, jangan marah-marah dulu, mungkin dia tak tahu. Kenapa tak mengambil pengajaran dari kisah Rasulullah ﷺ dan Badwi ini? Badwi ini bukan hanya nampak sedikit aurat tapi nampak terus auratnya yang itu."

"Nabi ﷺ mengukur orang mengikut pengetahuannya. Badwi ini, dia tak tahu jadi perlu diberitahu. Orang bukan Islam yang tak mengerti, kita yang perlu beritahu kepada mereka. Kalau kita marah-marah, mereka pun akan terkejut kenapa dimarahi. Dan akan memberontak."

"Rasulullah ﷺ pun menerangkan pada Badwi itu, dan dia berjanji tak akan mengulanginya. Kemudian, Badwi minta angkat tangan untuk berdoa dan kata; “Ya Allah ampunkan aku dan Rasulullah ﷺ, yang lain jangan.” Sikap ini menunjukkan bagaimana sikap tidak betul akan mengundang sikap tidak betul yang lain pula."

"Nabi ﷺ sebagai pendidik menunjukkan bagaimana baginda mendidik kepada sahabat dan kepada Badwi itu juga. Rasulullah ﷺ kemudian berkata pada Badwi; "Kamu jangan sempitkan benda yang luas.” Yakni doa itu luas, jangan sempitkan untuk dia dan Rasulullah ﷺ saja, tetapi masukkan semua sekali."

"Kita belajar untuk kita praktis, bukan untuk dengar saja. Jangan terkesan dengan panas baran ini. Cubalah berlemah-lembut. Mudah-mudahan kita semua yang hadir diberi kekuatan untuk kawal kepada hawa nafsu, jangan sampai hawa nafsu kawal kepada kita. Kita tidak diperhambakan oleh nafsu tapi kita memperhambakan hawa nafsu, supaya kita menjadi hamba kepada Allah سبحانه و تعالى."

Daripada Sayyidil Habib Ali Zaenal Abidin bin Abu Bakar Al-Hamid.

RAHMAT ALLAH MENGATASI KEMURKAANNYA

Terdapat sebuah hadis dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah sollallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tatkala Allah menciptakan para makhluk, Dia menulis dalam kitab-Nya, yang kitab itu terletak di sisi-Nya di atas ‘Arsy, “Sesungguhnya rahmat-Ku lebih mengalahkan kemurkaan-Ku.” (HR. Bukhari no. 6855 dan Muslim no. 2751)

Di dalam Fathul Bari, hadis di atas menjelaskan bahwa rahmat Allah ta’ala lebih dahulu ada dan lebih luas daripada murka-Nya. Hal itu disebabkan rahmat Allah ta’ala adalah sifat yang sudah melekat pada diri-Nya (sifat zatiyyah) dan diberikan kepada makhluk-Nya tanpa sebab apapun. Dengan kata lain, walaupun tidak pernah ada jasa dan pengorbanan dari makhluk-Nya, pada asalnya Allah ta’ala tetap sayang kepada makhluk-Nya. Dia menciptakannya, memberi rezeki kepadanya dari sejak dalam kandungan, ketika penyusuan, sampai dewasa, walaupun belum ada amal darinya untuk Allah ta’ala. Sementara murka-Nya timbul dengan sebab pelanggaran dari makhluk-Nya. Maka dari itu, rahmat Allah ta’ala sudah tentu mendahului murka-Nya.

Luasnya Rahmat Allah.
Dari hadis di atas juga menunjukkan betapa luasnya rahmat Allah yang diberikan kepada makhluk-Nya. Berikut kami sampaikan beberapa riwayat yang berkaitan dengan luasnya rahmat Allah ta’ala.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata: Saya mendengar Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda,“Allah menjadikan rahmat (kasih sayang) itu seratus bagian, lalu Dia menahan di sisi-Nya 99 bagian dan Dia menurunkan satu bagiannya ke bumi. Dari satu bahagian inilah seluruh makhluk berkasih sayang sesamanya, sampai-sampai seekor kuda mengangkat kakinya kerana takut memijak anaknya.” (HR. Bukhari no. 5541 dan Muslim no. 2752)

Dari Umar bin Al Khattab radhiyallahu ‘anhu, beliau menuturkan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kedatangan rombongan tawanan perang. Di tengah-tengah rombongan itu ada seorang ibu yang sedang mencari-cari bayinya. Tatkala dia berhasil menemukan bayinya di antara tawanan itu, maka dia pun memeluknya erat-erat ke tubuhnya dan menyusuinya. Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bertanya kepada kami, “Apakah menurut kalian ibu ini akan tega melemparkan anaknya ke dalam kobaran api?” Kami menjawab, “Tidak mungkin, demi Allah. Sementara dia sanggup untuk mencegah bayinya terlempar ke dalamnya.” Maka Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sungguh Allah lebih sayang kepada hamba-hamba-Nya daripada ibu ini kepada anaknya.” (HR. Bukhari no. 5999 dan Muslim no. 2754)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Kalau seandainya seorang mukmin mengetahui segala bentuk hukuman yang ada di sisi Allah nescaya tidak akan ada seorang pun yang masih berhasrat untuk mendapatkan syurga-Nya. Dan kalau seandainya seorang kafir mengetahui segala bentuk rahmat yang ada di sisi Allah nescaya tidak akan ada seorang pun yang berputus asa untuk meraih syurga-Nya.” (HR. Bukhari no. 6469 dan Muslim no. 2755)

Jangan Berputus Asa dari Rahmat Allah
Setelah mengetahui betapa luasnya rahmat Allah ta’ala, maka seharusnya kita lebih bersemangat lagi untuk menggapainya dan jangan sampai berputus asa darinya. Sikap putus asa dari rahmat Allah inilah yang Allah sifatkan kepada orang-orang kafir dan orang-orang yang sesat. Allah berfirman, “Mereka menjawab, ‘Kami menyampaikan berita gembira kepadamu dengan benar, maka janganlah kamu termasuk orang-orang yang berputus asa’. Ibrahim berkata, ‘Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Rabb-Nya, kecuali orang-orang yang sesat’.” (QS. Al Hijr: 55-56)

Dan juga firman-Nya, “Wahai anak-anakku, pergilah kamu, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.” (QS. Yusuf: 87).

Selain itu, berputus asa dari rahmat Allah juga termasuk salah satu diantara dosa-dosa besar. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika ditanya tentang dosa-dosa besar beliau menjawab, “Yaitu syirik kepada Allah, putus asa dari rahmat Allah, dan merasa aman dari makar/adzab Allah.” (HR. Ibnu Abi Hatim, hasan)

Ampunan Allah Termasuk Rahmat-Nya
Pembaca yang dirahmati Allah, salah satu bentuk luasnya rahmat Allah adalah luasnya ampunan Allah bagi para hamba-Nya yang pernah melakukan kemaksiatan kepada Allah, selama hamba tersebut mau bertaubat. Allah ta’ala berfirman, “Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar: 53)

Ibnu Katsir rahimahullah menafsirkan ayat di atas, “Ayat yang mulia ini berisi seruan kepada setiap orang yang berbuat maksiat baik kekafiran dan lainnya untuk segera bertaubat kepada Allah. Ayat ini mengkhabarkan bahwa Allah akan mengampuni seluruh dosa bagi siapa yang ingin bertaubat dari dosa-dosa tersebut, walaupun dosa tersebut amat banyak, bagaikan buih di lautan.”

Kemudian beliau menambahkan, “Berbagai hadis menunjukkan bahwa Allah mengampuni setiap dosa (termasuk pula kesyirikan) jika seseorang mahu bertaubat. Janganlah seseorang berputus asa dari rahmat Allah, walaupun begitu banyak dosa yang ia lakukan kerana pintu taubat dan rahmat Allah begitu luas.”
Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, Saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda, Allah ta’ala berfirman, “…Hai anak Adam, sungguh seandainya kamu datang menghadapKu dengan membawa dosa sepenuh bumi, dan kau datang tanpa menyekutukan-Ku dengan sesuatupun. Sungguh Aku akan mendatangimu dengan ampunan sepenuh bumi pula.” (HR. Tirmidzi, hasan)

Jangan Kau Undang Murka Allah dan Merasa Aman Darinya.
Banyak manusia yang terlena kerana luasnya rahmat dan kasih sayang Allah terhadapnya, sehingga menjadikan dia merasa aman dari datangnya murka Allah disebabkan dosa dan kemaksiatan yang ia lakukan. Kemurkaan Allah boleh datang berupa azab dan siksa baik di dunia maupun di akhirat.
Allah ta’ala berfirman, “Maka apakah mereka aman dari adzab Allah (yang tidak terduga-duga datangnya)? Tiadalah yang merasa aman dari adzab Allah kecuali orang-orang yang merugi.” (QS. Al A’raf: 99). Ayat tersebut menjelaskan bahwa diantara sifat orang-orang musyrik adalah mereka merasa aman dari siksa Allah dan tidak merasa takut dari siksa-Nya.

Maka hakikat azab (makar) Allah ta’ala ialah Allah memberikan kelonggaran kepada seorang hamba yang senantiasa berbuat dosa dan maksiat dengan memudahkan urusannya (dalam bermaksiat) sehingga di benar-benar merasa aman dari murka dan siksa-Nya. Dan hal inilah yang dinamakan “istidraj”.
Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Jika Allah memberikan kenikmatan kepada seorang hamba padahal dia tetap dengan maksiat yang dikerjakannya, maka sesungguhnya itu adalah istidraj.” Kemudian Rasulullah sollallahu ‘alaihi wasallam membacakan firman Allah, “Maka ketika mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu-pintu kesenangan untuk mereka, Kami siksa mereka dengan serta merta. Maka ketika itu mereka terdiam dan berputus asa.” [QS. Al An’am: 44] (HR. Ahmad, shahih)

Miliki Rasa Harap (raja’) dan Takut (khauf)
Sudah seharusnya bagi seorang muslim untuk memiliki rasa harap (raja’) dan takut (khauf) dalam dirinya. Yaitu senantiasa berharap atas rahmat Allah dan tidak berputus asa darinya, dan sentiasa takut akan datangnya azab dan siksa Allah ta’ala. Bagaimana selayaknya menyeimbangkan antara kadar harap (raja’) dan takut (khauf) pada diri seseorang? Berikut huraian singkat mengenai masalah tersebut. — Dinukil dari Buku Mutiara Faidah Kitab Tauhid.

Jika seseorang berada dalam keadaan sihat, lapang, dan rajin dalam beramal solih, maka semestinya kadar keduanya (harap dan takut) dijaga kesimbangannya. Allah berfirman, “Maka Kami memperkenankan doanya, dan Kami anugerahkan kepadanya Yahya dan Kami jadikan isterinya dapat mengandung. Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang selalu bersegera dalam (mengerjakan) perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada Kami dengan harap dan cemas dan mereka adalah orang-orang yang khusyu’ kepada Kami.” ( Al Anbiya’: 90)

Jika dalam keadaan sihat dan lapang, namun selalu berbuat maksiat kepada Allah, maka semestinya kadar takutnya lebih ditinggikan. Nabi solallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Jika Allah memberikan kenikmatan kepada seorang hamba padahal dia tetap dengan maksiat yang dikerjakannya, maka sesungguhnya itu adalah istidraj.” (Hadis Riwayat Ahmad)

Jika dalam keadaan menghadapi kematian (dalam keadaan kesulitan), maka semestinya kadar harapnya lebih ditinggikan. Nabi solallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Janganlah kalian mati kecuali dalam keadaan berprasangka baik kepada Allah ‘azaa wa jalla.” (HR. Muslim). Wallaahu a’lam.

Ustaz Iqbal Zain

Meniti Titian Siratul Mustaqim

ALAM KUBUR, PADANG MASYAR dan HISAB telah kita lalui maka kini MENITI TITIAN SIRATUL MUSTAQIM pula.

Sesetengah perawi mengatakan perjalanan siratul mustaqim terbahagi kepada: 1 ribu tahun menaik, 1 ribu tahun mendatar dan 1 ribu tahun menurun. Jumlah semuanya - 3 ribu tahun. Titian itu sangat halus dan disifatkan seumpama rambut yang dibelah tujuh. Ada orang melintasnya seperti kilat yang menyambar, ada orang laju seperti menunggang kuda, ada yang perlahan-lahan tapi selamat juga akhirnya.

Jadi bagaimana untuk kita melaluinya dengan selamat? Ulama-ulama mengamalkan dan mengajarkan agar kita membaca doa ketika berwudhuk. Setiap basuhan wudhuk ada doa tersendiri, contohnya – ketika membasuh muka, minta doa Allah serikan muka kita di saat ada muka yang dihitamkan dan diputihkan di akhirat nanti, ketika membasuh kaki, berdoa agar Allah menetapkan kaki kita di atas titian siratul mustaqim dan banyak lagi.

Seterusnya, seseorang itu perlu membanyakkan rakaat solatnya. Ulama mengatakan begitu kerana terdapat bacaan Fatihah yang memohon 'siratul mustaqim' yang juga merujuk kepada titian siratul mustaqim yang sebenar di akhirat. 40 rakaat solat boleh diperolehi dengan cara:

Solat fardhu 5 waktu – 17 rakaat
Sunat Qabliyah dan Ba'diyah – 14 rakaat
Lagi 9 rakaat – 2 solat taubat, hajat, tahajjud, dan 3 rakaat witir.
Jika dapat tambah dengan solat sunat dhuha adalah lebih baik.

Seterusnya, sesiapa yang ingin melangkah titian sirat seperti kilat menyambar hendaklah betul-betul menjaga untuk meninggalkan perkara-perkara yang haram dan makruh.
Hari ini, ramai isteri mengadu mempunyai suami yang tidak baik. Jangan jadikan suami sebagai matlamat, sebaliknya buatlah baik pada suami kerana Allah Ta'ala. Hindarkan bercerita keaiban rumahtangga pada kawan dan jiran tetangga. Isteri perlu selalu mohon maaf pada suami dan suami juga perlu sentiasa memaafkan isterinya. Jika terasa tidak mampu melakukan kebaikan, lazimkan mengucap “La hawla wala...'azim”, agar Allah beri kekuatan hati untuk beramal. Jangan sekali-kali menggunakan kalimah ini untuk membebel pada anak atau suami.

SANGKAAN ADA DIRI SENDIRI

Sangkaan ada diri sendiri dan ada selain dari Allah... Itulah tuhan selain dari Allah yang telah diadakan oleh sangkaan tadi...

Maksudnya berpunca dari sangkaan ada diri kita dan selain dari Allah (kita menyangka Ada yang ditunjukkan oleh Allah sebagai pengenalan kepada AdaNya, adalah sebagai ada kita dan ada selain dari Allah) adalah punca dari segala sifat keakuan diri sendiri iaitu dipanggil sebagai hawa nafsu..

Sangkaan ada diri sendiri yang hendak dimatikan, yang hendak dihapuskan, yang hendak dinafikan (iaitu menafikan segala sifat yang wajib bagi Allah kepada diri yang disangka ada tadi)......

Sesungguhnya sangkaan ini timbul dari rasa dan perasaan yang sedang menyaksikan segala sifat yang wajib bagi Allah dan secara automatik mengakui segala sifat yang wajib bagi Allah tadi adalah sifat diri yang disangka ada tadi... Pengakuan segala sifat yang wajib bagi Allah adalah sifat diri yang disangka ada tadi berlaku secara tidak disedari kerana penyaksian dan pengakuan kita kepada Ada Allah yang sedang diperkenalkan itu disangka oleh rasa dan perasaan yang sedang dirasai sebagai ada kita sendiri...

Sebab segala sifat yang wajib bagi Allah semuanya bergantung kepada sifat ADA...

Jika ADA yang dirasai itu disangka sebagai ada diri sendiri, maka segala sifat yang wajib bagi Allah tadi secara automatik telah pun disangka sebagai sifat kepada yang disangka Ada tadi.....

Untuk itu apabila sedang merasai (atau sedang menyaksikan) sifat ADA, maka hendaklah menyangka dan mengakui bahawa ADA yang dirasai ADA itu adalah ADA ALLAH..  Sehingga hilang sangkaan ada diri kita ( kita tidak lagi merasai ada diri kita)...

CARA MENGADAKAN PENGAKUAN YANG ALLAH ITU ADALAH ALLAH

73.Surah Al-Muzzammil (Verse 8 )
وَاذْكُرِ اسْمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلْ إِلَيْهِ تَبْتِيلًا

Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.

Bila ADA yang sedang dirasai itu disangka dan diAkui sebagai ADA ALLAH, maka segala sifat yang wajib bagi Allah yang sedang dirasai itu secara automatik telah kembali menjadi milik Allah...

Jika tidak mampu untuk mengadakan pengakuan yang sifat ADA yang sedang dirasai oleh rasa dan perasaan sekarang ini sebagai sifat ADA Allah, maka lakukanlah praktik dengan mengajukan soalan kepada diri " SIAPAKAH YANG ???" Dan tentukan jawapannya "ALLAH" sehingga rasa dan perasaan  yang menyangka Ada diri sendiri itu hilang dengan sendiri,

Lakukan latihan seperti diatas sehingga tinggal didalam rasa dan perasaan itu, yang ADA hanya Allah (merasai ADA ALLAH, tidak lagi rasa ada diri sendiri dan selain dari Allah)....

BERPERANGLAH DENGAN SANGKAAN SENDIRI

Ustaz Iqbal Zain

Monday, 28 September 2015

Bersiwak

Oleh Murobbi Ad Da'ie IlaAllah Al Fadhil Al Habib Asy Syeikh Abdullah Bin Muhammad Bin Salim Al Jahaf حفظه الله تعالى

KITAB BIDAYATUL HIDAYAH, IMAM AL GHAZALI : Muka Surat 30 & 31(Adab-Adab Mengambil Wuduk Cara Rasulullah Sallahu'alaihiwassallam)

BERSIWAK

Apabila engkau selesai daripada Istinjak(bersuci), maka janganlah engkau meninggalkan bersiwak kerana bersiwak itu...

"Bersiwak itu mensucikan mulut dan menyebabkan keredhaan Tuhan dan membencikan bagi syaitan".- Hadis Riwayat An Nasai dan Ibnu Majjah daripada Aisyah R.A

" Sekali solat dengan bersiwak adalah lebih afdhal daripada 70 kali solat tanpa bersiwak". - Hadis Riwayat Ahmad dan Al Bazzar daripada Aisyah R.A

Siwak adalah satu kayu biasa, namun hakikat atau fadhilatnya luar biasa.

Dengan sebatang kayu biasa ini, kita boleh dekatkan diri kita dengan keredhaan Allah S.W.T dan boleh menjauhkan diri kita dari gangguan jin & syaitan serta boleh menjadikan diri bersih dan suci.

"Barangsiapa yang menghidupkan Sunnahku, seakan-akan dia menghidupkan aku". - Maksud Hadis

Dizaman Khalifah Saiyyidina Umar Al Khattab R.A, umat Islam lambat mendapat kemenangan didalam sebuah peperangan. Saiyyidina Umar mengumpulkan tentera lantas bertanya kepada mereka "Apakah diantara Sunnah Nabi S.A.W yang tidak kita laksanakan?!", sahabat menjawab " kita tidak mempunyai siwak ya Amirul Mukminin!". Saiyyidina Umar perintahkan agar sahabat semua ambil siwak dari dahan-dahan pokok yang berdekatan untuk tujuan bersiwak. Tentera musyrikin menjadi gerun apabila melihat tentera Islam yang pada awalnya bermesyuarah, kemudian memotong ranting-ranting pokok dan bersiwak, kerana mengangka tentera Islam sedang mengasah gigi dengan tujuan untuk memakan mereka(musyrikin). Lantas mereka(musyrikin) bertempiaran lari dalam ketakutan dan meninggalkan segala barang dan peralatan yang ada. Allah memenangkan tentera Islam atas sebab kemuliaan Sunnah(bersiwak) RasulNya.

Jumhur ulamak mengatakan lebih afdhal bersugi dengan kayu daripada jenis KAYU ARA.

62 tahun dahulu, pernah diadakan pertandingan peringkat antarabangsa rekaan ubat penghapus bakteria didalam mulut(Ini adalah kerana kawasan yang paling banyak terkandungnya bakteria pada manusia didalam mulut). Semua pakar membawa ubat-ubatan rekaan masing-masing untuk diuji kemujarabannya. Namun hasilnya skadar mampu melemahkan bakteria tersebut hanya dalam beberapa waktu tertentu sahaja. Seorang Ulamak Islam daripada India membawa ubatnya(dalam bentuk cecair) untuk diuji. Ulamak tersebut menitiskan ubatnya kedalam bekas yang mengandungi bakteria yang telah disediakan oleh pihak penganjur. Hasilnya, bakteria itu terhapus musnah. Apabila disiasat, ubat yang dibawa oleh Ulamak Islam itu rupa-rupanya adalah air dari ekstrak kayu siwak. Inilah keberkatan dari Sunnah Rasulullah yang telah ada 1400 tahun dahulu lagi.

Bawalah kayu siwak kemana saja kita pergi kerana selain dari wudhuk, siwak merupakan salah satu senjata mukmin yang sukar disedari oleh musuh Islam.

"Siwak dan Wudhuk adalah senjata bagi orang mukmin" - Maksud Hadis

Syaitan sentiasa marah(benci) kepada orang yang mempunyai kayu siwak dan bersiwak.

"Jikalau aku tidak menyusahkan ke atas umatku, pasti aku mewajibkan mereka bersiwak pada setiap kali bersolat({wuduk}dalam riwayat lain)". - Maksud Hadis Riwayat Bukhari dari Abu Hurairah R.A

Sifat pengasih Nabi, tidak mahu membebankan umatnya. Namun, adalah membahagiakan Nabi jika kita melakukan Sunnah Baginda yang mudah ini.
ADAB-ADAB WUDHUK TERBAHAGI KEPADA 3 BAHAGIAN :

1⃣ Adab sebelum wudhuk
2⃣ Adab ketika wudhuk
3⃣ Adab setelah wudhuk

KHILAF ULAMAK

Siwak adalah adab sebelum wudhuk

Siwak adalah adab selepas wudhuk

Lebih afdhal bersiwak sebelum dan selepas wudhuk

Siwak itu wajib ketika berwudhuk. 🔺Dalil : "Aku akan mewajibkan mereka bersiwak pada setiap kali mereka berwudhuk"-Maksud Hadis.

(Jumhur Ulamak yang masyhur) : Bersiwak itu merupakan suatu Sunnah yang Muakkad sebelum wudhuk.

Rasulullah tidak pernah meninggalkan amalan bersiwak sebelum berwudhuk dan solat.

Pengalaman di Tarim, dituntut siapa sahaja sebelum nak melakukan ibadah, agar bersiwak terlebih dahulu. Bagi sesiapa pelajar yang tidak bersiwak, dilarang untuk hadir ke pengajian. Ini merupakan suatu latihan atau motivasi dalam menggalakkan pelajar agar disiplin dalam menghidupkan perkara-perkara Sunnah agar perkara-perkara yang Wajib tidak terasa sebagai suatu bebanan hasil dari latihan ini.

Pada suatu ketika dahulu, ada seorang Ulamaka besar dari Tarim safar ke suatu tempat yang boleh dikatakan jauh dari tempatnya. Ketika sampai dilokasinya di sebuah masjid, ramai ulamak-ulamak lain ingin bertemu dengannya. Ketika ingin mendirikan solat, Ulamak tersebut mencari-cari kayu siwaknya untuk bersiwak sebelum solat. Ulamak itu sedar yang dia terlupa membawa kayu siwak bersamanya lantas mengarahkan pembantunya untuk pulang ke Tarim kembali dan ambil kayu siwaknya yang tertinggal. Apabila ditanya padanya, mengapa tidak digunakan kayu siwak yang ada disi sahja. Dijawabnya, kerana tidak mahu membiasakan diri dengan lupa terhadap Sunnah Nabi yakni bersiwak. Peristiwa ini menjadi pengajaran supaya dia tidak lagi lalai dan lupa untuk membawa kayu siwaknya.

"Allah selalu memgingatkan aku agar bersiwak, sehingga aku khuatir ia akan diwajibkan keatasku"-Maksud Hadis Riwayat Ahmad daripada Wasilah bin Al Asqa' R.A.

Banyak Hadis Nabi yang menceritakan perihal Siwak. Sehingga ia menjadi syarah ulamak-ulamak sehingga wujudnya kitab khusus membincangkan akan hal Siwak.

Ramai umat Islam pada masa kini malu(berasa berat) untuk melaksanakan perkara yang diisytihar sebagai senjata Allah(Bersiwak), namun tidak malu(tabiat/seronok) untuk melaksanakan sesuatu yang diisytihar sebagai senjata syaitan(Merokok dan lain²).

" Solatlah kamu sepertimana yang kamu lihat aku bersolat". - Maksud Hadis

Rasulullah tidak pernah meninggalkan amalam bersiwak sebelum wuduk & solat!

Sesungguhnya bersiwak itu adalah Sunnah Nabimu!. Berebutlah kita dalam menghidupkan sunnah Baginda S.A.W.

Bersiwaklah kerana mengharapkan redha Allah!, bersiwaklah kerana ingin mengembirakan Rasulullah!.

Hakikat Kesederhanaan

Hakikat Kesederhanaan; "Menurut Al-Imam Al-Ghazali rah, pernah berkata, Hiduplah sebagaimana yang kamu suka didalam dunia ini kerana akhirnya kamu akan mati jua. Bagaimana kita hendak seimbangkan diantara kerja dunia dan Akhirah. Ada yang meletakkan Dunia itu lima puluh peratus dan Akhirah juga lima puluh peratus. Maka itu bukanlah maknanya seimbang sama sekali."

"Kerana keseimbangan dalam agama kita bukanlah dengan ukuran lima puluh peratus dunia lima puluh peratus akhirat. Tetapi agama itu dengan meletakkan sesuatu itu pada tempatnya. Meletakkan sesuatu kena pada Haknya."

"Cubalah perhatikan perbahasan 'ulama agar kita lebih memahami apakah itu keseimbangan di dalam agama kita. Keseimbangan, balance atau keadilan itu ialah meletakkan sesuatu itu kena pada Haknya. Contohnya daripada ulama, seseorang itu umurnya didunia ini adalah tujuh puluh tahun, Jika dibandingkan dengan amalannya di akhirah, kehidupannya di akhirah, Berapa tahun umurnya didunia dan berapa tahun umurnya di Akhirah?"

"Jika lima puluh peratus dunia, lima puluh peratus Akhirah. Adakah itu Adil? Adakah benar ia Seimbang? sedangkan Kehidupan di Akhirah tiada Hadnya, setelah kamu hidup didunia ini kemana kamu selepas itu? Umur dunia kamu sekadar lingkungan tujuh puluh tahun, brapa umur akhirah kamu? Tiada Had Umur di Akhirah. Maka itulah Pentingnya untuk setiap saat didunia ini kita memanfaatkan masa kita untuk Bekalan kita di Akhirah."

"Berapa tahun sahaja pengakhiran kita di dunia ini dengan umur sekitar enam puluh atau tujuh puluh tahun? Berbanding di akhirat berjuta-juta tahun, trilion tahun, zilion tahun. Dunia bukan stesen terakhir, dunia adalah lintasan. Dan untuk menentukan kebahagiaan di akhirat adalah apabila apa yang kita lakukan di dunia."

"Barangsiapa yang mencintai akhirat akan dirinya, maka dunia akan meninggalkannya, siapa yang membenci akhirat maka dirinya akan mencintai dunia. Utamakan yang kekal abadi berbandingkan yang tidak kekal."

"Apabila seseorang memerhatikan dunia, dunia adalah ujian, sama ada kita benar-benar ambil perjanjian kita dengan Allah ﷻ. Sejak Allah ﷻ ciptakan dunia, Allah ﷻ tidak pernah pandang dunia, Allah ﷻ tidak berhajat pada dunia, kecuali perkara-perkara yang diisi dengan kesolehan, amal ibadat untuk akhirat."

"Jika kita melihat hadith-hadith, kita akan lihat bagaimana fizikal Rasulullah ﷺ sahaja sudah terzahir kesederhanaan. Ini sebagai satu simbol kepada agama yang di bawa oleh Rasulullah ﷺ adalah agama yang penuh dengan kesederhanaan."

"Agama islam itu tidak terlalu extreme, tidak terlalu lemah, sebab itu pegangan ahli sunnah wal jamaah antaranya ialah kesederhanaan, jika seseorang kerana cintanya kepada Rasulullah ﷺ, dia melakukan pengeboman di kedutaan, membunuh manusia, membunuh diri, meletupkan diri di depan orang awam, ini bukan kesederhanaan yang di bawa oleh Islam, ini extremism."

"Membunuh manusia yang tidak berdosa, walaupun di atas nama ingin membela islam, melainkan kalau dia berada di tempat yang betul, di kawasan peperangan, tetapi di tempat awam, hanya kerana ia melukis kartun, dan menghina Rasulullah ﷺ maka ini bukan akhlak yang ditunjukkan oleh Rasulullah ﷺ."

"Baginda menerima hentaman yang lebih buruk dan lebih hebat lagi daripada apa yang kita lihat sekarang, rasulullah ditendang, diludah, diletakkan bangkai unta di atasnya, diejek, dihina, dipanggil majnun, orang yang gila, tukang sihir, dan di racun, semuanya Rasulullah ﷺ maafkan, bagaimana umat ini hendak bertindak dengan sesuatu yang tidak dilakukan oleh rasulullah kepada orang yang menzalimi, menindas dan menganiayanya."

"Racun adalah percubaan membunuh Rasulullah ﷺ dan sahabat r.a ingin "bereskan" perempuan yahudi yang meracun baginda di khaibar, tetapi rasullah melarang dan memaafkan dia, dan akhirnya wafat Rasulullah ﷺ adalah kerana racun itu, sehingga titisan terakhir nabi tidak memberi balasan kepada perempuan yahudi tersebut."

"Begitu juga dengan orang yang menyihir nabi Rasulullah ﷺ sampaikan sebulan baginda dalam keadaan tersihir, seorang lelaki musyrik dengan anaknya, mendapatkan helaian rambut rasulullah dan di simpul lalu menyihir baginda, sehingga rasulullah balik ke rumah daripada solat dalam keadaan kebingungan bertanya kepada aisyah r.a adakah baginda sudah bersolat? begitu keadaan nabi kerana fikirannya tidak menentu akibat disihir, dan sahabat juga ingin "membereskan" mereka, tetapi nabi muhammad صلى الله عليه وسلم mengatakan "jangan, aku memaafkan mereka."

"Juga kisah yahudi meragut selendang di leher nabi صلى الله عليه وسلم serta menghina keturunan nabi, Saidina umar r.a ingin "bereskan" , tapi rasulullah mengatakan "jangan, itu bukan akhlak yang aku ajarkan. Di dalam kamus rasulullah صلى الله عليه وسلم tidak ada kejahatan di balas dengan kejahatan, yang ada ialah kejahatan di balas dengan kebaikan, kekerasan di balas dengan kelembutan, kemaafan, dan juga keampunan. kesederhanaan fizikal Rasulullah ﷺ membawa kepada kesederhanaan agama yang di bawa oleh Rasulullah ﷺ."

Guru mulia. Tasawwuf. Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Akhirat - HISAB

Assalamualaikum warahmatullah....

Setelah kita melalui ALAM KUBUR dan PADANG MASYAR untuk menjadikan kita VIP di Alam Akhirat, Kita akan melalui satu lagi proses iaitu di HISAB kan segala amal perbuatan kita.
Seluruh anggota badan kecuali mulut akan menjadi saksi maksiat dan kesalahan yang dilakukan, yang akan ditayangkan di hadapan seluruh manusia. Ada setengah perawi mengatakan yang malunya manusia ketika itu sehinggakan daging-daging di mukanya gugur satu persatu. Jadi, bagaimana untuk selamat pada fasa ini.

Pertama: pulangkan semua hak-hak orang yang kita pernah ambil dengan tidak adil. Dalam satu hadis, Nabi SAW menerangkan bahawa orang yang muflis diakhirat ialah orang yang mengambil hak orang lain di dunia dan di akhirat nanti, orang itu akan datang menuntut hak itu kembali daripadanya. Hak orang lain itu boleh jadi dalam bentuk harta, darah, apabila diambil nyawanya, atau maruah apabila mengata/mengumpat/memfitnah seseorang. Imam Ahmad berkata, ketika minta maaf, tak perlu sebut dosa kerana dikhuatiri menjadi perkara yang tidak baik pula.

Jika tidak dapat jumpa orang yang diambil haknya itu, perbanyakkan sedekah yang diniatkan untuk orang itu. Jika perasan, dalam doa tahlil, ada disebutkn doa – “ampunkan aku, ibu bapa aku, guru-guru aku dan orang yang mempunyai hak ke atas aku.” Tetapi jika terjumpa setelah banyak bersedekah, masih wajib dibayar haknya yang diambil itu. Jika tidak mampu juga, mugkin kerana malu atau tidak mampu, mohon doa Allah permudahkan dan buka jalan kita menyelesaikannya di dunia. Berhati-hatilah agar jangan pahala amalan kita diambil oleh orang lain di akhirat nanti.

Seterusnya, perbanyakkan selawat kepada Nabi SAW, kerana dengan itu, Nabi SAW akan menunggu kita untuk memberikan syafaatnya. Ada berbagai bentuk selawat. Jika tiada masa, amalkan yang pendek-pendek sahaja, paling kurang 100 kali sehari. Sekejap sahaja sudah boleh siap sebnarnya, lebih cepat daripada waktu yang dihabiskan untuk ibu-ibu membebel pada anak atau suaminya.......

Sunday, 27 September 2015

KISAH IMAM MALIK BIN DINAR DENGAN SEORANG HAMBA PEREMPUAN

Suatu ketika, Malik bin Dinar rah.a sedang berjalan di daerah Basrah. Beliau melihat seorang hamba wanita dengan pakaian gemerlap berjalan dengan pembantunya dengan penuh angkuh dan gaya, berlagak bagaikan hamba wanita milik para raja. Melihat hal itu, Malik rah.a berteriak kepadanya, “Hai gadis! Apakah tuanmu mahu menjualmu?” Hamba wanita itu sangat terkejut atas pertanyaan Malik rah.a.

Dia berkata dengan tersinggung, “Orang tua, cuba kau ulangi kata-katamu itu.”

Malik rah.a berkata, “Kukatakan, apakah tuanmu mahu menjualmu?”

Gadis itu berkata, “Seandainya dia menjualku, dapatkah seorang miskin sepertimu membayar hargaku?”

Malik rah.a berkata, “Tentu, bahkan aku dapat membeli seorang hamba wanita yang lebih cantik darimu.”

Mendengar perkataan ini dia tertawa terbahak-bahak dan mengatakan pada pelayan-pelayannya untuk memegang Syaikh dan membawanya menyertai mereka.

Demikianlah Malik rah.a dibawa oleh mereka ke rumah mereka. Setibanya di rumah, hamba itu menceritakan kepada tuannya semua yang terjadi antara dirinya dengan Syaikh. Tuannya tertawa terbahak-bahak dan meminta agar laki-laki miskin itu dibawa kehadapannya. Begitu Malik rah.a muncul dihadapannya, orang kaya itu diserang oleh rasa kagum dan kegerunan, tiba-tiba dia bertanya kepada Syaikh, "Apa yang kamu inginkan?”.

Syaikh menjawab, “Aku ingin membeli hamba wanitamu.”

Orang kaya itu berkata, “Dapatkah kamu membayar harganya?”

Syaikh berkata, “Menurut perkiraanku harganya senilai dua biji kurma.”

Mendengar ini, semua yang hadir tertawa. Orang kaya itu berkata, “Atas dasar apa kamu menentukan harga itu bagi wanita ini?”

Syaikh menjawab, “Jika hamba wanitamu tidak memakai wewangian, maka tubuhnya akan mengeluarkan bau yang menjijikan, jika dia tidak meminyaki atau menyisir rambutnya, dia akan nampak kusut, rambutnya akan menjadi kusut dan bau busuk. Dalam waktu beberapa tahun lagi kemudaannya akan hilang dan semua daya tariknya akan luntur,d ia mengalami haid dan nifas, mempunyai kotoran kecil mahupun besar dan semua mengeluarkan kotoran daki dari tubuhnya. Dia suka murung ketika menderita tertimpa.

Dia sangat mementingkan dirinya sendiri dan berpura-pura mencintaimu, walaupun sebenarnya yangd ia cintai adalah kesenangan dan kekayaan hidup yang dinikmatinya bersamamu. Dan yang paling tidak tetap adalah; ia tidak tulus dalam cintanya dan berkhianat, tidak setia kepada perkataannya sendiri dan palsu dalam pernyataan cintanya. Jika engkau menyuruhnya pergi atau engkau meninggal lebih dahulu , dia akan pergi kepada laki-laki lain dan disana dia juga menyatakan bahwa dia mencintainya dengan penuh gairah.

Ketahuilah, aku juga mempunyai seorang hamba wanita, yang jauh melampaui hambamu dalam hal kecantikannya, dan lebih mudah dimiliki. Dia telah diciptakan dari inti sari kapur(camphor) dicampur dengan kasturi dan za'faron(saffron). Dia dipakaikan pakaian dari nur yang indah dan memakai pakaian mutiara. Jika dia berbicara kepada seseorang yang telah meninggal, maka orang itu akan hidup kembali. Jika dia membuka pergelangan tangannya di dunia ini, matahari akan Nampak redup dibandingkan dengannya. Jika ia memasuki ruangan gelap, ia akan meneranginya dengan kehadirannya. Jika ia dating ke dunia ini dengan semua kecantikan dan perhiasannya, ia akan memenuhinya dengan keharuman dan sinar yang sangat terang.

Dia telah dipelihara dan diasuh di dalam taman kasturi dan za'faron. Dia bermain dan berayun-ayun di dahan yang terbuat dari rubi merah dan batu marjan. Tinggal di istana-istana, dikelilingi oleh semua tata karma penuh rahmat. Dia diberi minum dari air Tasniim (sebuah sungai di surga). Dia tidak pernah keluar haid dan nifas, sekali-kali tidak ada kotoran dan daki pada tubuhnya. Dia tidak pernah memungkiri janji, tidak pernah mengkhianati orang yang dicintainya atau mengubah kesetiannya.”

Demikianlah, setelah menceritakan beberapa sifat-sifat bidadari surga, Syaikh bertanya, “Sekarang katakan kepadaku, manakah diantara kedua gadis itu yang patut untuk diinginkan?”

Semua orang yang berkumpul di sana berkata, dengan satu suara, “Tentu saja gadis yang baru saja engkau gambarkan yang sebaiknya setiap orang akan pasti cuba untuk memilikinya.”

Syaikh berkata, “Gadis cantik ini dapat dimiliki hanya dengan harga yang setiap orang mampu membayarnya dan dalam setiap keadaan.”

Ketika ditanya berapa harganya, Malik rah.a berkata, “Seorang gadis dengan kebaikan dan keunggulan seperti itu dapat dimiliki sebagai balasan atas perbuatan-perbuatan baik walaupun kecil seperti: mengambil sedikit waktu pada malam hari untuk berdiri dalam ketaatan, mengerjakan setidak-tidaknya dua rakaat shalat Tahajjud dengan niat yang murni yaitu mencari redha-Nya. Bila engkau duduk untuk makan, ingatlah juga orang-orang miskin (ajaklah mereka menikmati makananmu), jadikanlah keinginanmu tunduk kepada yang diinginkan Allah. Singkirkanlah dari jalanmu segala sesuatu yang dapat membahayakan orang-orang yang berlalu di sana, jalani kehidupan dengan sederhana. Merasa cukup dengan pemberian Allah, alihkan perhatianmu dari dunia ini, yang tidak lain adalah tempat penipuan dan pusatkan sepenuh hati ke tempat tinggal abadi; yaitu akhirat. Jika kamu bersungguh-sungguh dalam perbuatan-perbuatan baik ini, kamu tidak saja hidup terhormat di dunia, tetapi juga tidak akan mengalami kegelisahan di akhirat dan akan dibangkitkan dengan kedudukan yang terhormat dan tinggi, tinggal selama-lamanya di jannah di dalam lingkungan yang diberkahi Allah SWT, Raja segala Raja.

Mendengar semua ini, orang kaya itu berkata kepada hamba wanitanya, “Apakah engkau mendengar apa yang dikatakan Syaikh?”

Hamba wanita itu berkata, “Dia telah mengatakan kebenaran, mengingatkan kita kepada keyakinan yang benar dan memberikan nasihat yang baik kepada kita.”

Orang kaya itu berkata, “Kalau begitu, aku memerdekakanmu dan kuberikan kepadamu sejumlah harta sebagai hadiahku.” Dia juga memerdekakan semua hamba-hambanya dan menghadiahkan mereka masing-masing sejumlah harta yang cukup banyak, dan menyedekahkan rumahnya dan semua yang ada di dalamnya di jalan Allah dan waqaf. Dia membuka pakaiannya yang mahal, dan membalut tubuhnya dengan kain kasar, kain tirai kasar yang disobeknya dari pintu rumahnya.

Hamba wanita itu berkata, “Tuanku, akupun akan mengikuti cara hidupmu, kerana bagiku tidak ada lagi daya tarik di dalam kenikmatan kehidupan dunia ini.” Kemudian dia pun menyedekahkan semua pakaiannya, perhiasan-perhiasan dan barang-barang berharga dan juga perabot-perabot rumah tangganya. Dia memakai pakaian dari bahan kasar dan menjalani kehidupan yang sangat sederhana bersama tuannya.

Malik rah.a meninggalkan mereka dan mendoakan keberkahan Allah atas kedua orang itu, majikan dan hamba wanitanya yang telah melepaskan kesenangan hidup mereka, meninggalkan kemewahan-kemewahan duniawi dan mengabdikan hidup untuk beribadah kepada Allah SWT, tekun dalam ketaatan hingga akhir hayat mereka. Semoga Allah SWT memberkahi mereka dengan ampunan dan memberkahi kita juga, bersama mereka.

(Raudh ar-Rayyahin oleh Imam Yafi'i).

Mereka berkorban utk manusia

Ketika lembu-lembu ini dihimpunkan sebelum penyembelihan korban dilaksanakan, maka berkata-katalah lembu-lembu tersebut sesama mereka.

"Betapa manusia merasakan diri mereka telah melakukan satu pengorbanan yang besar ketika menyembelih kita semua sedangkan hakikat sebenarnya, kita semualah yang telah melakukan pengorbanan untuk manusia mendapat menafaat di akhirat nanti sehingga kita semua korbankan diri kita untuk manusia, bersimbah darah kita semua, keluarga, teman-teman dan tempat tinggal, kita tinggalkan semuanya, hanya untuk memberi keuntungan di akhirat nanti kepada manusia,...... kita semua akan dijadikan tunggangan oleh mereka di akhirat..., kenapa mereka tidak menggunakan kenderaan mewah yang berbagai-bagai dimiliki yang selama ini dibangga-banggakan sebagai tunggangan di akhirat nanti....."

Renungan

Cuba fikirkan; sejak kita kecil hingga sekarang, berapa byk usia kita telah dihabiskan utk kebaikan dan sebaliknya? Ingatlah, kita semua tak tahu bila usia kita akan berakhir.

But it's ok. Past is the past. Learn from history, change and do much better from now on. Aim for a BETTER end... Time will just not wait for us to change

Cinta Akan Nabi SAW

"Saidina Abbas r.a mengatakan, apabila kita membaca Al-Quran dan sampai kepada ayat; "Wahai orang orang beriman. Ketika itu kita kena ambil apa yang nak disampaikan. Tertuju pada kamu, pada saya dan tuan puan sekali yang beriman kepada Allah سبحانه وتعالى, pasang telinga kamu, dengar mesej apa yang Allah ingin sampaikan."

"Yakni Berselawatlah pada Rasulullah ﷺ dan ucapkan selamat pada Baginda nabi. Sebagai manusia tidak fikir bahawa Nabi Muhammad ﷺ berhajat pada selawat kita. Pada awal ayat Allah yang menafikan Nabi Aku, Kekasih Aku tidak perlukan selawat kamu wahai hamba-Ku. Kerna Allah سبحانه وتعالى Rabbul Alamin telah berselawat pada Kekasihmu. Dan para malaikat yang ada di tujuh petala langit dan tujuh petala bumi telah berselawat pada Rasulullah ﷺ."

"Maka Allah سبحانه وتعالى perintahkan kepada kita faedah dah manfaat selawat itu untuk kita. Dan segala hadis-hadis menyarankan, menganjurkan, menggalakkan kita, memberi semangat pada kita selawat pada Rasulullah ﷺ. Ianya bukan bermakna baginda miskin, fakir dan doa dari hambanya."

"Nabi muhammad suruh berselawat pada Rasulullah kerna itu semua untuk kita. Perjalanan kita untuk menuju pada Allah سبحانه وتعالى adalah bagaimana pautan cinta kita pada Nabi Muhammad ﷺ. Seseorang tidak akan sampai pada Allah jika tak melalui pintu yang benar, yang di sediakan oleh Allah iaitu Nabi Muhammad ﷺ."

"Seorang sahabat ketika berjumpa Nabi Muhammad bertanya; "Ya Rasulullah, Aku ingin menghabiskan satu perempat waktu ku setelah aku melakukan yang fardhu untuk berselawat padamu ya Rasulullah. Nabi Muhammad ﷺ berkata; "Kamu melakukan perkara baik wahai sahabatku jika engkau menambahkan lagi maka itu lebih baik lagi."

"Maka sahabat itu berfikir, bertafakkur dan mengatakan; "Ya Rasulullah, jika begitu aku ingin menghabiskan satu perdua daripada waktu aku berselawat pada mu ya Rasulullah."

"Maka Rasulullah ﷺ mengatakan; "Dan ini sesuatu yang baik, tetapi jika kamu tambah maka ia akan lebih baik lagi. Setelah sahabatnya buat keputusan maka dia mengatakan; "Ya Rasulullah, aku ingin menghabiskan tiga per empat waktu aku setelah aku buat yang fardhu berselawat pada mu ya Rasulullah. Maka Rasulullah ﷺ mengatakan; "Kalau tambah lagi maka lebih baik lagi."

"Maka sahabat termenung, SubhanaAllah. Jika tiga perempat waktu setelah dia lakukan fardhu dan baca quran dan lain lain, Maka dia dapat satu keputusan,
Dia memahami dan faham apa yang dikehendaki oleh Rasulullah ﷺ, Maka sahabat tadi kata aku ingin menghabiskan seluruh waktu aku untuk selawat pada mu ya Rasulullah."

"Maka Nabi Muhammad ﷺ berkata; "Jika benar apa yang kamu katakan kamu lakukan, segala hutang piutangmu akan langsai, segala hajat-hajatmu akan didengari oleh Allah سبحانه وتعالى, ditunaikan di sempurnakan oleh Allah سبحانه وتعالى. Dan segala musibah malapetaka, bala bencana Allah akan angkat dari kau. Inilah kelebihan mereka yang menghabiskan masanya untuk berselawat pada Nabi muhammad ﷺ."

"Ulama mengatakan jika seseorang menghabiskan segenap masanya untuk berselawat pada Rasulullah silakan. Itu zikrullah. Ulama mengatakan bahagikan masa kita juga untuk ucap subhanaAllah, Alhamdulillah, Allahuakbar, Walahaulawaquwataillah billahillalihilazim."

"Tetapi jika ada seseorang mengatakan saya ingin menghabiskan masa saya semua untuk berselawat pada Nabi Muhammad maka itu juga suatu perkara yang terpuji yang dituntut dalam agama kita."

"Satu kisah, Imam Malik rah, sanggup menanggalkan seliparnya dan membuang air kecil dan besar apabila memasuki bumi madinah. Kerana di bawah sana ada bersemadinya Nabi Muhammad ﷺ. Lalu, orang dizamannya bertanya; "Wahai imam, apa kaitan capal dengan nabi yang telah mati di bawah sana? apa kaitan buang air besar dengan agama?"

"Lalu Imam Malik menjawab; "Rasulullah ﷺ tidak pernah mati. dia hidup disamping Allah سبحانه وتعالى. Bersama kekasihnya dan aku cintakan baginda. Aku cintakan Rasulullah ﷺ. Lihat Adab ulama dengan Rasulullah ﷺ. Cinta kepada nabi."

"Betapa sayangnya nabi kepada kita setiap isnin dan khamis akan dipaparkan perjalanan hidup kita didunia dilaporkan kpd baginda. Ada umat yang membuat dosa nabi mengirimkan istighfar kepada umatnya yang berdosa itu."

"Orang yang paling dekat dengan nabi kelak, adalah orang yang paling banyak berselawat kepadanya. Seseorang itu yang taat pada Rasulullah ﷺ bermakna dia taat pada Allah سبحانه وتعالى. Siapa ingin dapat kecintaan dan keridhaan Allah سبحانه وتعالى maka dia perlu lihat kecintaannya pada Rasulullah ﷺ. Zahir batin, jiwa dan raganya untuk Nabi Muhammad ﷺ."

Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari

Mencintai Ulama

"Duduklah kamu didalam majlis yang baik-baik di mana di dalamnya kita boleh melihat dan duduk bersama dengan orang-orang yang soleh. Para ulama mengatakanpandangan mata orang-orang soleh apabila dia memandang kita ia akan menjadi suatu kesan yang positif di dalam diri kita sehingga yang jahat akan berubah menjadi yang baik."

"Daripada yang buruk akan berubah menjadi cantik dan orang yang jahil akan bertambah ilmunya. Mereka yang duduk di dalam majlis ilmu itu sudah dikategorikan sebagai halaqah ilmu dan ia juga termasuk dalam erti kata lain halaqah zikir iaitu halaqah yang mengingati Allah سبحانه وتعالى. Belajar ilmu dengan orang alim, ulama."

"Menuntut ilmu itu adalah satu cara untuk mengingati Allah bahkan ianya merupakan cara yang mana seseorang itu lebih kenal kepada Allah, lebih kenal kepada hukum hakam dan syariat Allah سبحانه وتعالى. Di dalam majlis ilmu seseorang itu dapat mengetahui bagaimana perjalanan hidupnya sebagai seorang mukmin dalam perjalanan kehidupannya menuju kepada Allah سبحانه وتعالى."

"Di akhir zaman ini, ada satu kelompok kecil yang timbul. Kelompok kecil yang menyesatkan amalan orang islam. Mengkafirkan orang islam. Mensyirikkan orang islam. Mereka merasakan merekalah yang paling betul, merekalah yang paling sahih. Mereka mengambil ilmu itu tanpa bersanad. Maka kefahaman yang diterima itu adalah salah."

"Natijahnya, yang mengikut ulama imam besar mazhab adalah salah. Majoriti ummat empat mazhab ahlul sunnah wal jamaah tidak betul. Bahkan menyesatkan. Mereka sahaja yang sahih. Ulama dahulu tidak betul. Kerana tidak sependapat dengan mereka, tidak sealiran dengan mereka, yang lain semuanya salah."

"Kenapa ikut ulama? Kenapa tak ikut Al-Quran dan Hadith. Mereka menyesatkan ulama. Terutamanya ulama-ulama yang beraliran daripada tasawuf. Ulama-ulama sufi semuanya sesat. Inilah akhir zaman. Walhal, jika kita memahami mengkaji sejarah islam. Kita akan tahu bahawa agama islam yang sampai ke nusantara ini adalah berkat usaha daripada ulama-ulama sufi, ulama-ulama tasawuf."

"Tidak ada negara dalam dunia ini yang didatangi agama islam itu yang pada mula-mula membawa islam kedalam sesuatu negara itu kalau bukan ulama-ulama sufi. Jika kita buka lembaran sejarah, kita dapati tidak ada negara yang dibawa agama ini kedalamnya kalau bukan ulama-ulama sufi. Sewenang-wenangnya menghukum sesat."

"Kalau bukan ulama-ulama sufi ulama tasawuf ini yang membawa islam siapa lagi. Buka sejarah. Diturki itu, siapa yang membuka turki. Siapa Sultan Muhammad Al-Fateh? Siapa Sultan Salahuddin Al-Ayyubi? Siapa Sheikh Muhammad bin Qassim?"

"Siapa Sheikh Abdul Aziz yang membawa agama ini ke melaka. Siapa Sheikh Muhammad Al-Baghdadi yang membawa agama ini ke kedah dan terengganu. Bukankah mereka ulama-ulama sufi, ulama-ulama tasawuf,"

"Kaji sejarah. Sejarah kedatangan islam. Kita buka lembaran sejarah nusantara, india, samarkand, morocco, afrika. Dari jeddah, hadramaut ke india. Kemudian ke passai ke china ke nusantara. Islam telah sampai ke nusantara sudah lama. Kalau bukan kerana ulama sufi. Fakta sejarah telah digelapkan oleh golongan orientalis yang tidak mahu agama ini yakni agama islam bangkit."

"Agama islam telah masuk ke nusantara sejak zaman dulu lagi. Buktinya ada makam sahabat di sumatera. Ada makam sahabat di china. Buktinya ada. Apabila kita memahami sejarah barulah kita faham yang islam telah sampai ke nusantara sejak sekian lama."

"Kalau bukan usaha dakwah ulama-ulama sufi, ulama tasawuf, yang membawa agama ini diseluruh dunia siapa lagi. Ulama adalah cahaya yang menerangi alam ini. Moga-moga kita dikurniakan oleh Allah سبحانه وتعالى sifat kasih sayang dan cinta kepada ulama dan orang-orang soleh."

Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Friday, 25 September 2015

Wanita Muslimah

"Selasa lapan Dzul Hijjah empat belas tiga puluh enam Hijrah. Bersamaan dua puluh dua September dua ribu lima belas, seorang wanita muda hebat. Bernama Hudail Al-Hasylamun wafat di usia lapan belas tahun dengan sekitar lebih dari sepuluh tembakan berdarah dingin tentara israel karena menolak dari membuka niqobnya yakni penutup wajah nya."

"Hudail boleh membuka niqobnya dengan syarat hanya dihadapan tentara wanita israel, namun sekitar lebih dari sepuluh peluru lebih dahulu menembus tubuhnya sebelum syaratnya dipenuhi. Wafat sebagai syahidah karena menutup auratnya. Kesibukannya sehari-hari mengajar anak-anak kecil Al-Qur'an dan perkara agama. Berpegang teguh dengan kewajipannya menutup aurat dan sungguh-sungguh dengan prinsipnya dalam menjalankan agama Allah سبحانه وتعالى."

"Seorang yang tak peduli walau nyawa adalah taruhannya. Alangkah beruntungnya Hudail. Kesungguhan, keteguhan, keberanian, dan penghambaan sejatinya kepada Allah سبحانه وتعالى. Di usia sekitar lapan belas tahun meraih syahadah di jalan Allah."

"Saudaraku yang budiman, Kematian pasti menjemput siapapun yang bernyawa. Namun yang terpenting adalah dengan keadaan apa kematian menjemput kita? Apa keadaan kita saat kematian menjemput? Kita semua akan terus melangkah dalam kehidupan ini hingga kita semua sampai kepada gerbang kematian. Namun dengan warna yang bagaimana kita mewarnai kehidupan kita yang sesaat ini?"

"Wahai saudari-saudariku para wanita muslimah, Bagaimana keadaan kita dengan agama Allah سبحانه وتعالى? Bagaimana keadaan gadis-gadis muslimah kita yang usianya lapan belas tahun?Kenyataan pahit yang kita saksikan bahkan kita rasakan. Usia lapan belas tahun adalah usia pergaulan bebas, usia foya-foya, usia berpacaran, usia membuka aurat, usia facebook, twitter dan media sosial , usia menjalin hubungan di media sosial. Bukankah kita adalah wanita-wanita muslimah?"

"Para ibu bangga ketika anak gadisnya masuk nominasi dalam bakat menjadi artis. Kemana Islam yang kita anuti? Apa yang membedakan diri kita dengan mereka orang-orang non muslim? Pakaian kita sama dengan mereka. Gaya kita sama dengan mereka. Pola berfikir kita sama dengan mereka. Idola kita sama dengan idola mereka. Hobi kita sama dengan hobi mereka. Kemana Rasulullah ﷺ dan ajarannya?"

"Kita letakkan di mana ajaran beliau dan tuntunannya? Orang tua tidak peduli dengan anak gadisnya. Tidak peduli anak gadisnya menjadi penghuni neraka, tidak peduli anak gadisnya melanggar ajaran Allah dan Rasul-Nya. Agama anak gadisnya seakan bukan menjadi tanggung jawabnya. Di matanya makanan, minuman, wang dan tempat tinggal serta pendidikan dunia adalah tanggung jawabnya. Sedangkan agama bukan menjadi tanggung jawabnya."

"Rasulullah ﷺ bersabda;
كلكم راع و كلكم مسؤول عن رعيته
"Kalian semua adalah pemimpin dan kalian akan diminta oleh Allah pertanggung jawaban kalian terhadap kepemimpinan kalian. Mungkin banyak dari kita ketika mendengar kejadian biadap yang dilakukan oleh tentara israel ini akan marah, murka dan mungkin melaknat tentara israel tersebut."

"Tanpa diragukan bahwa kejadian tersebut sangat menyakiti hati setiap manusia yang memiliki rasa manusiawi. Dan sangat menyakiti hati orang islam. Namun Saya ingin mengatakan, Apakah pantas pertolongan Allah datang kepada kita kaum muslimin sedangkan keadaan kita seperti yang saya jelaskan? Apakah pertolongan Allah سبحانه وتعالى pantas datang kepada sekelompok manusia yang siang dan malamnya bermaksiat dan tertawa tanpa peduli? Bahkan apakah pantas sekelompok manusia seperti kita meminta pertolongan dan kemenangan dari Allah سبحانه وتعالى?"

"Teringat dengan ucapan
seorang yang sungguh-sungguh menghambakan seluruh hidupnya kepada Allah سبحانه وتعالى, iaitu Asy-Syeikh Muhammad Sa'id bin Mulla Ramadhan Al Buthi; "Sungguh bala dan musibah besar yang telah menimpa kaum muslimin adalah berakarnya maksiat hati di dalam hati dan jiwa kaum muslimin. Maksiat hati dalam hati ummat islam, telah telah menggusur kecintaan kepada Allah سبحانه وتعالى dan menggantikannya dengan kecintaan dan ambisi kepada dunia."

"Maksiat hati dalam hati ummat Islam, telah menggusur rasa takut kepada Allah سبحانه وتعالى dan menggantikannya dengan rasa takut kepada manusia. Tatkala dampak besar dari tanaman busuk ini telah nampak nyata dan besar buruknya, Jangan heran ketika kaum muslimin mempertanyakan, mengapa Rahmat dan pertolongan Allah tidak kunjung datang kepada kami padahal kami adalah orang islam? Dan sejak bila Allah سبحانه وتعالى memberikan pertolongannya kepada suatu kaum yang ambil islam itu, demi untuk kepentingannya sendiri?"

Daripada Al-Habib Ahmad bin Novel bin Salim bin Jindan.

Tuesday, 22 September 2015

Ghibah

Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bertanya, "Adakah kamu tahu apa itu ghibah?" Mereka berkata, "Allah dan RasulNya lebih mengetahui."

Baginda s.a.w lalu bersabda, "Engkau menyebut sesuatu mengenai saudaramu dengan perkara yang tidak disukainya." Mereka bertanya pula, "Ya Rasullah, beritahukanlah kepadaku, bagaimana sekiranya ada pada saudaraku itu apa yang aku katakan?"

Baginda s.a.w bersabda, "Sekiranya ada padanya apa yang kamu katakan, maka kamu telah mengumpatnya, jika tiada padanya apa yang kamu katakan maka kamu telah memfitnahnya."

Riwayat Muslim, Abu Daud, Tirmizi, Darimi, Ahmad dan Ibnu Hibban.

Allah berfirman dalam Al-Quran,

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa, dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain.

Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani."

Al-Hujuraat 49:12

Imam Ghazali rah.a (meninggal 510H) mengatakan ghibah itu bermaksud, "Engkau menyebut sesuatu mengenai saudaramu dengan perkara yang tidak disukainya sekiranya sampai perkara itu kepadanya, sama ada kekurangan pada tubuh badannya, keturunannya, akhlaknya, perbuatannya, perkataannya, agamanya, atau dunianya hatta pakaiannya, rumahnya atau haiwannya."

Rujukan: Al-Ghazali, Ihya’ ‘Ulum al-Din, 3/143, Beirut : Dar al-Ma’rifah

Ghibah boleh terhasil dengan perkataan, penulisan, isyarat, gelaran dan lain-lain. Maka dengan ini, setiap perkara yang tidak disukai oleh seseorang sekiranya disebut tanpa kehadirannya, walau sekecil mana pun perkara itu, adalah dikira sebagai ghibah atau mengumpat.
Oleh itu, berhati-hatilah! Dengan hanya satu kalimah atau satu isyarat sahaja kita boleh terjerumus dalam dosa mengumpat.

Hanya Allah Maha Mengetahui.

Ferarri dan Awan

Kita di Padang Mahsyar nanti. Nak kedepan tak tahu arah nak dituju, nak ke belakang pun tak tahu mana nak diarah, ke kanan pun sama, ke kiri pun sama. Itu belum lagi manusia yang dirupakan dengan berbagai-bagai seperti dibutakan matanya, dijalankan dengan kepalanya dan seumpamanya akibat dosa di dunia dahulu.

Untuk selamat di sini, pertama lakukan amal korban, kerana Nabi SAW bersabda bahawa haiwan korban akan menjadi tunggangan seseorang di akhirat nanti. Tak mahukah kita jika ada 'Ferrari' menunggu di sana nanti? Ada yang kata mahal RM500 lebih. Jika bayar sekaligus, memang rasa begitu, oleh itu buat perancangan dan simpan sebahagian wang setiap bulan untuk tujuan korban. Kadang-kadang, bukanlah sebab kita tidak mampu sebenarnya, sebaliknya kita tidak menjadikan ibadah itu sebagai satu keutamaan.

Kedua, Nabi SAW ada berpesan: “Barangsiapa yang inginkan azzahrawan?” Sababat pun bertanya, “Apakah itu azzahrawan?”. Jawab Nabi SAW, “Azzahrawan itu ialah awan yang melindungi manusia daripada teriknya panas matahati diakhirat. Bacalah surah Al-Baqarah dan Ali-Imran untuk mendapatkannya”. Paling kurang baca setahun sekali, tetapi lagi banyak lagi bagus. Orang yang melazimi surah ini akan dilindungi awan ini pada saat dibangkitkan.

Pesanan

" Salah 1 antara 7 golongan yang akan dilindungi di bawah arasy Allah ialah Orang yang menitiskan air mata kerana bertaubat kepada Allah Ta'ala. Bahkan air mata ini juga akan dapat memadamkan api neraka......."

Apa Yang Perlu Kita Gantung

Teringat satu kata2 dr guru satu masa dulu,dalam maknanya dan penuh simbolik :

" kata Melayu.. jiwa Melayu tapi dinding rumah tak bergantung keris "
( Almarhum Ustaz Ishak Bin Itam.)

Tapi sekarang kita banyak gantung frame gambar2 family... dan juga bawa balik surat2 khabar yg mmg ada gambar2 yg lengkap .. yang seksi2 pun ada.. macamana malaikat rahmat nak masuk rumah kita. Mana lebih baik... gantung keris atau gambar2 yg bernyawa selain dr gambar2 khat atau kaabah.

Daripada ‘Aisyah dia menjelaskan, “Aku membeli sebuah bantal bergambar. Apabila Rasulullah melihat ia, dia berdiri di pintu dan tidak terus masuk ke rumah. Aku menyedari air mukanya berubah kelihatan seperti ada sesuatu yang tidak disukainya. Aku berkata, “Wahai Rasulullah, aku bertaubat kepada Allah dan Rasul-Nya, (tolong beritahu aku) apakah dosa ku?” Rasulullah berkata, “Ada apa dengan bantal ini?” Aku menjawab, “Aku membelinya untuk engkau agar dapat duduk dan bersandar padanya”. Rasulullah berkata, “Pembuat gambar ini akan di-azab pada hari kiamat.” Rasulullah menambah, “Malaikat (pembawa rahmat) tidak akan masuk ke dalam rumah yang di dalamnya terdapat gambar”.
(Hadis Riwayat al-Bukhari, Kitab Jual Beli (3/34), no. 318)

Alam Kubur

Alam kubur ini adalah merupakan satu alam peralihan dari dunia ke akhirat. Amalan utama yang perlu dilakukan khas untuk mendapat keselamatan di dalam kubur ialah ISTIGHFAR.

Suatu hari, ketika Sy. Aisyah membelek-belek rambut Nabi saw, dia melihat uban di rambut Nabi saw lalu berasa sedih dan menitiskan air mata. Air mata itu terjatuh kepada Rasulullah SAW yg tidur diribaannya. Nabi SAW pun terjaga dan bertanya, “Wahai Humairah, mengapa kau menangis?”. Sy. Aisyah menjawab, “Wahai Rasulullah, aku melihat uban di kepalamu, dan seolah-olah uban ini memberitahu yang tak lama lagi kita akan berpisah.”. Nabi pun berkata, “Tak perlu bersedih. Tahukah kamu apakah yang paling menyedihkan bangsa manusia?” Sy. Aisyah menjawab, “Apabila kita berpisah dengan orang yang kita sayangi”. Nabi SAW membalas, “Itu betul, tetapi ada lagi yang paling menyedihkan manusia.” Lalu Sy. Aisyah pun berkata, “Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”. Nabi SAW pun menjelaskan, “Sesungguhnya perkara yang amat menyedihkan manusia ialah apabila dia diiringi dosanya masuk sekali ke dalam kubur”.

Oleh sebab itulah, kita dianjurkan beristighfar sentiasa. Apa erti istighfar? Istighfar ialah PENYESALAN terhadap dosa-dosa yang pernah dilakukan. Hari ini, ramai antara kita yang beristighfar dengan melagukan kalimahnya, dan rasa seronok dengan lagunya itu. Istighfar sebegini, yang tidak disertakan perasaan penyesalan di dalam hati akan menjadi zikir semata-mata, tanpa berupaya menghapuskan dosa-dosa yang pernah dilakukan. Untuk melupuskan dosa, istighfar yang dilafazkan mesti disertakan rasa penyesalan dan berazam meninggalkan dosa tersebut.
Kehidupan ini mempunyai pelbagai cabaran contohnya dalam hubungan suami-isteri, mertua dan menantu dan sebagainya. Ada satu kisah yang berlaku kepada sepasang suami-isteri. Suaminya sakit darah tinggi, dan isteri berjanji untuk mendapatkan ubatnya suaminya yang sudah habis. Namun, isterinya lalai dengan kesibukan sendiri dan terlupa tentang ubat itu. Ditakdirkan Allah, setelah seminggu tak makan ubat, suaminya kena strok dan meninggal terus pada malam yang sama. Walaupun sedar bahawa ajal suaminya sudah ditentukan Allah, namun si isteri ada rasa terkilan dan menyesal dengan kelalaiannya. Perasaaan penyesalan itulah yang boleh dinamakan istighfar dan taubat. Di samping itu, orang yang ingin bertaubat perlu mampu melihat keaiban dan kelemahan diri sendiri. Jangan pula ada sikap yang hanya menyalahkan orang lain sahaja. Bila ada rasa penyelasan, dan sedar kesilapan dan kelemahan diri, barulah istighfar yang disebut dibibir betul-betul datang dari hati yang bertaubat dan mengharapkan keampunan dari Allah. Jangan pula sekali-kali istighfar digunakan untuk marah orang, contohnya, “Astighfirullah! nak kena budak ni, nantilah..” Istighfar ini gunanya untuk koreksi diri sendiri, bukannya koreksi orang lain pula.

Untuk selamat di sini juga, seseorang perlu banyak menghadiri majlis ilmu, kerana setiap langkah yang diambil, sebelahnya akan diberi kebaikan dan darjat yang lebih tinggi, dan yang sebelah lagi diampunkan kesilapannya. Orang yang menghadiri majlis didoakan oleh semua makhluk, hatta ikan di laut pun mendoakan sekali. Begitu juga malaikat yang ramai yang berada sekali dalam majlis-majlis ilmu.

Nabi SAW juga menganjurkan kita membanyakkan membaca surah Al-Mulk, sebagai peneman di dalam kubur. Bacalah paling kurang seminggu sekali. Jika keperluannya ialah luasnya kubur, maka surah Al-Mulk akan membantu meluaskan kubur untuknya, jika keperluannya ialah cerahnya kubur, maka surah Al-Mulk akan membantu memberi cahaya di dalam kubur untuknya dan seumpamanya. Surah ini cuma 30 ayat, tak ambil masa yang lama pun untuk dibaca. Bawa surah ini kemana-mana dan isi masa yang terluang membacanya.

Wallahualam..

Monday, 21 September 2015

Sifat Ihsan , kasih sesama makhluk

Assalamualaikum warahmatullah..

Perlakuan baik seseorang kepada seekor binatang membolehkan kita untuk mendapatkan keampunan dari Allah swt dan memudahkannya untuk mendapatkan surga-Nya, sebagaimana diceritakan didalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairoh ra bahwasanya Rasulullah saw bersabda,

”Suatu ketika seorang lelaki sedang berjalan disuatu jalan ia merasa sangat haus lalu ia mendapatkan sebuah perigi maka ia pun menuruninya dan minum darinya.

Tatkala keluar dari perigi dia  melihat seekor anjing yang menjulur-julurkan lidahnya yang sedang mengunyah tanah basah karena hausnya. Orang itu berkata,’Sungguh apa yang dialami anjing ini berupa kehausan seperti apa yang barusan aku alami. Maka orang itu pun menuruni perigi semula dan memenuhi terompahnya dengan air kemudian membawanya ke atas dengan mulutnya dan diminumkannya kepada anjing itu. Allah berterimakasih kepadanya dan mengampuni dosanya.

Mereka bertanya,’Wahai Rasulullah apakah didalam setiap binatang ternak itu ada pahala bagi kita?’ Baginda saw menjawab,’Di setiap yang memiliki hati yang lunak (kiasan untuk kehidupan, pen) ada pahala.” (HR. Bukhari)

Sebaliknya perlakuan yang kasar terhadap binatang boleh membawanya kepada murka dan neraka Allah swt, sebagaimana diceritakan pula didalam hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Umar ra dari Nabi saw bersabda,

”Seorang wanita dimasukkan kedalam neraka karena seekor kucing yang dia ikat dan tidak diberikan makan bahkan tidak diperkenankan makan binatang-binatang kecil yang ada dilantai.” (HR. Bukhari)

Penyiksaan terhadap binatang tanpa alasan yang dibenarkan oleh syariat maka ini tidak diperbolehkan dengan cara apapun yang boleh menyakitinya, sebagaimana hadits Rasulullah saw,

”Sesungguhnya tidaklah ada yang pantas melakukan penyiksaan dengan api kecuali Sang Pemilik api (Allah swt).” (HR. Abu Daud)

Wallahualam.

Menjaga Pandangan

"Al-Imam Hasan Al-Basri diwaktu remajanya, sebelum beliau menjadi alim. Sebelum beliau menjadi wali yang zuhud. Beliau adalah seorang yang tampan segak dan sentiasa memakai pakaian yang mahal. Beliau sering kesana sini didalam kota seperti anak-anak muda yang lain bermundar mandir dikota tanpa tujuan hidup."

"Suatu hari ketika berjalan-jalan di kota Basrah, dia terpandang seorang perempuan yang cantik dengan sepasang mata yang sangat menarik. Datanglah rasa ghairahnya sehingga tanpa sedar kakinya terus mengekori perempuan cantik itu."

"Perempuan itu sedar ada orang mengekorinya, lalu menoleh kepadanya. Kemudian dia berkata; "Tuan terus mengekori saya, Apakah tuan tidak malu?" Hasan pun menoleh kiri dan kanan dan mendapati tiada siapa di situ. Beliau menjawab; "Nak malu pada siapa? Bukan ada orang melihat." katanya."

"Jawab perempuan itu; "Allah سبحانه وتعالى mengetahui Sekalipun pada Allah yang Maha Mengetahui itu khianatnya pada mata dan apa yang tersembunyi di sebalik dada." kata perempuan itu. Lihat didalam dirinya ada sifat muraqabah. Seolah-olah ada cctv disekelilingnya. Tetapi cctv Allah jauh lebih hebat lagi. Merasa dirinya sentiasa dipantau oleh Allah سبحانه وتعالى."

"Hasan terkedu mendengarnya tetapi kerana tak mampu melawan nafsunya, dia tetap mengekori perempuan itu. Perempuan itu berkata lagi; "Mengapa tuan masih mengikut saya?" Hasan menjawab; "Saya tertarik dengan dua matamu yang cantik."

"Perempuan itu berkata; "Baik, tuan tunggulah di sini. Biarlah saya pulang dahulu dan akan saya hantarkan apa yang tuan mahu" kata perempuan itu. Hasan pun menunggu dengan rasa berdebar-debar. Tidak lama kemudian, datang seorang pembantu perempuan tadi menghulurkan suatu kotak berbalut sapu tangan. Dia berkata; "Tuan, ini tuan saya kirimkan untuk tuan."

"Dengan rasa amat gembira, Hassan pun membuka kotak itu.
Alangkah terkejutnya apabila di dapati dua biji mata yang berlumuran darah. Dia berkata; "Perempuan yang tuan ekori tadi ialah majikan saya. Dia berpesan, dia tidak mahu memiliki mata yang membawa fitnah atas orang lelaki. Dia mengirim mata ini agar tuan boleh menikmati dan terbebas dari godaan itu. Ambillah tuan."

"Menggigil tubuh badan Hasan al-Basri dengan peristiwa menyayat hati ini. Semalaman dia menangis bertaubat kepada Allah سبحانه وتعالى. Keesokan harinya, Hasan pun pergi ke rumah perempuan tadi untuk meminta maaf tetapi menurut jiran berdekatan, perempuan itu telah meninggal dunia kerana terlalu sedih akan dosanya. Terketar-ketar badan Hasan mendengarnya, dan rasa bagaikan hendak tumbang."

"Menangislah dia selama tiga hari di rumahnya. Pada akhir malam yang ketiga itu, Hassan telah bermimpi melihat perempuan tersebut sedang duduk di taman syurga. Perempuan itu berkata; "Wahai tuan, dari dulu lagi saya telah memaafkan perbuatan tuan kepada saya itu, kerana dari perbuatan tuan saya akhirnya mendapat kemuliaan disisi Allah سبحانه وتعالى."

"Jawab Hassan; " Kalau benar engkau maafkan saya, berilah saya nasihat agar saya menjadi antara golongan orang-orang yang soleh. Jawab perempuan tersebut;, Bertaubatlah waktu tuan sedang bersendirian atau ketika ramainya orang. Sentiasalah ingat Allah سبحانه وتعالى dan berzikirlah bersungguh-sungguh pagi dan petang, perbanyakkan istighfar."

"Setelah itu, Al-Imam Hasan Al-Basri pun mengamalkan nasihat itu. Beliau akhirnya dikenali sebagai wali yang zuhud, taat dan termasyur kerana memiliki akhlak yang mulia. Begitulah sejarah mempamerkan kehebatan wanita yang beriman. Begitu takut mendedahkan kecantikan dirinya kepada lelaki yang mampu mengundang seribu fitnah."

"Itu dizaman imam hasan. Lebih-lebih lagi pada zaman yang penuh kerosakan ini. Takut dengan murka Allah سبحانه وتعالى, maka sanggup di leraikan dunia yang membawa fitnah ke atas kaum lelaki. Oleh kerana itu, Kita hendaklah menjaga pandangan kita. Firman Allah سبحانه وتعالى; "Tundukkanlah pandanganmu wahai kaum lelaki terhadap wanita itu, kerana sering berlaku "panahan syaitan" di matanya."

Guru mulia . Tasawwuf. Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

Sunday, 20 September 2015

Sunnah Sepanjang Zaman

"Kalam Para Ulama; "Barangsiapa yang bangun tiga puluh minit sebelum subuh atau mereka yang menghidupkan malamnya,Maka Allah سبحانه وتعالى menghidupkan Hatinya di Akhirah kelak. walaupun kamu bangun itu sekadar sebut nama Allah atau Zikr yang pendek di atas katil kamu."

"Maka Allah سبحانه وتعالى akan menulis nama kamu sama dengan mereka yang bangun malam. Allah Berfirman dalam Hadis Qudsi; "Dan Pada Waktu Tengah Malam itu Allah memanggil semua manusia, sesiapa yang perlu Hajat, Aku menunaikan Hajatnya."

"Sesiapa yang memohon Keampunan, Akan Aku ampunkan dosanya. Sepertimana Saidina Bilal رضي الله عنه ketika bangun sebelum subuh, setelah Saidina Bilal selesai melakukan solat dua Rakaat , Beliau terus angkat kedua tangannya dan berdoa , Ana YaaAllahh, Ana YaAllah, Ana YaAllahh."

"Sehingga satu hari, ada seorang masuk masjid nampak Saidina Bilal dengan doanya Ana Ana Ana YaAllahh. Wahai Yaa Bilal, Doa apakah ini? saya tak pernah dengar doa seperti doa Bilal, jawab Bilal, Bukankah Allah سبحانه وتعالى berfirman dalam Hadis Qudsi; "Sesiapa yang memohon keampunan akan Aku ampunkan dosanya. Jadi saya jawab Ana Yaa Allah. Lagi Allah Berfirman dalam Hadis Qudsi."

"Barangsiapa yang mohon sesuatu hajat, Aku tunaikan Hajatnya. Saya jawab Ana YaAllahh, saya ada hajat dunia akhirah, hajat zuriat soleh dan solehah, hajat anak berjaya dunia Akhirah. Allah سبحانه وتعالى juga Berfirman; "Allah memanggil semua manusia, Sesiapa yang nak Ke'afiatan, Keampunan, Kaya dan sebagainya, Aku Tunaikan Semuanya."

"Saya jawab Ana Ya Allah, Ana Ya Allah, Ana Ya Allah. saya hanya teringat apa yang Allah Berfirman sahaja dan Allah Tahu. Allah Tahu segala isi hati kamu, mintalah kepada Allah Khususnya Sebelum Subuh. Ini adalah sunnah Rasulullah ﷺ dan amalan orang-orang soleh. Didalam sunnah itu ada kelebihannya."

"Sunnah Rasulullah ﷺ sesuai untuk setiap zaman, setiap waktu, setiap masa dan setiap manusia. Orang Gila sahaja yang berani kata Sunnah Rasulullah itu sesuai untuk zaman dahulu sahaja. Bukan sekadar gila, bahkan dia ini munafik. Kalau sunnah memukul anak itu tidak sesuai, nanti ada Jin dan Syaitan yang pukul dia setiap malam. Kerana Allah سبحانه وتعال berfirman di dalam Al Quran; "Sudah redha atas cara Rasulullah yang ajar kamu wahai Ummat Nabi Muhammad."

"Rasulullah ﷺ bersabda; "Dan orang Munafik itu boleh mengubah Syari'ah Allah dan Syari'ah Nabi-Nya. Seperti di dalam kisah Zaman 'Abbasiah, ada seorang Muhaddith yang menghafaz satu ratus ribu lebih Hadith. Satu hari dia menyampaikan sebuah Hadith kepada anak anak muridnya, hadith itu hadith sohih dan sesuai untuk zaman kita sekarang."

"Dia menyampaikan hadith sohih sabda Rasulullah; "Jika seorang daripada kalangan kamu bangun dari tidur, jangan masukkan kedua tangan kamu ke dalam bekas air sehingga kamu mencuci kedua tangan kamu. Kerana sesungguhnya kamu tidak tahu dua tangan kamu itu sudah sentuh apa, mungkin kemaluan depan atau belakang."

"Hadith ini menceritakan, zaman dulu jika seseorang nak tidur bukan seperti zaman sekarang, ada baju tidur Khusus. Zaman dulu tidak ada baju tidur khusus. Mereka hanya ada sehelai kain panjang dan sarung. seperti tidur di dalam bekas atau bungkusan. Jadi tangan, kaki dan trmasuklah kemaluan mereka di dalam satu sarung itu. Allahu alam ketika itu harus untuk sentuh kemaluannya."

"Sudah tentu tangannya itu sudah kotor dan tidak boleh terus masukkan kedua tangannya ke dalam bekas air setelah bangun dari tidur. Air yang dimaksudkan itu ialah air wudhuk.maka hendaklah cuci dulu tangannya barulah boleh ambil air wudhuk."

"Setelah itu, Muhaddith itu kata kepada anak muridnya, hadith ini tidak sesuai untuk zaman kita kerana pada zaman 'abbasiah itu lagi sudah lengkap dengan baju tidur khusus. Jadi tangan mereka terselamat daripada menyentuh benda yang kotor seperti kemaluannya. "SubhanAllah." Allah sedang menguji muhaddith itu dan hendak memberi satu Adab kepadanya terhadap Hadith Nabi Muhammad ﷺ."

"Keesokkan harinya, muhaddith itu bangun dari tidur dan "MasyaAllah" dia tersedar yang tangannya itu sudah melekat di atas kemaluannya, susah nak lepaskan kerana sudah melekat seperti sudah di gam. Lalu dia pergi berjumpa dengan seorang yang alim daripada Mazhab Imam Malik."

"Orang yang dia jumpa itu seorang Imam dan MasyaAllah Waliyullah. Wali itu bertanya, apa yang kamu cakap dari semalam sehingga saat ini. Saya hanya menyampaikan hadith Rasulullah. Tapi apa yang kamu cakap. Lalu dia ceritakan hal yang sebenarnya sampai habis."

"Wali itu kemudian berkata; "Maka inilah satu Adab daripada Allah سبحانه وتعالى untuk kamu. Bertaubatlah kepada Allah, istighfarlah dan berazam kamu tidak akan ulangnya lagi. Lalu muhaddith itu pon bertaubat, menangis dan wali itu bacakan satu doa untuknya."

"Dan dengan Izin Allah tangan dia tidak melekat lagi. Maka jangan jadikan dirimu lebih hebat dari Rasulullah ﷺ. Jangan lawan Syariat Allah سبحانه وتعالى dan jaga Adab kamu terhadap Nabi Muhammad ﷺ. Ambillah pengajaran dan iktibar dari kisah orang-orang soleh terdahulu."

Daripada Sheikh Abdullah Al-Jahaf

Nasihat Dan Pesanan Bagi Kita.

Kata sheikh "kami di syria dulu mcm kamu hidup selesa sehinggalah kami alpa kerana membiarkan saja syiah bertapak secara senyap...akhirnya sekarang syiah memerintah kami, membunuh ank2 kecil kami dgn kapak, merogol wanita ahli sunnah wal jamaah...pesanku pd kalian di Malaysia jgn alpa dan jgn sesekali biarkan syiah bertapak di sini...jika kamu tidak mahu terjadi spt yg menimpa kami...jgn kamu lakukan kesilapan yg kami lakukan kerana membiarkan mereka (syiah)...mereka adalah agenda amerika dan yahudi ...pengasas mereka adalah abdullah bin saba (yahudi yg berpura2 masuk islam)....aku doakan kamu di Malaysia tidak berlaku spt kami di Syria...amin

Syaikh Kurayyim Syaikhul Qurra

APA YANG SEHARUSNYA DI LAKUKAN PADA 10 HARI PERTAMA ZULHIJJAH

Ketahuilah sesungguhnya Bulan Zul Hijjah adalah Bulan haram Yang paling dimuliakan, di dalamnya terdapat Ibadah Haji yang merupakan salah satu Rukun daripada Rukun-rukun Islam. Bulan Yang Besar Kebaikannya, di perkenankan Semua doa Permintaan, dicapaikan Segala Hajat, di dalam nya Terdapat malam yg sepuluh, yang mana Allah menyebut sumpahnya dengan nama Malam itu. Di dalam kitab nya Al-qur'an.

والفجر وليال عشر

Demi waktu fajar dan Demi malam yang sepuluh

Sungguh itu Sebutan Sumpah Yang sangat Agung.

Oleh itu Di Sunnahkan berpuasa pada 9  Dzul hijjah sebagaimana di sebutkan di dalam Hadis:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصوم تسع ذي الحجة ويوم عاشوراء وثلاثة أيام من كل شهر أول اثنين من الشهر والخميس .

أخرجه ابو داود في باب صوم العشر

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada sembilan Zulhijjah, hari ‘Asyura, tiga hari pada setiap bulan, dan hari Isnin pertama awal bulan serta hari Khamis. (HR Abu daud).

Ulama berbeza pendapat dalam memberikan Maksud pada Firman Allah demi waktu Fajar, dan Demi malam yang sepuluh.

Ada yang berpendapat bahwa Yang di Maksud dengan Demi Waktu Fajar adalah :

1. Waktu Fajar setiap Hari.
Al-imam As-sayuti Rahimahullah mengambil cukup dengan pendapat ini di dalam Kitab Tafsir nya.

2. Waktu Fajar di Hari Pertama di Bulan Muharram Kerana itu Merupakan Awal Tahun

3. Waktu Fajar Pertama di Hari Idul Adha, kerana di waktu Itu terdapat banyak Manasik-manasik Haji, dan terdapat perbuatan-perbuatan Ibadah.

4. Waktu Fajar Pertama di Bulan Zul Hijjah. Kerana hari itu di Iringi oleh malam Yang sepuluh.

5.  Waktu Fajar di Hari Arafah. Dan ini pendapat ulama yg paling Banyak.

YANG DI MAKSUD MALAM YANG SEPULUH

1.  Adalah sepuluh Zul hijjah. Imam As-sayuthi Rahimahullah mengambil cukup atas pendapat ini. Di dalam Kitab Tafsir nya.

2. Sepuluh terakhir di Bulan Ramadhan

3. Sepuluh pertama di Bulan Muharram

Pendapat Yang Pertama adalah pendapat Kebanyakan Ulama' yaitu 10 Zul Hijjah. Dan itu adalah Pendapat Yang Masyhur dan Yang Sohih. Karena didalamnya Terdapat hari At-tarwiyah, Hari Arafah dan Hari Idul Adha.

Dalam sebuah Hadis Di sebutkan.

ما من ايام افضل عند الله من عشر ذي الحجة ولا ليال أفضل من لياليهن

Tidak ada Hari yang lebih Utama di sisi Allah daripada Hari sepuluh Zul hijjah, dan Juga tidak ada Malam yang lebih Utama di sisi Allah daripada Malam sepuluh Zul hijjah.

Bulan Zul hijjah adalah Bulan Penutup daripada Bulan-bulan yang telah di ketahui sebagaimana di sebutkan dalam Firman Allah

الحج أشهر معلومات

(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi.

Adalah Bulan Syawal- bulan Zul Qa'dah, dan 10 Dzul Hijjah. Sebagaimana Yang telah di sebutkan Di dalam Hadis yang di Riwayatkan oleh Ibnu Abbas Rhadiyallahu Anhuma.

ما من أيام أفضل عند الله تعالى من هذه اﻷيام ايام العشر فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير وذكر الله عز وجل وإن صيام يوم منها يعدل بصيام سنة والعمل فيهن يضاعف بسبعمائة

Tidak ada Hari Yang lebih Utama Di sisi Allah daripada Hari-hari di sepuluh Zul Hijjah, oleh itu perbanyaklah Membaca Tahlil, bertakbir, serta berzikir Kepada Allah Azza wa jalla, sesungguhnya puasa dari Hari-hari tersebut adalah sebanding dengan Puasa setahun, dan beramal di Hari-hari itu dilipat menjadi 700 lipatan.

Begitupun juga di sebutkan Oleh Hadis-hadis Yang Lain nya.

Dan juga di sebutkan di dalam Hadis Bahwa doa Akan di Istijabahkan di sepuluh Zul hijjah. Sebagaimana Yang telah Di Riwayatkan Oleh Abi Musa Al-asy'ari  Rhadiyallahu Anhu.

أن اﻷيام المعلومات هي تسع ذي الحجة غير يوم النحر وأنه لايرد فيهن الدعاء

Sesungguhnya Hari-hari Yang di maklumi adalah 9 Zul Hijjah selain Hari Eidul Adha, sesungguhnya di Hari-hari Itu doa tak akan di tolak.

MENGHADIRI MAJLIS ZIKIR DAN KEUTAMAANNYA

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, dia berkata : Rasulullah Sollallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : "Sesungguhnya Allah mempunyai malaikat yang mundar- mandir di jalan mencari ahli zikir. Apabila mereka mendapati kaum yang sedang berzikir kepada Allah mereka memanggil-manggil : "Marilah kepada keperluanmu".

Beliau bersabda : "Malaikat itu mengitari dengan sayap mereka ke langit dunia. Beliau bersabda : Tuhan mereka berfirman pada hal Dia lebih mengetahui tentang mereka : "Apakah yang diucapkan oleh para hambaKu?". Beliau bersabda : Malaikat menjawab : "Mereka sedang meMaha Sucikan Mu, meMaha Besarkan Mu, memujiMu dan me Maha Muliakan Mu". Tuhan berfirman : "Apakah mereka melihat Ku?". Beliau bersabda : "Mereka menjawab : "Tidak, demi Allah mereka tidak melihatMu".

Beliau bersabda : "Tuhan berfirman : "Bagaimana seandainya mereka melihatKu?". Beliau bersabda : "Mereka menjawab: "Seandainya mereka melihatMu, niscaya mereka lebih beribadah kepadaMu, lebih memuliakan, lebih memuji dan lebih mensucikanMu".

Beliau bersabda s.a.w : Tuhan berfirman : "Apakah yang mereka pinta kepadaKu?". Beliau bersabda : "Mereka meminta syurga kepada Mu". Beliau bersabda : "Mereka menjawab : "Apakah mereka melihatnya?" Beliau bersabda : Malaikat menjawab : "Tidak, demi Allah mereka tidak melihatnya". Tuhan berfirman : "Bagaimanakah seandainya mereka melihatnya ?". Beliau bersabda : "Mereka menjawab : "Seandainya mereka melihatnya, niscaya mereka lebih loba terhadapnya, lebih meminta dan lebih gemar terhadapnya".

Tuhan berfirman : "Terhadap apa mereka berlindung ?". Beliau bersabda : Malaikat menjawab : "Dari neraka". Beliau bersabda : Tuhan berfirman: "Apakah mereka melihatnya ?". Beliau bersabda : "Mereka menjawab : "Tidak, demi Allah wahai Tuhan, mereka tidak melihatnya". Beliau bersabda : Tuhan berfirman : "Bagaimanakah seandainya mereka melihatnya ?". Beliau bersabda" : Mereka menjawab : "Seandainya mereka melihatnya, niscaya mereka lebih sangat lari dan sangat takut". Beliau bersabda : "Tuhan berfirman : "Aku persaksikan kepadamu bahwa Aku telah mengampuni mereka".

Beliau bersabda : "Salah satu malaikat berkata: "Diantara mereka ada Fulan yang bukan dari golongan mereka. Kedatanganya hanya karena ada keperluan". Tuhan berfirman : "Mereka teman-teman duduk, dimana orang yang duduk bersama mereka tidak celaka". (HR. Bukhari)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu dan Abu Said Al Khudri radhiyallahu ‘anhu berkata : Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : "Sesungguhnya Allah mempunyai malaikat yang berkelana di bumi sebagai tambahan dari para pencatat manusia. Apabila mereka menjumpai kaum yang berzikir kepada Allah, mereka memanggil-manggil : "Marilah kepada tujuanmu".

Malaikat berdatangan, dan mengitari mereka kelangit dunia. Allah berfirman : "Kalian tinggalkan hamba-hamba Ku sedang mengerjakan apa ?". Mereka menjawab : "Kami tinggalkan mereka sedang memujiMu, memuliakan Mu dan berdzikir kepadaMu". Beliau menjawab : Dia berfirman : "Apakah mereka melihat Aku ?". Mereka menjawab : "Tidak". Dia berfirman : "Bagaimanakah seandainya mereka melihat Aku ?". Beliau bersabda : Mereka menjawab : "Seandainya mereka melihat Mu niscaya mereka lebih memujiMu, lebih memuliakan Mu dan lebih berzikir kepadaMu".

Beliau bersabda : Dia berfirman : "Apakah yang mereka inginkan ?" Beliau bersabda : "Mereka berkata : "Mereka memohon surga". Beliau bersabda: "Dia berfirman : "Apakah mereka melihatnya ?". Beliau bersabda : "Dia berfirman : "Bagaimanakah seandainya mereka melihatnya ?".

Beliau bersabda : "Mereka menjawab : "Seandainya mereka melihatnva niscaya mereka lebih meminta dan loba atasnya". Beliau bersabda : "Dari apakah mereka berlindung ?" Mereka menjawab : "Seandainya mereka melihatnya niscaya mereka lebih lari, lebih takut dan lebih mohon perlindungan dari padanya". Beliau bersabda : Dia berfirman : "Sungguh Aku mempersaksikan kepadamu bahwa Aku mengampuni mereka". Mereka menjawab : "Sesungguhnya di kalangan mereka terhadap Fulan yang salah yang datang hanya karena keperluan". Dia berfirman : "Mereka adalah kaum yang teman duduknya tidak celaka".
(HR. Tirmidzi).

Ust Iqbal Zain.

Friday, 18 September 2015

As Syamail Muhammadiyah (1)

Rambut Rasulullah saw beralun, apabila rambut bahagian depannya terurai, baginda saw membuat belahan dua. Kalau tak membelah dua, hujung rambutnya dibiarkan sampai ke cuping telinga tapi tak melepasi had itu... dan uban Rasulullah saw hanya 14 helai termasuk dijanggut baginda saw. Baginda SAW memiliki rambut yang panjangnya diatas bahu dan dibawah cuping telinga .

Rasulullah saw kulitnya putih kemerah merahan, dahinya luas, alisnya panjang melengkung bagaikan dua busur panah yang terpisah, dan diantara kedua dua alisnya itu, ada urat yang kelihatan ( timbul ) memerah kalau baginda saw sedang marah. Mata baginda saw hitam pekat dan bulu matanya lentik. Hidung baginda saw mancung dan dihujung hidungnya ada cahaya yang memancar, sampaikan org yang tidak melihatnya betul2, akan menyangka hidung baginda saw lebih mancung dr yg sebenar.
Janggut baginda saw tebal, kedua dua pipinya mulus, mulut baginda saw lebar ( seimbang dgn bentuk wajahnya ). Gigi Rasulullah saw agak jarang tapi teratur rapi.
Sa'id al Jurairi berkata, " aku mendengar Abu Thufail berkata : Aku pernah melihat Rasulullah saw, dan tidak ada seorang pun yang masih hidup di permukaan bumi ini yang pernah melihat baginda selain aku." Sa'id al Jurairi berkata : " jelaskan sifatnya kepadaku!" Abu Thufail menjawab: " Beliau putih, tampan, dan sederhana tinggi."

Baginda SAW punya leher yang indah, tegak dan kuat. Tulang sendinya gagah, bahu baginda saw bidang, bentuk tubuh baginda saw sederhana, badannya berisi seimbang, perut dan dadanya sama rata. Bahagian badannya yang tidak ditumbuhi rambut kelihatan bersih bercahaya, tetapi baginda saw mempunyai bulu lebat yang memanjang seperti garisan dari pangkal leher sampai ke pusat. Telapak tangan baginda saw dan kakinya terasa tebal. Manakala kedua dua puting susu dan perut baginda saw bersih. Dan kedua dua bahu dan dada bahagian atas berbulu halus.
Kedua dua ruas tulang tangan baginda saw panjang, telapak kakinya lebar. Kedua dua telapak tangan dan kakinya terasa tebal. Manakala jari jemari baginda saw panjang. Lekukan telapak kakinya ( bahagian tengah) tidak menyentuh tanah. Kedua dua kaki baginda saw halus ( tumit tipis ) sehinggakan air tidak melekat dikulit kakinya.
Rasulullah saw orangnya berkulit putih, seolah olah terbentuk daripada perak dan rambutnya pula ikal beralun.... sungguh tampan dan segak Rasulullah saw.

Rasulullah saw apabila berjalan, kakinya diangkat dengan kesungguhan, baginda SAW melangkah dengan mantap dan berjalan dengan tenang dan tawadhuk. Bila baginda saw berjalan, pergerakkannya cepat seolah olah baginda saw sedang turun ke tempat yang rendah. Apabila baginda saw menoleh, baginda saw akan memalingkan kedua dua bahunya serentak.
Pandangan matanya terarah ke bawah. Baginda saw menundukkan kepala menatap bumi lebih lama daripada memandang ke langit.
Apabila ada sahabat berjalan, Rasulullah saw akan berjalan dibelakangnya. Apabila bertemu dengan orang lain, baginda saw yang akan terlebih dahulu memberi salam.
Apabila baginda saw berbicara, ada jarak ( yg kecil ) pada gigi hadapan baginda saw. Kelihatan seolah olah ada cahaya yang memancar keluar dari antara celah celahan gigi hadapannya.