Pages

Sunday, 21 January 2018

YA ALLAH!! KURNIAKAN KEPADA KAMI KELAZATAN UNTUK BERSELAWAT KEPADA RASULULLAH ﷺ

Alangkah ruginya kita ini kalau lidah kita ini berat, malas dan tak mahu untuk berselawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ. Tak nak merebut, tak nak mendapatkan ganjaran yang besar yang disediakan oleh Allah سبحانه  وتعالى khusus kepada kita semua ummat Nabi Muhammad ﷺ.

Para Ulama mengatakan "Sekurang-kurangnya setiap hari hendaklah kita ini paling kurang berselawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ adalah sebanyak 300 kali." Bahkan itu pun sebenarnya tidak cukup. Kalau boleh kita cubalah untuk berselawatlah kepada Baginda Rasulullah ﷺ setiap hari  1000 kali atau lebih daripada itu.

Bagi mereka yang telah pun dapat merasakan kelazatan selawat ini maka lidah mereka akan menjadi ringan dan tidak akan puas untuk berselawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ

Allah!! Kita nak menjadi golongan yang seperti ini. Yang mana mereka sudah dapat merasai akan kelazatan berselawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ. Sebaliknya, kalau sekiranya kita ini susah dan berat untuk berselawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

Maka ketahuilah sesungguhnya kita ini telah pun ditewaskan termasuk di dalam tipu dayanya syaitan yang tak nak dan tak mahu melihat diri kita ini untuk dekat kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

[HABIB NAJMUDDIN BIN OTHMAN AL-KHERED HAFIDZOHULLAH]

MENGAMALKAN ILMU DENGAN BERDAKWAH

Ketahuilah orang-orang yang paling pedih seksaannya di hari kiamat nanti adalah orang alim yang Allah tidak memberikan manfaat kepada ilmunya. Ini adalah ancaman kepada orang yang tidak mengamalkan ilmunya. Mengamalkan ilmunya baik itu melalui ibadah mahupun berdakwah.

Berdakwah itu juga termasuk daripada pengamalan ilmu yakni menyampaikan kembali ilmu-ilmunya. Oleh kerana itu, hendaklah orang yang mengetahui ilmu itu menyampaikan kepada orang yang tidak mengetahuinya.

Berkata guru kita Al-Faqih Al-Allamah Al-Habib Zein Bin Ibrahim Bin Sumaith Hafidzohullah "Di zaman sekarang sepantasnya yang mengetahui ilmu itu dialah yang datang. Kenapa? Kerana orang pada zaman sekarang sudah banyak tertipu daripada keduniaan sehingga mereka ini tidak mengetahui mahalnya ilmu, hakikat ilmu yang luar biasa. Sudah tidak ada di dalam hati mereka untuk mencari ilmu." Memang betul Imam Malik Rahimahullah pernah mengatakan "Ilmu itu didatangi bukan mendatangi."

Suatu ketika Khalifah Harun Al-Rasyid ingin menghantar anaknya iaitu Amin dan Ma'mun belajar bersama dengan Imam Malik. Maka Imam Malik Rahimahullah memerintahkan anaknya itu yakni anak kepada Khalifah Harun Al-Rasyid itu untuk datang ke rumahnya Imam Malik.

Maka kedua anak Khalifah Harun Al-Rasyid itu datanglah ke rumah Imam Malik dan bila datang ke rumah Imam Malik, mereka diperintahkan berkhidmat kepada Imam Malik Rahimahullah. Ini anak kepada seorang pemerintah diminta untuk berkhidmat kepada beliau.

Yang mana seorang berkhidmat untuk membersihkan sandal dan seorang lagi berkhidmat untuk mengeluarkan air wudhuk. Ketika itu Imam Malik Rahimahullah memerintahkan kepada anak itu bukannya Imam Malik yang mendatangi mereka tetapi mereka didatangi kepada Imam Malik Rahimahullah.

Sebab itu ilmu itu didatangi bukan mendatangi. Ertinya kamu yang harus mendatangi, mencari ilmu itu bukan ilmu itu datang sendiri.

Akan tetapi, pada zaman sekarang ini berapa ramai manusia yang sudah tertipu dengan dunia, sudah terlena, tertidur dengan kehidupan dunia kerana tidak mengetahui betapa mahalnya ilmu agama maka di zaman sekarang tidak ada salahnya orang-orang yang berilmu turun datang berdakwah.

[HABIB MUHAMMAD RIDHO BEN YAHYA HAFIDZOHULLAH]

MULAKAN DENGAN DIRI SENDIRI

Di dalam Al-Quran Allah سبحانه وتعالى mengingatkan kita supaya jagalah diri kamu dan keluarga kamu daripada api neraka.

Dikisahkan suatu kisah yang mana Saidina Abdullah Bin Mas'ud Radhiyallahu'Anhu yang bangun malam. Sebelum beliau menunaikan solat tahajud maka beliau melihat anaknya yang masih kecil yang sedang tidur.

Kemudian, beliau mengatakan "Wahai anakku. Aku beramal ini adalah untuk engkau." Maksudnya "Aku beramal ini untuk mendidik kamu supaya kamu mengikut jejak langkah aku." Apa maksudnya? Kita kalau nak beramal, nak sesuatu yang baik maka kita kena buat dulu.

Bila kita suruh anak kita jangan hisap rokok tapi kita pula pergi hisap rokok. Tak boleh!! Itu tak betul!! Kita suruh anak kita sembahyang jemaah tapi kita tengah sibuk tengok tv lagi. Macam mana? Begitu juga dengan segala perbuatan-perbuatan yang lainnya.

Caranya adalah kita kena bermula dengan diri kita sendiri. Kita suruh solat jemaah maka kita tunjukkan yang kita pun pergi solat jemaah. Kalau kita memberi nasihat perlulah kita cakap dengan penuh hikmah, menunjukkan akhlak yang baik, kita menadah tangan untuk berdoa kepada Allah سبحانه وتعالى maka InshaAllah Allah akan membukakan pintu hati mereka.

Tapi kalau tak dapat juga macam mana? Ingat kamu tidak diberi kuasa untuk memberikan hidayah tetapi Allah سبحانه وتعالى berhak memberikan hidayah kepada sesiapa yang Allah kehendaki. Walaupun jahat macam mana pun seseorang itu. Besar dan banyak mana pun dosa dan kemaksiatan yang pernah seseorang itu lakukan. Tak kira siapa pun dia dulu.

Apabila Allah سبحانه  وتعالى nak berikan kebaikan kepada seseorang, nak berikan pengampunan kepada seseorang, nak berikan hidayah kepada seseorang pasti Allah akan berikan kepada sesiapa yang Allah kehendaki.

USTAZ HANIF HARON

KAMU PASTI AKAN DIUJI

Apa sahaja kehidupan kita atas nama islam, atas nama kita beriman kepada Allah, nak ikut syariat Nabi ﷺ maka pasti kita akan diuji. Mustahil tak akan diuji.

Pernah seorang sahabat Nabi ﷺ pergi berjumpa dengan Nabi ﷺ. Dia mengatakan "Ya Rasulullah. Sesungguhnya aku sayang kepada kamu Ya Rasulullah." Maka Rasulullah ﷺ bertanya "Betul ke kamu sayang?"

Sahabat tadi mengatakan "Betul aku sayang kepada kamu Ya Rasulullah." Rasulullah ﷺ tanya lagi bukan bertujuan untuk memberikan keraguan ataupun sebagainya tetapi nak bagi keyakinan yang lebih kepada Para Sahabat.

Lalu Rasulullah ﷺ mengatakan "Betulkah kamu ini sayang kepada aku?" Maka kata Sahabat tadi "Ya benar-benar aku sayang dan cinta kepada kamu Ya Rasulullah." Maka Rasulullah ﷺ menjawab "Kalau kamu kata macam itu maka sudah pasti kamu akan diuji oleh Allah."

Kalau kita sayang Rasulullah ﷺ sudah pasti Allah tidak akan menghamparkan karpet merah untuk kita lalu dengan senang-lenang ketika hidup di dunia ini tapi Allah سبحانه وتعالى akan menguji kita.

Lihat sahaja apa yang berlaku kepada Saidaitina Khadijah Binti Khuwailid Radhiyallahu'Anha isteri Nabi ﷺ yang sudah pasti mendapat jaminan keselamatan, tak akan diganggu gugat kerana itu isterinya Rasulullah ﷺ.

Tidak ada lelaki yang paling baik di atas muka bumi ini melainkan Rasulullah ﷺ tapi diuji. Asalnya Saidaitina Khadijah Radhiyallahu'Anha merupakan seorang bangsawan, seorang jelitawan, seorang yang cantik, seorang yang dermawan tapi bila bersama Rasulullahﷺ tak ada makanan.

Nak beli makanan dipulaukan sehinggakan mati dalam keadaan sakit sebab tidak ada makanan. Rasulullah ﷺ menangis. Itu ujian daripada Allah ke atas hamba-hambaNya.

Maka atas dasar itulah kita ini bila diuji oleh Allah سبحانه وتعالى. Pertama sekali kita kena mengambil konsep semuanya datang daripada Allah  سبحانه وتعالى. Mungkin kita tak diuji lagi. Kita cakap senang tapi apabila kita menghadapi semua perkara yang sama mungkin kita akan hilang sabar, hilang tumpuan, hilang kawalan, hilang, khusyuk kita di dalam melakukan ibadah kepada Allah  سبحانه وتعالى.

Ingatlah Nabi ﷺ suka diuji dan Nabi ﷺ bersyukur dan hati Baginda ﷺ MashaAllah tenang. Sebab apa? Kerana inilah perasaan yang akan dihadapi bagi mereka yang beriman yang ditimpa masalah.

Asal kekurangan duit, kekurangan harta dia rasa itu biasa. Itu ujian daripada Allahسبحانه وتعالى. Yang dahulunya senang sekarang dapat dengan ujian daripada Allah  سبحانه وتعالى.

Yang kita sama-sama kena fikir. Setiap apa yang belaku sudah pastinya Allah سبحانه وتعالى ada hikmahnya disebalik apa yang Allah nak buat pada kita. Terlalu banyak nikmat yang kita perolehi ini. Terlalu banyak!!!

Tapi jangan sampai kita diuji dengan nikmat yang banyak sehingga kita ini sukar untuk menghampirkan diri kepada Allah سبحانه وتعالى. Mari kita muhasabah diri kita. Jangan kita berasa terlalu senang dan gembira dengan segala nikmat yang sedang kita perolehi ini.

Mempunyai harta dan kedudukan yang tinggi di sisi masyarakat. Dato/Tan Sri /Dr./ Prof dan sebagainya. Dikenali disanjung oleh masyarakat tapi tidak dikenali, tidak dibanggakan oleh Allah, Rasul-Nya dan Para Malaikat-Nya tidak mempunyai apa-apa erti.

Mengejar kesenangan dunia sampai kita langsung tidak mempunyai masa dengan Allahسبحانه وتعالى. Bagaimana dengan solat berjemaah kita setiap hari? Bacaan Al-Quran kita? Zikirullah kita? Selawat kita? Sedekah kita? Menghadiri majlis-majlis ilmu? Dan amal ketaatan yang lainnya?

USTAZ HANIF HARON

Cinta Mencintai Kerana Allah سبحانه وتعالى.

"Alhamdulillah keluarga kita, kumpulan kita, ukhwah kita dibangunkan atas asas yang sangat kuat.

Kalau ukhwah kita tak membawa kita kepada Rasulullah صلى اللَّه عليه وآله وصحبه وسلَّم, maka tidak ada manfaat dan faedah daripada ukhwah ini.
Ukhwah kita kerana Allah سبحانه وتعالى.Tujuan kita daripada ukhwah ini, supaya mendapatkan Syafaat Nabi Muhammad صلى اللَّه عليه وآله وصحبه وسلَّم.

Kalau antara kita ada kelebihan , boleh membawa yang ada kekurangan kepada Rahmat Allah سبحانه وتعالى. Bila ada Ukhwah , yang selamat akan menyelamatkan orang yang tidak selamat.

Sabda Rasulullah صلى اللَّه عليه وآله وصحبه وسلَّم di dalam Hadith Soheeh, Jangan sesekali kamu bersahabat melainkan dengan orang yang Beriman, jangan makan atau memberikan makanan melainkan orang yang Bertaqwa. Kenapa? Sebab makanan kamu akan masuk ke dalam perutnya dan bercampur dengan darah dagingnya.

Jika dia melakukan Ibadah, zikir, Qiamulail kamu akan dapat pahala, sampai bila? Sehingga dia meninggal dunia. Sebab makanan kamu itu telah beri dia kekuatan untuk melakukan perkara perkara yang baik disisi Allah سبحانه وتعالى.

Tetapi kalau bukan orang yang Bertaqwa atau orang Islam yang Fasik, mereka ada kekuatan untuk melakukan perkara yang Allah benci, takut kita tanggung dosa sama.

Nak makan? makanlah dengan orang yang Bertaqwa. Nak beri makanan? berilah kepada orang yang Bertaqwa. Nak ambil makanan? ambillah makanan daripada orang yang Bertaqwa. Kerana ini adalah sunnah sunnah Salafus Soleh. Mereka suka terima makanan daripada pemberian Auliya dan Solehin.

Sebab itu di dalam setiap Majlis Ilmu atau Majlis Zikir mesti menyediakan makanan. Inilah Sunnah Rasulullah صلى اللَّه عليه وآله وصحبه وسلَّم. Bukankah yang biasa datang ke Majlis Ilmu dan Majlis Zikir itu ialah orang yang Bertaqwa? Maka inilah perkara yang akan menjalinkan hubungan Ukhwah yang sangat kuat antara kita dan Solehin .

Sabda Rasulullah صلى اللَّه عليه وآله وصحبه وسلَّم, Ikatan yang paling kuat ialah bersahabat kerana Allah سبحانه وتعالى "

Sheikh Abdullah Bin Muhammad Bin Salim Al Jahaf حفظه اللَّه تعالى

Untuk bahagia, berjaya dan tenang dalam hidup ini.

Kita mesti jelas tentang apa yang paling penting dalam hidup ini dan membuat keputusan untuk hidup dengannya tidak kira apa pun yang terjadi. Lihatlah impaknya apabila Sayidina Bilal bin Rabah membuat keputusan untuk memeluk Islam. Pada waktu itu ia berpegang dengan nilai iman yang dirasakannya lebih berharga daripada nyawanya. Walaupun diseksa setengah mati, dia tetap berpegang dengan nilai iman.

Orang yang hatinya hidup. Perasaannya hidup dengan Tuhan. Apa erti perasaan hidup dengan Tuhan. Sering memikirkan dosa dengan Tuhan. Takut dan cinta dengan Tuhan. Selalu rasa bersalah. Walaupun dia beribadah tapi dia rasa tidak sempurna. Dia rasa dia dalam kebesaran Tuhan. Dapat nikmat dia rasa bersyukur dan rasa malu dengan Tuhan. Dia terasa lemah bila berhadapan dengan Tuhan. Melihat alam semesta terasa kebesaran Tuhan. Melihat orang membuat baik merasakan dia perlu berbuat baik. Melihat orang membuat jahat. Dia rasa bersyukur kepada Tuhan kerana selamat daripada kejahatan.

Mereka yang benar-benar takutkan kemurkaan Allah adalah orang yang hidup dan mati mereka akan semata-mata untuk mengejar keredhaan Allah. Mereka berjuang ke tengah masyarakat dengan gagah berani bagaikan singa, mereka tidak takut kepada yang lain selain Allah. Allah sahaja yang menjadi matlamat mereka. Segala halangan dan rintangan dapat mereka lalui dengan mudah. Merekalah orang-orang yang telah memperoleh roh mentauhidkan Allah.

Sekecil apapun bentuk ketaatan kepada Allah tidak akan luput dari orang-orang yang bertakwa. Mereka tidak akan melewatkan setiap kesempatan untuk beribadah karena ia yakin Allah selalu melihatnya meskipun kebaikan itu bernilai kecil di mata manusia, namun ia yakin Allah akan memberikan ganjaran dengan kebaikan yang besar.

Apabila Hawa nafsu menjadi tuannya. Dia hanya taat kepada nafsunya. Dia tidak lagi taat kepada Allah. Jika kepada Allah dia tidak taat, maka apatah lagi kepada manusia lain.
Menjadi orang yang mempunyai hati yang keras dan berpenyakit.
Firman Allah dalam Surah al-Muthaffifin, 14 yang bermaksud:
Sebenarnya! (ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan.

Hati yang bersih lebih manis dari wajah yang tampan. Dan hati yang lembut lebih indah dari pakaian yang menawan. Ketahuilah jika kita melihat keindahan pada orang lain maka sebenarnya ada keindahan dalam diri. Namun bila kita selalu melihat keburukan pada orang lain maka itu adalab pertanda buruknya hati kita.

Dosa dan kezaliman memiliki pengaruh  pada kehidupan manusia. Dosa mampu merubah kenikmatan yang Allah berikan menjadi bencana dan malapetaka. Dan sebaliknya, taubat dan memilih jalan kebenaran lebih mendekatkan kita pada rahmat dan kasih sayang-Nya.

Semakin kita meniti kehidupan, kita semakin bingung, tidak menemui apa yang kita cari, semakin kita memburu nilai kehidupan, kita dihadapkan dengan rasa kecewa, buntu, gundah gulana. Semakin banyak duit, semakin kita alpa dan lalai kerana nak menjaga harta. Untuk apa itu semua?? Apakah itu menjamin kepuasan kepada kita sementara hidup didunia. Semua itu hanya tuntutan nafsu, keinginan yang berlebihan itu timbul kerana jiwa kita sakit, syaitan pula semakin meracuni pemikiran kita…
Jalan penyelesaian nya adalah kembali kepada ALLAH.

Alangkah indahnya hidup bermasyarakat apabila setiap orang lebih memikirkan dosa dan kesalahan sendiri. Rasa berdosa itu tidak memberi kesempatan dan tidak ada ruang untuk dirinya memikirkan kejahatan dan cacat cela orang lain. Jauh sekali hendak menyakiti, menindas dan menzalimi orang lain. Malah diganti dengan penuh kasih sayang dan cinta mencintai.

Orang yang berjiwa bersih sangat kuat berusaha membaiki diri, menghilangkan segala sifat mazmumah dan menyuburkan sifat-sifat mahmudah. Apabila semua umat Islam sama-sama membaiki diri dan dilakukan berterusan tentulah sama-sama mahukan kebaikan dan kedudukan di sisi Allah SWT. Membaiki diri untuk mencari darjat yang lebih baik di sisi Allah SWT itu akan secara automatik memperelokkan hubungan dan ikatan sesama manusia.

Apa gunanya mengharapkan amal bakti dan taat dengan balasan wang ringgit atau keselesaan hidup di dunia ini sedangkan diri berada dalam kemurkaan Allah;
Dan tidaklah bererti ketinggian ilmu yang dimiliki di samping kedudukan yang mulia di sisi makhluk sekiranya diri berada dalam pandangan kemurkaan dari Allah;
Pendek kata buatlah apa sahaja kebaikan dan ketaatan dan milikilah apa sahaja kesenangan dan keselesaan hidup, tetapi jika ianya tidak mendapat keredhaan dari Allah Taala atau mencari kemuliaan supaya dihormati orang, maka tidaklah berbaloi segala usaha dan apa yang ada di sisinya.

Kekasih ALLAH.
"Siapa yang berpegang teguh kepadaKu seperti bayi dengan ibunya, mengambil perlindungan dengan mengingatiKu seperti burung mencari perlindungan disarangnya, dan yang marah melihat dosa seperti singa yang marah yang tidak takut kepada apa dan siapa pun."

Jangan terlena dengan dunia ini, jangan buang-buang waktu, manfaatkan setiap detik hidup kita yang masih tersisa di dunia ini untuk :
1. Mendekatkan diri kepada Allah SWT (taqarrub) dengan memperbanyak dzikir dan amal ibadah lainnya.
2. Mengerjakan berbagai amal sholeh dan kebaikan walaupun sekedar memberikan sebutir kurma kepada orang lain
3. Membekali diri dengan takwa
4. Menggunakan kenikmatan yang diberikan Allah SWT (harta, waktu luang, kesehatan) untuk taat kepada-Nya.

Peringatan untuk diri ini yg lalai.
Ilmu sepatutnya mengajak manusia untuk mengenal dan mentauhidkan Allah. Semakin dalam ilmu yang dipelajari semakin dalam pula lupanya kepada Allah, semakin tinggi ilmunya semakin ia kufur dengan Allah. Tanda ilmu itu tidak berkat, semakin kita menuntut ilmu, semakin angkuh dan sombong pula empunya diri, sama ada dengan Allah mahupun sesama manusia. Semakin berilmu semakin rasa diri hebat, tidak langsung merasa hebatnya Allah SWT. Semakin menuntut ilmu, penyakit hati semakin tebal bersarang dalam dada

Bagi seseorang manusia yang menghayati makna kehambaan diri kepada Tuhannya, pasti akan memahami kehidupan ini dengan maknanya yang lebih luas dan sempurna. Kebendaan dan duniawi tidak lagi berkuasa menawan kebahagiaan dan kelapangan hati dan jiwanya. Dia tahu, hidup ini ialah untuk menterjemahkan makna kehambaan diri kepada Allah s.w.t. dengan menunaikan ketaatan kepadaNya secara zahir mahupun batin.

Orang-orang yang berbuat dosa sambil tertawa, iaitu ia merasa gembira dan bangga dengan dosa yang dikerjakannya, maka sesungguhnya ia akan menerima balasan dari dosa yang dikerjakannya itu dan Allah akan memasukkannya ke dalam neraka dalam keadaan hina dan penuh dengan tangisan. Padahal seharusnya ia bersedih dan memohon ampun kepada Allah SWT, atas segala dosa yang telah dikerjakannya itu.
Sebaliknya, bagi orang yang sentiasa taat kepada Allah dan selalu insaf serta menangis ketika melakukan ketaatan itu kerana tanda syukur nya kepada Allah di atas anugerah kebaikan dan ketaatan yg telah dikurniakan  oleh Allah dan ia juga merasakan sat penyesalan kerana ia telah meremehkan kewajipannya pada zaman muda nya...

Wahai pengembara.
Pengembara yang bijak tidak akan terpengaruh dengan keseronokan dan kebahagiaan sementara yang ditempuh dalam perjalanan kerana dia tahu bahawa dia sebenarnya adalah warga satu alam lagi. Manakala pengembara yang lupa daratan akan menikmati sepuas-puasnya apa sahaja yang ditempuh; seolah-olah iniah dunianya sehingga terlupa matlamat asal untuk menuju kearah tujuannya yang sebenar. Mereka terpedaya dengan kemanisan dunia dan menyangkakan apa yang dipungut itulah BEKALAN.

Hati yang lalai membenci dan menentang kebenaran. Redha bersama kebathilan yang ada walaupun mengecapi nikmat Allah tanpa bersyukur. Hati yang sedar akan sering menjaga syaksiah dan akhlaknya. Mudah mengukir senyuman dan memberi salam, menghormati dan meraikan sahabat ketika bercakap. Hati yang sedar akan sering bermunajat dengan Allah di malam hari ketika manusia lain sedang nyenyak tidur.

Orang mukmin yang baik itu hidupnya luar biasa
Unik dan berbeza sangat dengan manusia yang lain
Dia berhadapan dengan kehidupan penuh tenang
Kejahatan orang tidak dibalas dengan kejahatan
Bahkan didoakan orang yang membuat jahat dengannya
Berhadapan dengan ujian dia tenang
Berhadapan dengan nikmat dia bersyukur

Bergaul rapatlah dengan orang yang alim lagi berilmu. Perhatikanlah kata nasihatnya kerana sesungguhnya sejuklah hati ini mendengarkan nasihatnya, hiduplah hati ini dengan cahaya hikmah dari mutiara kata-katanya bagaikan tanah yang subur lalu disirami air hujan.”

Jika seseorang kagum terhadap dirinya ia akan tersibukkan dengan mencari aib-aib orang lain dan terlupa untuk memperbaiki aib dalam dirinya. Maka seseorang harus mengubati jiwanya dengan membuang rasa bangga terhadap diri sendiri kemudian bersikap tawadhu', takut serta memperbaiki aibnya dan bertaubat kepada Allah Ta'ala.

Mutiara kata Ust Akhi Ahmad Rizam.

APA MAKNA "TAWADHU"

"Barangsiapa yang merendahkan dirinya maka Allah سبحانه وتعالى akan mengangkat kedudukannya, darjatnya. Seseorang itu apabila dengan kemaafan maka Allah akan menambahkan kemuliaan dan dengan tawadhuk Allah سبحانه وتعالى akan mengangkat darjatnya."

"Ada orang mengatakan; "Saya tidak tawadhuk kerana nanti orang ingat saya mengaku kalah nanti orang ingat saya dhoif nanti orang ingat saya lemah."Tidak! Tidak! Logik akalnya itu bertentangan dengan apa yang dibawa oleh Rasulullah ﷺ."

"Semakin kita merendah diri, semakin kita merendah hati maka semakin Allah akan melihat dan mengangkat darjat dan kedudukan seseorang. Di dalam hadis yang mahsyur daripada Rasulullah ﷺ; "Barangsiapa yang tawadhuk kerana Allah سبحانه وتعالى maka Allah akan mengangkatnya, Allah akan meninggikannya."

"Salah satu definisi sifat tawadhuk adalah remukan hati, perasaan yang terdapat dalam diri manusia bahawa dirinya adalah orang yang paling hina. Dirinya adalah yang paling rendah. Dirinya yang paling bawah daripada sekalian makhluk Allah سبحانه وتعالى."

"Dia melihat bahawa tidak ada sesiapa yang lebih rendah daripada dirinya. Dia juga melihat sesiapa sahaja lebih mulia daripada dirinya. Dia melihat semua orang lebih mulia daripada dirinya. Sifat tawadhuk berhajat kepada perasaan memandang kepada semua orang bahawa semua orang adalah lebih tinggi kedudukan, lebih hebat ,lebih diredhai oleh Allah سبحانه وتعالى."

"Akan tetapi dalam masa yang sama dirinya juga berusaha untuk membaiki hatinya untuk mencapai darjat dan kedudukan yang tinggi di sisi Allah سبحانه وتعالى. Barangsiapa yang merasakan dirinya telah sempurna maka dia akan berada dalam kejatuhan demi kejatuhan. Dia berada di dalam kemuncak kemunduran apabila dia merasakan dirinya berada di atas.

"Dia merasakan dirinya telah sempurna dan dia melihat orang lain semuanya kecil maka pendapat orang lain tidak lagi digunakan tapi dia merasakan pendapatnya adalah yang paling betul sekali. Dia merasakan kefahamannya adalah yang paling betul sekali dan dia melihat semua orang kecil dan kecil kerana sifat yang berlawanan yang berada di dalam dirinya iaitu sifat takabbur."

"Sifat takabbur adalah sifat iblis kerana takabbur itu iblis dilaknat oleh Allah سبحانه وتعالى sehingga dijatuhkan kedudukannya, diusir dan dikutuk oleh Allahسبحانه وتعالى sehingga dikeluarkan dengan penuh kehinaan. Demikian kehinaan sifat takabbur maka lawannya itu sifat tawadhuk."

"Sifat tawadhuk itu adalah sifat Rasulullah ﷺ dan ianya adalah sifat Para Nabi, Para Rasul, Kekasih-Kekasih Allah, orang-orang soleh yang mana setiap orang yang memakaikan dirinya dengan sifat tawadhuk maka dia akan memandang walaupun anjing kurap sekalipun tidak lebih rendah daripada dirinya."

"Dia merasakan dirinya yang lebih rendah. Demikian Ulama Tasawwuf mengatakan; "Barangsiapa yang memandang anjing kurap itu lebih hina daripada dirinya maka dia masih ads sifat takabbur dalam dirinya." Bermakna jika seseorang itu memandang dirinya lebih hebat, lebih mulia daripada anjing kurap maka masih ada sifat takabbur dalam dirinya."

"Maka hakikat sifat tawadhuk itu adalah tidak merasakan dirinya telah mencapai kepada sifat tawadhuk kerana tawadhuk itu adalah satu sifat yang sempurna, sifat yang mulia, sifat yang tinggi. Kita perlu berusaha untuk mendapatkan sifat tawadhuk tetapi bagaimana daya upaya kita untuk mencapai sifat tawadhuk sekali-kali tidak boleh seseorang itu mengaku mengatakan; "Saya sudah tawadhuk. Saya sudah merendah diri. Saya sudah mencapai sifat tawadhuk dalam diri."

"Kerana seseorang yang mengaku dalam dirinya sahaja; "Aku dah tawadhuk. Aku dah rendah diri. "Bermakna dia belum mencapai sifat dan hakikat kepada sifat tawadhuk itu kerana hakikat tawadhuk ini adalah dia tidak akan merasakan dirinya sudah mencapai kesempurnaan."

"Dia akan pergi dan pergi terus tenggelam di dalam kebesaran dan kehebatan Allah سبحانه وتعالى. Allah Yang Maha Tinggi. Allah Yang Maha Sempurna. Di dalam kalangan makhluk tiada siapa yang lebih sempurna melainkan kekasih-Nya, Baginda Rasulullah ﷺ."

- Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari

اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلِّم وبَارِك عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، الفاتِحِ لِمَا أُغْلِقَ، والخاتِم لِمَا سَبَقَ، نَاصِرِ الحقِّ بَالحَقِّ، والهادي إلى صِرَاطِكَ المُسْتَقِيمِ، صلَّى اللهُ علَيهِ وعَلَى آلِهِ وصحبِهِ، حَقَّ قَدْرِهِ ومِقْدَارِهِ العَظِيم.