Pages

Sunday, 20 August 2017

SANDARAN MUKMIN

"Sebagai seorang yang beriman bertuhankan Allah SWT, jangan bersandar kecuali kepada Allah. Di dalam apa jua keadaan dan masalah yang tiada satu pun makhluk Allah mampu selesaikan.

Jika mengikut mentaliti orang yang beriman apabila berhadapan dengan masalah, mereka tidak akan menggunakan hukum logik & akal. Akan tetapi, mengutamakan Tuhan yang mencipta akal."

#darulmurtadza #sunnah #selawat #adab #akhlak #islam #hadith #alquran

TAQARRUB

(Taqarrub) bererti menghampirkan diri kepada Allah S.W.T. Satu usaha yang dilakukan oleh seorang hamba untuk mendapatkan kasih (hubb) illahi. Taqarrub merupakan satu martabat pengabdian yang tinggi, melebihi amalan-amalan biasa yang sewajarnya dilaksanakan.

"Bertaqarrub" bererti melakukan amalan-amalan sunat (nawafil) secara terus-menerus. Allah S.W.T berjanji bahawa Ia akan mengasihi orang yang berkenaan. Apabila Allah S.W.T mengasihi seseorang, Allah S.W.T akan memberi kekuatan fizikal, iaitu telinga,mata, tangan dan kaki, juga kekuatan mental. Apabila orang yang berkenaan memohon, Allah S.W.T akan memperkenankan dan akan melindunginya andai ia memohon perlindungan.

Martabat taqarrub tidak akan diperolehi oleh seseorang sehingga Allah S.W.T mengasihi orang yang berkenaan. Ini bermaksud bahawa pembentukkan sifat taqarrub itu adalah semata-mata kerana belas ehsan serta kemurahan Allah S.W.T jua.

Diantara kaedah atau cara untuk bertaqarrub kepada Allah S.W.T ialah dengan melakukan amal ibadat pada hari-hari Jumaat, berpuasa sunat pada masa-masa tertentu,beribadah pada malam hari dengan melakukan Sembahyang Tahajud, Tasbih, Wirid dan lain-lain termasuk membaca Al-Quran.

Bertaqarrub bererti berilmu. Hamba yang kuat beribadah (abid) tetapi tidak berilmu itu sebenarnya tidak ubahnya seperti orang yang berjaya melakukan sesuatu tetapi hanya berupaya melepaskan tanggungjawab diri yang perlu dipikul. Untuk mempertahankan keyakinan yang dimiliki itu seseorang itu kadang-kadang menemui kegagalan. Seumpama orang yang bertaklid yang melakukan sesuatu secara ikut-ikutan, bukan daripada keyakinan diri.

Bertaqarrub juga bererti berusaha dengan akal dan kekuatan yang dikurniakan kemudian bertawakal, menyerah diri kepada Allah S.W.T. Ini bererti Allah S.W.T itu merupakan tempat berlindung yang sebenar. Orang yang bersandarkan atau hidup mengharapkan kepada orang lain akhirnya akan kecewa kerana manusia itu akan pupus.

Begitulah halnya dengan orang yang bersandarkan kepada kekuatan meterial dan sebagainya. Hal yang demikian tidak berlaku padaNya. Allah S.W.T itu tetap kekal (Qadim). Berdasarkan keterangan tersebut tidak peliklah kalau jiwa orang yang bertaqarrub kepada Allah S.W.T itu sentiasa tenang dan damai kerana tempat ia besandar dan berlindung itu tetap kekal (Qadim), Maha Agung lagi Perkasa.

Taqarrub dapat juga bererti ikhlas iaitu melakukan sesuatu kerana Alllah S.W.T. Oleh sebab orang yang bertaqarrub itu menyandarkan diri kepada Allah S.W.T, maka segala tindak tanduknya adalah kerana Allah S.W.T. Dengan menggunakan akal untuk memilih, orang yang bertaqarrub tidak akan menyeleweng, juga tidak takut melaksanakan sesuatu yang hak. Itulah sebabnya orang yang bertaqarrub itu orang yang berjaya hidupnya di dunia dan di akhirat.

Sesungguhnya bertaqarrub adalah jalan yang perlu dilalui oleh setiap orang yang inginkan kejayaan, ketenangan jiwa dan keamanan di dunia dan di akhirat.

Diambil dari petikan :
"TAQARRUB AMALAN MENGHAMPIRKAN DIRI PADA ILLAHI"
oleh Dr.Amran Kasimin (1991)

Saturday, 19 August 2017

KISAH PENGORBANAN

Suatu ketika Syeikh Abdullah bin Mubarak RA bertekad untuk menunaikan ibadah haji dan telah menyiapkan biaya yang cukup.

Kemudian ketika ia sampai di satu daerah ia melihat seekor burung mati tergeletak di jalan. Ia kemudian menyuruh sahabat-sahabat yang menemaninya untuk membuangnya ke tempat sampah beberapa meter di depannya.

Para sahabatnya bergegas menuruti perintahnya dan mendahului Abdullah bin Mubarak dan membuang bangkai burung tersebut ke tempat sampah.

Saat Abdullah bin Mubarak sampai di tempat sampah di mana bangkai burung tersebut dibuang, ia melihat seorang perempuan keluar dari sebuah rumah dekat tempat sampah.

Perempuan tersebut mengambil bangkai burung di tempat sampah tersebut. Kemudian burung tersebut dibawa kembali ke rumahnya. Abdullah bin Mubarak terdiam dan bertanya ihwal mengambil bangkai burung yang telah dibuang oleh sahabatnya.

“Menjauhlah dariku,” pinta perempuan itu. Kemudian Abdullah bin Mubarak terus bertanya kepadanya, hingga perempuan itu menjawab, “Sesungguhnya aku punya anak-anak lelaki yang kelaparan dan menangis sejak tiga hari lalu. Dalam kondisi seperti ini aku fikir bahwa bangkai ini halal.”

Abdullah berkata, “Aku kemudian melepaskan ikat pinggangku dan kupenuhi dengan uang yang sedianya akan kugunakan untuk biaya haji.” Aku berkata kepada perempuan yang lapar itu.

“Ini sebagai ganti hajiku,” kemudian aku berlalu. Saat orang-orang menunaikan haji kembali mereka mengucapkan selamat kepadaku.

Aku berkata, “Aku tidak meninggalkan negaraku. Ada berita apakah gerangan?.”

Saat aku kembali ke rumah, aku tertidur dan melihat Rasulullah Saw dalam tidurku bersabda kepadaku, “ketika engkau menyerahkan dinarmu, dan melepaskan kesulitan perempuan dan anak-anak yatimnya, maka Allah mengutus malaikat yang menunaikan haji setiap tahun dalam rupamu sampai hari kiamat dan menjadikan pahala haji itu untukmu.”

Syeikh Abdullah Ibnu Mubarak RA
Allahumma Salli Ala Sayyidina Muhammad Wa Barrik Wa Sallim.

KISAH SI ABID DAN REZEKI

Kisah seorang abid yang hidupnya sentiasa berpindah randah dari satu masjid ke satu masjid untuk beribadah kepada Allah.

Satu hari,  si abid telah datang ke sebuah masjid yang majoriti penduduknya adalah beragama Islam.

Tinggallah si abid di masjid tersebut dan seperti biasa beliau menjalani rutinnya.

Setelah hampir sebulan di situ,  kehadirannya mula menarik perhatian dan menjadi pertikaian oleh penduduk-penduduk kampung. 

Penduduk kampung mula merasa gelisah kerana si abid itu tidak bekerja untuk menampung perbelanjaan keperluan hidupnya.

Penduduk kampung menyoal si abid siapakah yang menampung perbelanjaan sehariannya.  Si abid pun menjawab bahawa segala keperluan dan makanannya telah dikurniakan oleh Allah. 

Maka kecohlah kampung tersebut kerana tidak percaya dan menyangkakan bahawa si abid tersebut telah menjadi gila.

Setelah beberapa kali si abid disoal soalan yang sama,  maka barulah si abid tersebut menjawab bahawa sebenarnya segala perbelanjaannya telah dibiayai oleh orang-orang yahudi.

Jawapannya ini telah menimbulkan kemarahan penduduk kampung tersebut dan mereka bertindak menghalau si abid tersebut.

Maka si abid tersebut bersetuju untuk keluar dari Kampung tersebut sambil berkata : Apabila aku mengatakan bahawa Allah yang mengurniakan rezeki kepada diriku,  tidak ada siapa yang mahu percaya tetapi apabila aku mengatakan bahawa manusia yang memberikan rezeki, kamu mempercayainya kerana hati-hati kamu hanya bergantung kepada sesama manusia dan bukan lagi kepada Sang Pencipta.

=======

Inilah iktibar yang boleh kita ambil agar kita kembali bertawakal kepada Allah. Dan tawakal ini bukanlah untuk menunjukkan kesombongan, kebesaran diri dan kemegahan tetapi bagi menzahirkan sifat Allah yang Maha Besar.

Apatah lagi untuk bertujuan memutuskan silatur rahim dengan menjauhkan diri dari manusia serta melanggar peraturan yang ditetapkan oleh pemerintah.

Sebagai contoh, konsep tawakal tidak pernah menghalang seorang yang bertawakal itu mengambil lesen kenderaan tetapi sebaliknya bahawa kerana beramal dengan konsep tawakal itulah seseorang itu sentiasa berusaha mentaati peraturan yang telah ditetapkan oleh pihak yang berkuasa.

Dalam disiplin ilmu tarekat sebagaimana yang terdapat di dalam Kitab Lawaqih Anwarul Qudsiah Fi Ma'rifati Qawa'id Sufiyyah karangan Imam Abdul Wahab al-Sya'rani r.a bahawa sekiranya seorang guru mengeluarkan murid dari madrasahnya adalah setelah murid tersebut melakukan kesalahan yang berkali-kali (kebiasaannya guru telah memberi peluang sebanyak tiga kali).

Namun begitu,  sudah menjadi kebiasaan juga sang guru tidak mengeluarkan murid itu tadi tetapi dibiarkan sahaja kerana kasih dan bimbangnya sang guru itu terhadap muridnya agar tidak menjadi lebih buruk lagi sekiranya dikeluarkan. Tetapi tetap menjadi kebiasaan murid itu tadi mengeluarkan dirinya sendiri dari madrasah dan kasih gurunya itu kerana sifat sombong serta kejahilannya. Maka fahamilah...

BERHATI-HATILAH DENGAN FIRASAT ORANG MUKMIN

Berhati-hatilah dan beradablah kamu ketika kamu sedang duduk bersama dengan sebahagian orang. Baik itu ketika kamu bersama Para Auliya, Para Ulama dan orang-orang soleh.

Sebahagian mereka itu dapat mengetahui apa-apa yang berada di dalam hati kamu, apa yang kamu fikirkan. Dengan cahaya yang Allah berikan kepada mereka sebab itu Rasulullah ﷺ bersabda "Takutlah kalian dengan firasat orang mukmin kerana sesungguhnya mereka memandang dengan cahaya Allah."

Semuanya adalah kurniaannya Allah, kekuasanya Allah. Tiada apa yang mustahil bagi Allah. Mereka melihat dengan cahayanya Allah. Kekuatan dari Allah, cahaya dari Allah, anugerah dari Allah. Semuanya adalah milik Allah سبحانه  وتعالى.

Oleh kerana itu, buat apa kita sibukkan diri kita dengan perkara-perkara yang tidak mendatangkan manfaat? Memenatkan otak kita memikirkan hubungan kita dengan manusia? Untuk apa kita habiskan waktu-waktu kita dengan perkara yang sia-sia?

Apa yang kita perlukan adalah untuk menambah hubungan kita dengan Allah سبحانه  وتعالى. Menambah kecintaan kita kepada Allah dan Baginda Rasulullah ﷺ. Bagaimana kita ingin menambah hubungan kita dengan Allah?

Iaitu dengan kita beradab dengan Allah سبحانه  وتعالى menunaikan segala haknya Allah, kita beradab dengan Baginda Rasulullah ﷺ dengan kita menghidupkan sunnah-sunah Baginda ﷺ dalam kehidupan kita.

Dan juga kita menghormati dan beradab dengan Ahlul Bait dan Para Sahabat Baginda Nabi ﷺ. Begitu juga dengan Para Auliya, Para Ulama dan orang-orang soleh.

Muliakan mereka yang dimuliakan oleh Allah, pandanglah mereka dengan pandangan penuh takzim dengan harapan mudah-mudahan Allah memandang hati kita kerana pandangan mereka itu tidak sama seperti pandangan kita. Pandangan mereka yakni Kekasih-Kekasih Allah itu dapat menembusi kepada hati kita.

[SYEIKH AWN BIN MU'EEN AL-QODDOUMI HAFIDZOHULLAH]

FB: The Capal

TIDAK AKAN KAMU MENDAPAT CINTA ALLAH سبحانه وتعالى MELAINKAN KAMU MENCINTAI NABI MUHAMMAD ﷺ

Bilamana kita menyebutkan nama orang-orang soleh maka Allah سبحانه  وتعالى akan turunkan rahmat-Nya. Apatah lagi bilamana kita menyebutkan nama Baginda Nabi Muhammad ﷺ maka sudah tentulah rahmat Allah سبحانه  وتعالى akan mencurah-curah turun di dalam majlis.

Begitulah keadaannya di dalam kehidupan kita sehari-hari. Bilamana kita menghadapi masalah di dalam kehidupan kita, hati kita tidak tenang dan sebagainya maka perkara yang paling sesuai kita lakukan adalah memperbanyakan selawat kepada Nabi Muhammad ﷺ.

Semakin banyak seseorang itu berselawat kepada Nabi Muhammad ﷺ, semakin dia ingin dekat kepada Nabi Muhammad ﷺ, semakin dia ingin mencintai Nabi Muhammad ﷺ maka ketahuilah inilah di antara salah satu perkara yang akan mendekatkan seseorang kepada Allah سبحانه  وتعالى yang akan mendapatkan cinta Allah  سبحانه  وتعالى.

Oleh kerana itu, kita sebagai seorang ayah ataupun sebagai seorang ibu dan seorang anak haruslah kita mengambil berat mengenai Baginda Nabi Muhammad ﷺ dengan kita mengambil tahu mengenai sirah Nabi Muhammad ﷺ sehingga ianya masuk ke dalam hati dan fikiran kita untuk kita menjadikannya sumber kepada diri kita untuk mengetahui apakah keadaannya Nabi Muhammad ﷺ.

Ketahuilah barangsiapa yang mencintai Nabi Muhammad ﷺ maka Allah  سبحانه  وتعالى akan mencintainya dan barangsiapa yang membenci Nabi Muhammad ﷺ maka Allah سبحانه  وتعالى akan membenci kepadanya.

Di dalam hadis Nabi ﷺ bersabda yang maksudnya " Cintailah Allah kerana kenikmatan yang dilimpahkan-Nya pada kalian dan cintailah aku kerana kecintaan kalian kepada Allah dan cintailah Ahlul Bait ku kerana kecintaan kalian kepadaku."

Hari ini kita lihat ramai orang semakin jauh daripada agama kita, semakin jauh daripada Allah سبحانه  وتعالى. Kerana apa? Disebabkan hari ini ummat islam itu sendiri kurang mengambil berat dengan mengikuti sifat-sifat Nabi Muhammad ﷺ. Tidak mencontohi kepada adab dan akhlak yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad ﷺ.

Sekiranya kita memakaikan sifat-sifat Nabi Muhammad ﷺ di dalam kehidupan kita maka di situ akan mendatangkan cahaya yang akhirnya ianya akan dapat memanggil masyarakat ke arah kebaikan dan menuju kepada keabdian kepada Allah سبحانه  وتعالى.

Nabi ﷺ bersabda di dalam sebuah hadis yang maksudnya " Tidak sempurna iman kalian sehingga aku lebih dicintainya dari ayah ibunya dan anaknya dan seluruh manusia." Oleh kerana itu, kemuliaan seseorang itu adalah bilamana setiap harinya dia semakin dekat dan bertambah kecintaannya kepada Allah سبحانه  وتعالى dan Nabi Muhammad ﷺ.

[SYEIKH AWN BIN MU'EEN AL-QODDOUMI HAFIDZOHULLAH]

50 AQIDATUL IMAN YANG PERLU KITA SEMUA TAHU, FAHAM DAN INGAT TIDAK KIRA LELAKI MAHUPUN PEREMPUAN DAN BELAJARLAH SIFAT 20 UNTUK MEMBERSIHKAN HATI.

Keimanan kepada Allah:

1)Sifat Wajib ada 20

2)Sifat Mustahil ada 20

3)Sifat Harus (Jaiz) ada 1

Jumlahnya = 41

Keimanan kepada Rasul:

1)Sifat Wajib ada 4

2)Sifat Mustahil ada 4

3)Sifat Harus (Jaiz) ada 1

Jumlahnya = 9

Makanya jadilah kesemuanya 50 aqidatul iman yang wajib diketahui oleh tiap-tiap orang islam yang baligh lagi berakal baik itu orang lelaki mahupun orang perempuan.

KENAPA ILMU TAUHID INI PERLU KITA PELAJARI DAHULU?

Di dalam ajaran Islam secara umumnya ilmu-ilmu yang penting itu boleh dibahagi kepada 3 bahagia iaitu:

1)Usulluddin / tauhid (Aqidah)

2)Feqah / ibadah (Syariat)

3)Tasawwuf (Akhlak)

Tiga ilmu  ini merupakan tiga serangkai yang tidak boleh dipisah-pisahkan. Kalau dipisah-pisahkan salah satu daripada tiga serangkai itu maka akibatnya rosaklah yang lainnya. Ertinya amalan Islam itu menjadi sah apabila ketiga-tiga ilmu tersebut dilaksanakan sekaligus dan serentak. Ia tidak boleh sama sekali diamalkan satu-satu sahaja tanpa yang lain.

Umpamanya kita nak keluar rumah pergi bekerja pakai baju, pakai seluar tapi tak pakai kasut. Ataupun kita pakai seluar, pakai kasut tapi kita tak pakai baju. Begitulah sebaliknya. Ketiga-tiganya mestilah dipakaikan sekaligus yakni baju, seluar dan kasut. Tak boleh kita pisahkan walaupun satu pun.

Pesan Al-Fadhil Ustaz Azahar Hashim Al-Hadrami Hafidzohullah "Antum kena belajar ilmu tauhid ini. Zaman sekarang ini masalah aqidah sangat merisaukan dan membimbangkan. Kawan-kawan antum tak nak datang ngaji tauhid walaupun antum dah ajak tapi tetap mereka tak nak belajar juga maka antum sabar dan doakan mereka. Yang paling penting antum datang ngaji ilmu tauhid.

Hari ini tak ramai orang yang nak mengajar dan belajar ilmu tauhid. Kadang-kadang kita tak sedar benda yang kita buat itu benda yang bercanggah dengan tauhid Ahlu Sunnah Wal Jamaah. Kita tak sedar!!! Sebab apa? Sebab kita tak nak ngaji, kita tak nak belajar kitab maka macam inilah yang jadi.

Cuba kita muhasabah diri kita masing-masing. Hari ini bila orang tanya kita siapa Tuhan kita? Majoriti 100% Ummat Islam mesti akan menjawab Tuhan aku Allah.

Cuba kita tanyakan balik diri kita. Jawapan kita itu cukupkah sekadar kita mengatakan "Tuhan aku adalah Allah". Kita cakap Tuhan kita adalah Allah tapi kita tak kenal dan tak tahu SIFAT-SIFAT ALLAH.

Ya Allah!!! Sekarang ini ramai yang mengatakan Tuhan ada di mana-mana. Agak-agaknya sah tak aqidahnya? Macam mana ini kalau kita tak belajar ilmu tauhid ini. Hari ini orang-orang Islam jangan dikatakan orang-orang awam bahkan ustaz-ustaz dan penuntut-penuntut ilmu sekalipun belajar tauhid langsung tak nak dengar. Tak nak belajar. Belajar tauhid tak best, bosan, tak faham. Bermacam-macam sebab dan alasan diberikan. Kenapa? Sebab merasakan masing-masing dah tahu pasal aqidah.

Islam itu zahir, dalam (batin) itu iman. Iman itulah masalah aqidah. Jaga-jaga ini hati-hati. Sebelum kita nak belajar ilmu-ilmu lain sedalam-dalamnya pastikan dulu ilmu tauhid kita ini dah kukuh dan benar.

Ilmu tauhid ini adalah semulia-mulia ilmu. Sebab itulah dikatakan awalluddin makrifahtullah. Awal-awal agama ialah mengenal Allah. Apabila seseorang itu tidak mengenal Allah maka segala amal ibadah yang ia kerjakan itu tidak akan sampai kepada Allah hatta syarat utama nak menjadi Para Auliya Allah sendiri pun mestilah mengenal Allah سبحانه  وتعالى.

Bagaimana kita nak membendung jejala aqidah yang meruncing pada masyarakat sekarang? Ini kerana masyarakat kita sekarang ini banyak yang tak belajar sifat 20. Kita tengok masalah wahabi ini tak reti bab tauhid ini, sifat 20 tak pandai.

Memang ilmu tauhid ini luas akan tetapi bab ketuhanan ini adalah satu bab yang penting dalam agama. Kalau tak ngaji sifat 20 atau tak reti ilmu tauhid ianya telah membuka pintu untuk menjadi kufur tanpa disedari.

Tak percaya kita tengok dalam wahabi. Golongan ini iktikad Tuhan itu bertempat. Mungkin ada yang bila belajar boleh faham tapi bila balik terus lupa. Ini kerana masalah hati.

Hari ini kita ngaji tapi belum tentu lagi kita boleh beramal. Nak beramal ini agak-agaknya apa senjata dia kita nak beramal? Ilmu macam-macam kita dah ada dah, dah tahu dah, dah khatam bermacam-macam kitab tapi masalah kita sekarang ini kenapa kita masih lagi berat dan susah nak beramal? Jawapannya untuk beramal ini perlulah adanya kebersihan hati.

Suatu hari Para Sahabat datang berjumpa Rasulullah ﷺ dan berkata "Ya Rasulullah kami ketika di hadapan mu Ya Rasulullah kami faham sangat apa yang engkau kata tapi bila kami balik rumah kami terlupa apa yang engkau kata." Maka Rasulullah ﷺ mengatakan "Itu namanya hati."

Sebab itulah hati ini perlu dorongan tak boleh duduk sorang-sorang. Tak nama hati itu sebagai hati melainkan berbolak balik. Hati kita ini berbolak balik tak menentu sebab itu yang tak faham itu sebenarnya bukan tak faham tapi masalah hati.

Kalau nak faham perlulah bersihkan hati. Hati itu yang paling penting kerana dalam hati itulah adanya roh. Dalam hati itulah adanya nafsu dan dalam hati itulah adanya nyawa.

[USTAZ AZAHAR HASHIM AL-HADRAMI HAFIDZOHULLAH]

HIDUPKAN HATIMU DENGAN KAMU DUDUK-DUDUK BERSAMA ORANG YANG DAPAT MENGHIDUPKAN HATI

Kita hidup di zaman yang pelbagai macam cabaran yang boleh membawa kita kepada kemaksiatan kepada Allah. Zaman di mana teknologi semakin lama semakin canggih. Begitu canggihnya teknologi ini maka berlakulah pelbagai kemaksiatan dan kelalaian kita kepada Allah سبحانه وتعالى.

Dan ingatlah bahawasanya setiap maksiat yang dilakukan itu adalah umpama satu titik noda yang mewarnai kepada hati kita sehingga hati itu menjadi gelap dengan banyaknya dosa yang dilakukan oleh seseorang sehingga jauh daripada rahmat Allah dan keras hatinya.

Demikian juga ketaatan yang dilakukan itu adalah umpama warna titik berwarna putih. Semakin banyak ketaatan yang dilakukan maka akan semakin mewarnai hati ini dengan sinar cahaya ketaatan kepada Allah.

Hati-hati seperti inilah yang akan membimbing seseorang untuk melakukan ketaatan kepada Allah seterusnya membuatkan seseorang itu semakin dekat dengan Allah dan mengharapkan keredhaan dari-Nya.

Berkata Imam Al-Ghazali Rahimahullah bahawasanya "Hati itu boleh dicari di tiga tempat. Carilah hati kita ketika membaca Al-Quran. Sekiranya kita tidak menemui hati kita ketika itu maka carilah ketika kita mengerjakan solat. Sekiranya kita masih tidak menemui hati kita maka carilah ketika kita sedang duduk bertafakur mengingati kematian.

Sekiranya kita masih tidak menemuinya maka pintalah hati yang baru daripada Allah kerana ketika itu hati kita sudah rosak, mati atau hilang dek kerana banyaknnya dosa-dosa yang telah menyebabkan penyakit hati menjadi parah."

Para Ulama mengatakan "Untuk menghidupkan hati yang sudah keras mahupun mati maka duduklah kalian bersama Para Ulama, orang-orang yang soleh, orang-orang yang dapat mengingatkan kamu kepada Allah dan juga hari akhirat maka nescaya hati kalian akan kembali disinari, dihidupkan kembali sepertimana turunnya hujan membasahi tanah-tanah yang menghasilkan tanaman."

Kita boleh mencari semua ini ketika mana kita pergi ke Rumah Allah, kita berada di majlis-majlis ilmu bukannya ketika kita sedang asyik bermain "social network" sehingga tiada masa untuk menjejakkan kaki ke Rumah Allah سبحانه وتعالى untuk duduk seketika mengambil faedah dimana tempat turunnya rahmat Allah سبحانه وتعالى.

[SYEIKH AWN BIN MU'EEN AL-QODDOUMI HAFIDZOHULLAH]

The Capal

TAK KENAL MAKA TAK CINTA.

SELAWAT DAN SALAMMU KEPADA NABI MUHAMMAD ﷺ ITU ADALAH TANDA CINTAMU KEPADA BAGINDA RASULULLAH ﷺ

Bagaimana untuk kita mencintai dan kasih kepada Nabi ﷺ? Kita berhajat kepada Allah سبحانه وتعالى untuk mengajar kita mencintai Nabi ﷺ.

Dan Allahسبحانه وتعالى menyebutkan orang-orang yang soleh, Para Auliya mereka yang dianggap Wali Allah. Mereka inilah yang sebenarnya yang boleh memberitahu kepada kita dan mengajar kita bagaimana nak mencintai Nabi ﷺ.

Kalaulah kita tak jumpa seorang Wali Allah ataupun orang-orang yang soleh yang boleh menunjukkan kepada kita bagaimanakah langkah-langkah untuk kita mencintai Nabi ﷺ maka cukuplah bagi kita untuk banyak menyebut selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad ﷺ.

Para Ulama dan Para Solihin mengatakan "Kalau kita tak jumpa seorang guru, seorang pendidik yang boleh mendidik hati kita untuk mencintai Nabi ﷺ maka banyaklah kita untuk mengucapkan selawat dan salam ke atas Nabi ﷺ kerana itulah sebenarnya guru dan pendidik kita.

Bagaimana banyaknya selawat dan salam ke atas Nabi ﷺ dapat mendidik dan mengajar jiwa dan hati kita untuk mencintai Nabi ﷺ?

Cara pertama selawat dan salam ini boleh membantu kita untuk mencintai
kepada Nabi ﷺ kerana
selawat dan salam boleh menghapuskan dosa-dosa kita.

Disebutkan di dalam hadis yang sahih Nabi ﷺ bersabda "Barangsiapa yang berselawat keatas aku sekali maka Allahسبحانه وتعالى akan berselawat ke atasnya 10 kali. Dan barangsiapa yang berselawat 10 kali ke atas aku maka Allahسبحانه وتعالى akan berselawat ke atasnya 100 kali. Dan barangsiapa yang berselawat 100 kali ke atas aku maka Allahسبحانه وتعالى berselawat ke atasnya 1 000 kali. Dan barangsiapa yang berselawat ke atas aku 1 000 kali maka Allah سبحانه وتعالى akan mengharamkan jasadnya daripada disentuh api neraka."

Keduanya, di dalam hadis yang lain Nabi ﷺ menyebutkan "Tidaklah seorang daripada kamu bila mengucapkan selawat dan salam ke atas aku maka Allah akan sampaikan kepada aku dan roh aku akan menjawab salam dan selawat ke atasnya."

Bila kita sebut selawat dan salam kita kena betul-betul yakin Nabi  ﷺ bahawa Nabi ﷺ akan menjawab salam yang kita sampaikan.

Di dalam Al-Quran Allah menyebutkan maksudnya "Apabila kamu diberi salam ke atas kamu maka hendaklah kamu menjawab salam itu dengan lebih baik atau balaslah salam itu dengan yang serupa."

Maka Nabi ﷺ
mengimplikasi ayat ini dengan menjawab salam kita yang lebih baik. Bila kita menyebut salam dan selawat kepada Nabi ﷺ maka Nabi ﷺ akan menjawab, membalas salam kita dengan lebih baik dengan tambahan "Warahtullahi Wabarakatuh (Semoga Allah merahmati kamu dan memberkati kamu).

Seandainya kita menyampaikan salam ke atas Rasulullah ﷺ "Assalamualaika Ya Rasulullah." Maka jawapan Nabi ﷺ ke atas selawat kita adalah " Alaika salam warahmatullahi wabarakatuh Ya (nama kita) "

Inilah maknanya cara di mana selawat dan salam itu akan menambahkan kecintaan dan kasih kita kepada Nabi ﷺ. Kalau kita ini tak kasih kepada Nabi ﷺ maka sudah pasti Allah tak akan beri kita peluang untuk berbuat seperti itu.

Pesanan, nasihat guru kita Syeikh Feras Salou Ad-Dimasyqi Hafidzohullah supaya banyakkanlah kita menyebut selawat dan salam ke atas Nabi ﷺ. Kita semua sedar bahawa kita akan dihisab dan semua amalan-amalan kita yang akan memberi nur (cahaya) di dalam kubur.

3 amalan kita yang akan beri nur (cahaya) di dalam kubur.

1)Membaca Al Quran.

2)Zikirullah.

3)Selawat.

Bukannya ilmu kerana ilmu itu kalau kita tak ikhlas dalam menyebarkan ilmu maka ianya akan menjadi hujah, kecelakaan kepada diri kita di akhirat kelak.

BERUNTUNGLAH ORANG YANG MEMPERBANYAKAN SELAWAT DAN SALAM KE ATAS NABI MUHAMMAD ﷺ

Melalui Nabi Muhammad ﷺ segala kekufuran, kegelapan terpadam di seluruh Tanah Arab. Begitu jugalah kalau kita nak memadamkan kegelapan yang ada di dalam diri kita carilah Nabi Muhammad ﷺ.

Di antara nama Nabi Muhammad ﷺ yang disebutkan di dalam hadis. Salah satunya adalah Al-Mahi yang bermakna yang memadamkan, menghapuskan. Melalui Nabi ﷺ, Allah سبحانه وتعالى telah memadamkan, menghapuskan kekufuran di seluruh Tanah Arab.

Kalaulah melalui Nabi ﷺ, Allah سبحانه وتعالى memadamkan kekufuran. Begitu jugalah melalui Baginda Nabi, Allah Taala memadamkan perkara-perkara yang lebih rendah daripada kufur seperti perkara dosa yang lebih kecil, kejahilan, kegelapan dan sebagainya.

Sebab itu Para Ulama mengatakan "Kalau kita menghadapi sesuatu perkara yang membimbangkan kita, yang menakutkan kita, yang merisaukan kita ataupun bala musibah yang kita terima maka hendaklah kita banyak memuji kepada Nabi ﷺ dengan kita menyebut salam dan selawat ke atas Baginda Nabi ﷺ nescaya dengan banyaknya selawat itu Allah سبحانه  وتعالى akan memadamkan segala yang kita bimbang, yang kita risau, yang kita takut, segala bala musibah yang kita hadapi."

Ini disebutkan di dalam sebuah hadis yang sahih yang mana seorang Sahabat Nabi ﷺ yang agung iaitu Saidina Ubai Bin Ka'ab Radhiyallahu'Anhu mengatakan kepada Nabi ﷺ.

"Ya Rasulullah. Aku banyak membaca selawat kepada kamu sehingga 1/3 waktu aku digunakan untuk membaca selawat ke atas kamu." Nabi ﷺ mengatakan "Itu adalah baik sekali namun kalau kamu tambahkan ianya akan menjadi lebih baik."

Kemudian, beliau mengatakan lagi "Sesungguhnya aku akan jadikan 1/2 daripada masa aku untuk membaca selawat ke atas kamu." Nabi ﷺ mengatakan "Itu adalah amat baik sekali tetapi kalau kamu tambah itu lagi baik."

Kemudian Saidina Ubai Bin Ka'ab Radhiyallahu'Anhu mengatakan "Kalau begitu aku akan gunakan seluruh masa yang aku ada untuk berselawat ke atas kamu." Akhirnya Nabi ﷺ mengatakan "Dengan itu segala perkara yang kamu risaukan akan dihilangkan, dicukupkan segala bagi kamu dan segala dosa kamu dihilangkan."

Ini yang disebutkan memadamkan dengan cara kita memperbanyakan selawat ke atas Nabi Muhammad ﷺ. Menyebut nama Nabi Muhammad ﷺ dengan itu Allah Taala akan mengampunkan dosa-dosa kita dan juga menghilangkan segala yang kita risaukan, bimbingkan serta cukupkan keperluan kita.

Dan ketahuilah segala selawat dan salam yang kita sampaikan itu sampai kepada Nabi Muhammad ﷺ. Segala amal kebaikan dan keburukan kita akan dilaporkan kepada Nabi Muhammad ﷺ.

Disebutkan di dalam sebuah hadis yang sahih. Kata Nabi ﷺ "Akan disembahkan kepada Baginda Nabi ﷺ segala amalan ummatnya pada setiap hari isnin dan khamis. Kalau aku dapati amalan ummat aku itu baik maka aku akan memuji kepada Allah سبحانه  وتعالى. Akan tetapi, kalau aku dapati amalan ummatku tidak baik, ada dosa dan kemaksiatan maka aku akan memohon keampunan kepada Allah, beristighfar kepada Allah سبحانه  وتعالى.

BILA MENDENGAR NAMA NABI MUHAMMAD ﷺ DISEBUTKAN MAKA BERSELAWATLAH

Suatu hari datang Malaikat Jibril عليه السلام kepada Nabi ﷺ ketika Baginda Rasulullah ﷺ sedang menaiki mimbar maka Nabi ﷺ mengucapkan "ameen". Kemudian Nabi ﷺ melangkah satu anak tangga lagi dan mengucapkan "ameen". Setelah itu Nabi ﷺ melangkah satu anak tangga lagi buat kali ketiga dan mengucapkan "ameen".

Maka Para Sahabat yang kehairanan melihat kelakuan Baginda Rasulullah ﷺ lantas bertanya. "Ya Rasulullah. Sungguh kami telah mendengar dari engkau pada hari ini sesuatu yang belum pernah kami dengar sebelum ini."

Lalu Nabi ﷺ mengatakan "Telah datang Malaikat Jibril عليه السلام  ketikamana aku menaiki anak tangga mimbar yang pertama maka Jibril عليه السلام mengatakan kepada aku "Ya Muhammad. Celakalah dan amat rugilah orang-orang yang jauh daripada rahmat Allah yang apabila masuk bulan ramadhan tetapi dia tidak diampunkan oleh Allah." Maka aku mengucapkan "ameen".

Kemudian apabila aku menaiki anak tangga yang kedua Jibril عليه السلام mengatakan "Ya Muhammad. Celakalah dan amat-amat rugilah orang yang mendapati ibu bapanya yang telah tua atau salah satu daripada keduanya tetapi keduanya tidak menyebabkan orang itu masuk syurga." Maka aku pun mengucapkan "ameen".

Akhir sekali ketika aku menaiki anak tangga yang ketiga Jibril عليه السلام mengatakan "Ya Muhammad. Celakalah dan jauhlah daripada rahmat Allah orang-orang yang apabila namamu disebutkan, dia tidak berselawat ke atasmu." Maka aku mengucapkan "ameen".

Selawat itu mengundang rahmat Allah. Bagaimana kita ingin mendapatkan cinta Allah kalau sekiranya kita jauh dari rahmat Allah. Dengan rahmat Allah lah kita dapat mencintai. Ketahuilah sesungguhnya orang-orang yang mencintai itu pasti akan selalu menyebut-nyebut nama kekasihnya.

Maka begitulah kita ini sekiranya kita ini benar mencintai kepada Nabi ﷺ pasti kita akan selalu menyebut nama Nabi Muhammad ﷺ, kita akan selalu berselawat kepada Baginda ﷺ.

Kalau seandainya kita ini masih lagi kurang berselawat ke atas Nabi ﷺ pada setiap hari maka itu membuktikan cinta kita kepada Nabi ﷺ masih lagi kurang.

[SYEIKH FERAS SALOU AD-DIMASYQI HAFIDZOHULLAH]

JOM KITA MEMPERBANYAKAN SELAWAT. JANGAN KITA JADI ORANG YANG BAKHIL

Apakah bukti kecintaan seseorang itu kepada Nabi Muhammad ﷺ? Di antara tanda-tanda kecintaan seseorang itu kepada Baginda Rasulullah ﷺ adalah pertama, dirinya akan mencontohi kepada Baginda Rasulullah ﷺ dengan mengikuti adab dan akhlak yang dicontohkan oleh Baginda Rasulullah ﷺ.

Kedua, dirinya akan selalu menyebut-nyebut nama Nabi Muhammad ﷺ dengan membicarakan mengenai sirah Nabi Muhammad ﷺ dan selalu memperbanyakan selawat kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

Ketahuilah dengan kita memperbanyakan selawat ianya akan memberikan kesan yang begitu besar kepada diri kita, hati kita kerana selawat kepada Nabi Muhammad ﷺ akan dapat mendatangkan cahaya ke dalam hati kita, akan melembutkan hati kita dan menanamkan mahabbah, kecintaan kita kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

Saidatina Aisyah Radhiyallahu'Anha menceritakan di dalam riwayat " Suatu hari ketika mana beliau sedang menjahit maka terjatuh jarum yang digunakannya. Sedang beliau mencari-cari jarum tersebut dalam kegelapan malam lalu masuk Nabi Muhammad ﷺ ke dalam bilik sehinggakan beliau dapat melihat dengan jelas jarum yang dicarinya itu dan diambil oleh beliau sambil tersenyum kepada Baginda Rasulullah ﷺ.

Lalu beliau mengatakan " Alangkah indahnya wajahmu, alangkah  bercahaya wajahmu Ya Rasulullah." Kata Rasulullah ﷺ " Wahai Aisyah. Benar wajahku bercahaya dan indah. Kamu tahukah nanti pada hari kiamat. Ada di kalangan ummatku nanti ada yang tidak dapat melihat keindahan wajah ini."

Sehinggakan kehairanan Saidatina Aisyah Radhiyallahu'Anha apabila mendengar apa yang dikatakan oleh Rasulullah ﷺ. Lalu ditanya oleh beliau " Ya Rasulullah. Siapakah yang tidak dapat melihat keindahan wajahmu." Maka Nabi Muhammad ﷺ  mengatakan " Ianya adalah  orang yang bakhil."

Maka Saidatina Aisyah Radhiyallahu'Anha bertanya lagi " Siapakah orang yang bakhil itu Ya Rasulullah" Lalu Baginda Rasulullah ﷺ menjawab " Ianya adalah orang yang apabila disebutkan namaku di hadapannya dia tidak berselawat ke atasku."

[SYEIKH AWN BIN MU'EEN AL-QODDOUMI HAFIDZOHULLAH]

The Capal

EMPAT JENIS ILMU YANG PERLU KITA PELAJARI UNTUK KENAL NABI MUHAMMAD ﷺ

Apakah jenis-jenis ilmu yang perlu kita kenal untuk mengenali Nabi Muhammad ﷺ.

Ulama menyenaraikan untuk kita kenal mengenai Nabi Muhammad ﷺ pertama sekali hendaklah kita mengetahui 4 jenis ilmu:

1)Ilmu Sirah Nabi ﷺ iaitu sejarah yang berkaitan dengan Baginda Nabi daripada saat perjalanan hidup ketika kecil sampailah Baginda Nabi ﷺ wafat.

2)Ilmu Syamail Nabi ﷺ yang mana ilmu ini berkaitan dengan keperibadian Rasulullah,akhlak Baginda ﷺ. Bagaimana cara Nabi ﷺ makan, minum, tidur dan sebagainya.

3)Ilmu Khususiyyah yang mana ilmu ini menerangkan mengenai keistimewaan-keistimeeaan mukjizat Nabi ﷺ. Manusia lebih tertarik dengan keistimewaan yang ada pada seseorang jadi dengan mempelajari keistimewaan ini maka kita dapat mengenai keistimewaan Baginda Nabi ﷺ yang tiada pada makhluk lain.

4)Ilmu mengenai Ahlul Bait Nabi ﷺ. Ini adalah penting buat kita untuk mengenali mengenai keturunan Nabi Muhammad ﷺ yang mana kita perlulah menghormati mereka yang daripada kalangan Para Ulama yang mana tidak akan terputus nasab keturunan Nabi ﷺ sehinggalah hari kiamat. Di mana mereka memberikan manfaat pada ummah menyampaikan dakwah dengan sifat keilmuan dan penuh berakhlak untuk membawa kita menuju jalan yang benar.

Tak kenal maka tak cinta. Oleh yang demikian, perlulah setiap daripada kita semua untuk mengetahui dan mempelajari kesemua jenis ilmu ini maka dapatlah kita menjalinkan hubungan kecintaan kita dengan Nabi Muhammad ﷺ.

TAK KENAL MAKA TAK CINTA

Berkata Para Ulama salah satu punca kenapa ummat islam pada hari ini kurangnya perasaan rindu dan cinta kepada Nabi Muhammad ﷺ adalah kerana disebabkan mereka tidak mengenali mengenai kehidupan Nabi ﷺ.

Tidak mengenali siapakah itu Nabi Muhammad ﷺ. Bagaimana kehidupan Baginda ﷺ ketika kecil dan seterusnya. Kurang mengetahui mengenai ahli keluarga Nabi ﷺ dan juga Para Sahabat Nabi ﷺ.

Amat jarang sekali mengisahkan mengenai akhlak dan keperibadian Nabi ﷺ dalam pergaulan sehariannya.  Mencontohi akhlak dan adab Nabi ﷺ.

Barangsiapa yang kenal kepada Nabi Muhammad ﷺ pasti hatinya akan jatuh cinta. Semakin hari kita boleh semakin kenal kepada Nabi Muhammad ﷺ dengan kita menceritakan dan mencontohi kepada Nabi ﷺ.

Maka semakin meneballah perasaan rindu dan cinta kita kepada Nabi Muhammad ﷺ. Apabila lahirnya perasaan rindu dan cinta itu maka seseorang yang cinta kepada seseorang pasti akan mengikuti dan mencontohi orang yang dicintainya.

KENAPA KURANGNYA CINTA KITA KEPADA RASULULLAH ﷺ

Wahai saudara-saudara ku. Biarlah aku bercakap secara terbuka. Diharapkan janganlah kamu berasa sedih ataupun kecewa dengar apa yang bakal aku cakapkan. Kasih sayang kita terhadap Nabi ﷺ amatlah berkurangan sekali.

Ya memang kita ada kasih terhadap Nabi ﷺ dan maknanya pada mana kadar yang kita tunjukkan kecintaan dan kasih sayang kita kepada Nabi ﷺ memang ikhlas. Akan tetapi ianya masih tetap dalam kadar, bilangan kecintaan kita kepada Nabi ﷺ itu adalah satu kadar atau bilangan yang sangat sikit sekali.

Apakah sebabnya yang membuatkan jauhnya kita daripada Nabi ﷺ? Pertama kerana kita tidak ada mempelajari, mendengar dan mengambil pengajaran daripada sirah Nabi ﷺ. Kalau sekiranya kita membaca, mempelajari dan mengambil pedoman mengenai sirah Nabi ﷺ maka kita pasti tidak akan merasa terhadap Nabi ﷺ sepertimana kita merasai sekarang ini yakni kurangnya kecintaan kita sekarang. Walaupun kecintaannya memang ada tetapi ianya amatlah berkurangan sekali.

Disebutkan di dalam hadis yang sahih "Ketika mana Rasulullah ﷺ sedang sujud datang Abu Jahal mencekik leher menggunakan kain Baginda Nabi ﷺ yang sedang sujud."

Pasti kita akan terasa dengan perbuatan itu. Adakah itu mencukupi? Apakah ini yang kita rasa? Bagi seorang muslim yang begitu mencintai Nabi ﷺ ia akan bersabar sepertimana sabarnya Baginda Rasulullah ﷺ ketika sedang sujud yang dicekik oleh Abu Jahal untuk menyampaikan tanggungjawab menyempurnakan Islam.

Oleh sebab kesabaran Nabi ﷺ ketika sujud itulah akhirnya Islam sampai kepada kita. Disebabkan itu dalam usaha kita menyampaikan, menyebarkan dakwah Islam. Bilamana kita disakiti ataupun dakwah kita tidak diterima oleh orang maka hendaklah kita bersabar seperti sabarnya Rasulullah ﷺ.

Bukti yang kedua yang menunjukkan walaupun kasih sayang kita ada terhadap kecintaan terhadap Rasulullah ﷺ tetapi ianya amatlah terlalu sedikit adalah kita sendiri melihat kehadiran di dalam masjid yang mana kita dapat melihat sendiri sedikitnya orang-orang yang hadir mengimarahkan Rumah Allah.

Yang kita selalu lihat yang mengimarahkan Rumah Allah rata-ratanya hanyalah orang tua sahaja. Mereka yang telah berumur, telah pencen dan tidak bekerja lagi. Di manakah anak-anak remaja kita berada? Sepatutnya waktu muda inilah, waktu sekaranglah kita mengimarahkan Rumah Allah bukannya tunggu kita sudah tua nanti sebab kita tidak tahu adakah kita masih lagi hidup esok hari.

[SYEIKH FERAS SALOU AD-DIMASYQI HAFIDZOHULLAH]

Thursday, 17 August 2017

BELAJARLAH MENCINTAI RASULULLAH ﷺ DENGAN KITA MENCONTOHI GENERASI-GENERASI TERDAHULU

Para Sahabat dan Para Salaf dahulu menzahirkan pelbagai bentuk untuk memuji kepada Nabi ﷺ bagi menzahirkan kasih sayang mereka baik secara terang-terangan dan ada juga yang menunjukkan kasih sayang kepada Nabi ﷺ dengan cara yang tersembunyi.

Maka kalau kita mengaku dan menyebut kita cinta kepada Nabi ﷺ terlebih dahulu hendaklah kita melihat kepada golongan Para Sahabat dan Para Salaf. Lihat bagaimana mereka ini menunjukkan cinta dan kasih sayang mereka kepada Rasulullah ﷺ supaya kita tahu adakah kita benar-benar mencintai Nabi ﷺ ataupun kita hanya mendakwa diri kita mencintai Nabi ﷺ.

Di dalam kitab sirah yang disebutkan oleh Saidina Anas Bin Malik Radhiyallahu'Anhu "Sudah menjadi kebiasaan kami melihat Nabi ﷺ berjalan bersama Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar pergi dan balik ke mana sahaja pasti mereka akan bersama ibarat tidak dapat dipishkan ketiga-tiganya."

Disebutkan di dalam satu atsar menyebutkan "Suatu hari Nabi Muhammad ﷺ berjalan di Madinah yang di sebelah kanan Nabi ﷺ adalah Saidina Abu Bakar As-Siddiq Radhiyallahu'Anhu dan di sebelah kiri Nabi ﷺ pula adalah Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu.

Dan Nabi ﷺ sambil berpegangan tangan bersama Saidina Abu Bakar As-Siddiq Radhiyallahu'Anhu dan Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu  lalu Baginda Nabi ﷺ mengatakan "Wahai Abu Bakar, wahai Umar. Beginilah kita akan masuk Syurga kelak."

Inilah kasih sayang yang sebenar-benarnya yang ditunjukkan dari Nabi ﷺ kepada Para Sahabat Radhiyallahu Ajmain. Terutama sekali kepada mereka yakni Saidina Abu Bakar Radhiyallahu'Anhu dan Saidina Umar Radhiyallahu'Anhu dan daripada mereka kepada Nabi ﷺ.

Kalau kita lihat banyak lagi kisah-kisah Para Sahabat dan Para Salaf terdahulu yang diceritakan menzahirkan akan kecintaan dan kasih sayang mereka kepada Nabi ﷺ melalui pelbagai cara.

Hari ini kita lihat ada golongan yang kurang senang bilamana kita ingin memuji Nabi ﷺ berkumpul mengadakan maulid, majlis selawat, berqasidah dikatakan tidak boleh, bidaah, sesat dan sebagainya. Ini suatu yang pelik.

Sepatutnya kita tanyakan kepada diri kita masing-masing. Apakah usaha yang telah kita lakukan supaya kita nak diri kita, ahli keluarga kita dan masyarakat kita ini semakin bertambah cinta dan kasih kepada Nabi ﷺ.

Bagaimana kita ini sepatutnya cinta dan kasih kepada Nabi ﷺ Muhammad ﷺ? Bagaimanakah caranya kita ingin membuktikan cinta dan kasih kita kepada Nabi Muhammad ﷺ?

[SYEIKH FERAS SALOU AD-DIMASYQI HAFIDZOHULLAH]

FB: The Capal

PENTINGNYA MENGHADIRI MAJLIS ILMU DAN MAJLIS ZIKIR UNTUK MEMBERSIHKAN HATI

Jangan sesekali ada orang mengatakan bahawasanya majlis zikir dan majlis ilmu ini tidak penting, tidak bermanfaat sehinggakan mereka merendah-rendahkannya kerana ia secara tak langsung kita telah merendahkan apa yang dimuliakan oleh Allah سبحانه وتعالى.

Allah سبحانه وتعالى berfirman di dalam hadis qudsi "Aku menurut sangkaan hamba-Ku kepada-Ku. Aku bersamanya apabila dia mengingati-Ku. Jika dia mengingati-Ku dalam dirinya maka Aku mengingatinya dalam diri-Ku.

Jika dia mengingati-Ku dalan satu kelompok maka Aku mengingatinya dalam satu kelompok yang lebih baik daripada kelompok mereka. Jika dia mendekati Aku satu jengkal maka Aku mendekatinya satu hasta. Jika dia dia mendekati Aku satu hasta maka Aku mendekatinya satu depa. Jika dia datang kepada-Ku sambil berjalan maka Aku akan datang kepadanya sambil berlari."

Dan hendaklah kita cuba untuk menghadiri kedua-dua majlis iaitu majlis ilmu dan juga majlis zikir digandingkan sekali kerana dengan menghadiri majlis ilmu sahaja maka kita akan penuh dengan ilmu sehingga otak kita sarat dengan ilmu

Tetapi jika kita menghadiri majlis ilmu sahaja tetapi kita tidak menghadiri majlis zikir maka bagaimana hati kita nak bersih? Kerana menghadiri majlis-majlis zikir ini akan membantu kita membersihkan hati kita daripada segala kekotoran.

Bila hati kita dah bersih maka ilmu yang kita perolehi itu akan lebih mudah untuk diamalkan dalam kehidupan seharian kita. Dan hendaklah mereka yang tahu mengenai majlis ilmu dan majlis zikir ini berniat untuk menghadirinya.

Jika dia mampu untuk hadir tiada perkara yang menghalangnya untuk hadir tetapi dia tidak menghadirinya maka takut-takut nanti kita akan dipersoalkan oleh Allah سبحانه وتعالى kenapa ketika di dunia kita tahu mengenai majlis ilmu,majlis zikir tetapi kita langsung tidak menghadirinya. Takut menjadi hujah buat diri kita kelak.

[SYEIKH FERAS SALOU AD-DIMASYQI HAFIDZOHULLAH]

Fbthecapal

Monday, 14 August 2017

MARI KENALI TUJUH TINGKATAN NAFSU MANUSIA

7 jenis tingkatan nafsu manusia:

1)Nafsu Ammarah (Jahat).

2)Nafsu Lawwamah (Mencela Diri Sendiri).

3)Nafsu Mulhamah (Ilham dari-Nya).

4)Nafsu Mutmainnah(Tenang).

5)Nafsu Radhiah (Redha).

6)Nafsu Mardhiah (Wali Allah).

7)Nafsu Kamilah (Sempurna).

Manusia biasanya bermula pada nafsu ammarah iaitu nafsu yang mengajak seseorang itu kepada kejahatan dan keburukan, membawanya kepada dosa dan maksiat. Apabila dia bermujahadah melawan dengan nafsunya maka nafsunya itu akan membawa kepada tingkatan nafsu lawwamah iaitu nafsu yang mencela, mengkritik dirinya sendiri. "Kenapa aku melakukan dosa? Kenapa aku melakukan kemaksiatan?"

Dia mencela dirinya sendiri. Dia melihat keaiban dirinya sendiri. Allah سبحانه  وتعالى mengurniakan manusia dua mata. Yang mana satu mata adalah untuk melihat kebaikan, kelebihan orang lain dan satu mata lagi untuk melihat keburukan dan keaiban dirinya sendiri.

Maka nafsu lawwamah ini dilawan akan naik kepada nafsu mulhamah. Nafsu yang dikurniakan oleh Allah untuk sentiasa melakukan perkara-perkara yang baik. Dan apabila bermujahadah lagi maka nafsunya itu akan naik kepada nafsu mutmainnah iaitu nafsu yang tenang.

Tenang dengan apa yang terjadi. Apabila diperangi, dilawan maka ia akan naik lagi kepada tingkatan nafsu radhiah iaitu nafsu yang redha. Redha akan takdir Allah Taala. Berasa gembira, seronok "happy". Apabila Allah timpakan musibah maka dia berasa "happy" kerana ianya daripada Allah. Disakiti oleh manusia maka dia redhai. Redha itu penting ke atas apa yang berlaku, takdir yang menimpa kepadanya dan ke atasnya.

Daripada nafsu radhiah dia bermujahadah lagi maka akan naik kepada nafsu mardhiah (Nafsu Para Wali). Pada peringkat ini nafsu dia bukan sahaja redha tetapi ianya diredhai oleh Allah سبحانه وتعالى. Pada ketika ini segala perhubungannya, kelakuannya adalah kepada segala kebaikan dan ketaatan. Nafsunya itu menjadikan ia melakukan ketaatan. Tak terfikir pun untuk melakukan kejahatan.

Wali Allah bukan maksum dan ianya juga tidak terlepas daripada melakukan dosa dan kesilapan. Kadang-kala dosa itu akan menaikkan lagi maqamnya kerana ianya menyesal kepada perkara dosa yang dilakukan tersebut. Dan ianya akan meningkatkan lagi ibadahnya. Contohnya, dia melakukan 1 malam bertahajjud menyesal ke atas dosanya. Memperbaiki diri lagi, muhasabah diri lagi untuk menjadi lebih baik.

Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah. Rasulullah ﷺ bersabda "Apabila kamu sekalian melihat seseorang mukmin itu pendiam dan tenang maka dekatilah ia. Sesungguhnya dia akan mengajarkan kepada kamu hikmat."

Kemudian daripada nafsu mardhiah naik kepada tingkatan nafsu yang paling tinggi iaitu nafsu kamilah yang sempurna yang mana ianya hanya dicapai oleh Para Rasul, Para Nabi. Akan tetapi, manusia biasa juga boleh mencapai tingkatan itu dengan syarat ianya betul-betul bersungguh-sungguh bermujahadah melawan nafsunya seperti Para Wali dan Para Solihin.

Orang yang berada pada perinkat nafsu yang tertinggi ini yakni nafsu kamilah. Setiap perlakuannya benar-benar mengikut garis keredhaan Allah سبحانه  وتعالى dan tidak pernah terdorong oleh hasutan nafsu dan syaitan kepada kejahatan.

Cintanya tertumpa pada Allah سبحانه  وتعالى . Ingatannya pada Allah tidak pernah terputus. Allah سبحانه  وتعالى menyebutkan di dalam hadis qudsi mengatakan "Sesungguhnya telah lama orang yang baik-baik itu rindu untuk bertemu dengan Aku. Dan ketahuilah sebaliknya Aku lebih rindu untuk bertemu dengan mereka."

[USTAZ IQBAL ZAIN AL-JAUHARI HAFIDZOHULLAH]

#thecapal

Sunday, 13 August 2017

ORANG BAIK BANYAK TEMAN, PENYERU KEBAIKAN BANYAK MUSUH

Untaian Hikmah nan Indah, patut kita renungkan bersama.

ما الفرق بين الصالح والمصلح ؟

Apa bedanya Orang Baik (Shaleh) dan Penyeru Kebaikan (Mushlih)..?

الصالح خيره لنفسه والمصلح خيره لنفسه ولغيره.

Orang Baik, melakukan kebaikan untuk dirinya.
Sedangkan Penyeru Kebaikan (Muslih) mengerjakan kebaikan untuk dirinya dan orang lain..

الصالح  تحبُه الناس. والمصلح تعاديه الناس .

Orang Baik, dicintai manusia..
Penyeru Kebaikan dimusuhi manusia..

لماذا !!!؟
Kenapa begitu..?!?!

الحبيب المصطفى(صلى الله عليه وسلم) قبل البعثة أحبه قومه  لأنه صالح .

Rasulullah SAW sebelum diutus, beliau dicintai oleh kaumnya karena beliau adalah orang baik..

ولكن لما بعثه الله تعالى صار مصلحًا فعادوه وقالوا ساحر كذاب مجنون.

Namun ketika Allah Ta'ala mengutusnya sebagai Penyeru Kebaikan, kaumnya langsung memusuhinya dengan menggelarinya; Tukang sihir, Pendusta, Gila..

ما السبب ؟
لأن المصلح يصطدم بصخرة
أهواء من يريد أن يصلح من فسادهم .

Apa sebabnya..?
Karena Penyeru Kebaikan "menyikat" batu besar nafsu angkara dan memperbaikinya dari kerusakan..

ولذا أوصى لقمان ابنه بالصبر حين حثه على الإصلاح لأنه سيقابل بالعداوة.

Itulah sebabnya kenapa Luqman menasehati anaknya agar BERSABAR ketika melakukan perbaikan, karena dia pasti akan menghadapi permusuhan..

( يا بني أقم الصلاة وأمر بالمعروف وانهَ عن المنكر واصبر على ما أصابك )

Hai anakku tegakkan sholat, perintahkan kebaikan, laranglah kemungkaran, dan bersabarlah atas apa yang menimpamu..

قال أهل الفضل والعلم : مصلحٌ واحدٌ أحب إلى الله من آلاف الصالحين ،

Berkata ahli ilmu:
Satu penyeru kebaikan lebih dicintai Allah daripada ribuan orang baik...

لأن المصلح يحمي الله به أمة ،والصالح يكتفي بحماية نفسه .

Karena melalui penyeru Kebaikan itulah Allah jaga umat ini..
Sedang orang baik hanya cukup menjaga dirinya sendiri...

فقد قال الله عزَّ و جلَّ في محكم التنزيل :

Allah SWT berfirman :

( وَمَا كَانَ رَبُّكَ  لِيُهْلِكَ الْقُرَىٰ بِظُلْمٍ وَأَهْلُهَا مُصْلِحُون َ).

"Dan tidaklah Tuhanmu membinasakan satu negeri dengan zalim padahal penduduknya adalah penyeru kebaikan.."

ولم يقول ...صالحون ...

Allah tidak berfirman;
"...Orang Baik (Sholeh)"

كونوا مصلحين ولا تكتفوا بأن تكونوا صالحين.

Maka jadilah PENYERU KEBAIKAN, jangan merasa puas hanya sebagai ORANG BAIK saja...

اللهم صل على سيدنا محمد واله وصحبه وبارك وسلم

JIHAD MELAWAN NAFSU ITU SEBESAR-BESAR JIHAD

Jihad mujahadah kepada nafsu ini terbahagi kepada tiga perkara iaitu:

1)Melawan nafsu kita untuk mendekatkan diri  kita kepada Allah  سبحانه  وتعالى dengan kita melakukan amal soleh kerana sifat nafsu kita ini adalah selalu mengajak kita kepada perkara yang tidak baik. Oleh kerana itu, kita patut mujahadah melawan nafsu kita untuk mendekatkan diri kita kepada Allah سبحانه  وتعالى.

2)Melawan nafsu kita untuk meninggalkan perkara yang diharamkan oleh Allah سبحانه  وتعالى yakni maksudnya adalah kita memelihara diri kita, menjauhkan diri kita daripada melakukan apa-apa sahaja perkara yang tidak diredhai oleh Allah سبحانه  وتعالى yang boleh mendatangkan murka Allah  سبحانه  وتعالى kepada diri kita.

3)Melawan nafsu kita dengan kita menghiasi diri kita dengan akhlak-akhlak yang baik dan kita memisahkan diri kita daripada akhlak-akhlak yang tidak baik seperti sifat takabbur, sombong, ujub, riak, suma'ah dan segala sifat-sifat yang tercela.

Maka jihad mujahadah ini yang tiga ini boleh dibahagikan kepada dua perkara iaitu:

1)Jihad mujahadah am iaitu seseorang itu tidak berhajat kepada seorang guru untuk memberikan bimbingan kepada dirinya. Dia melakukan amal-amal soleh sepertimana yang dia ketahui.

2)Jihad mujahadah khas iaitu seseorang itu berhajat kepada bimbingan seorang guru untuk membantunya memberikan bimbingan untuk memerangi kepada hawa nafsunya.

Apa beza kedua-dua ini? Adapun jihad am ini adalah seseorang itu beribadah melakukan amal soleh seperti biasa mendirikan solat, membaca Al-Quran, berzikir dan amal-amal soleh yang lainnya tetapi bezanya dengan jihad khas adalah seseorang itu beribadah melakukan amal soleh dengan sentiasa dipandu mendapatkan bimbingan dari Guru Mursyidnya.

[HABIB KADZIM BIN JA'AFAR BIN MUHAMMAD AS-SEGGAF HAFIDZOHULLAH]

#thecapal

Saturday, 12 August 2017

MERENDAH DIRI

"Rasulullah ﷺ bersabda; "Cukup seseorang itu apabila melakukan keburukan bilamana menghina pada orang lain. Tidak akan masuk syurga pada seseorang yg memiliki sifat sombong kepada org lain walaupun sebesar biji zarah."

"Hati yang tertutup sama seperti orang yang tak menerima teguran atau kesalahan terhadap diri sendiri. Berjalan didalam keadaan sombong adalah amat dibenci oleh Allah سبحانه وتعالى kecuali sewaktu didalam peperangan memperjuangkan islam. Orang-orang yang beriman itu berjalan diatas muka bumi dengan tawadhuk, tidak sombong dia adalah org yang dimuliakan Allah سبحانه وتعالى."

"Ada satu kisah, seorang orang yang tua dihalang menggunakan jalan kerana Raja ingin lalu jalan tersebut. Kemudian pengawal kepada raja tersebut berkata; "Wahai orang tua, kenapa kamu menghalang jalan ini. Tidak tahukah kamu siapa yang berjalan diatas jalan ini?"

"Orang tua itu menjawab; "Aku cuma menggunakan sebahagian kecil jalan ini saja." Pengawal itu cuba berkeras dan bertanya orang tua itu; "Wahai orang tua, kamu tahu siapa yang akan lalu jalan ini?Jawab orang tua itu; "Aku tahu siapa Raja itu dengan pasti."

"Raja yang mendengar pun bertanya, “Kalau kamu tahu Siapakah aku?" Jawab orang tua itu; "Kamu berasal daripada air mani yang hina, penghujung kamu ialah bangkai yang busuk, dan kamu pergi ke mana-mana dengan membawa najis. Terkejut raja tersebut."

"Jadi Inilah hakikat manusia agar tidak sombong kerana semuanya mempunyai asal-usul yang sama. Pertanyaan adalah kunci kepada hidayah jika tak tau dengan sesuatu hal, maka bertanyalah. Sombong itu ialah menghina akan orang lain, dan menolak kepada kebenaran."

"Allah سبحانه وتعالى membolehkan manusia untuk berhias yakni ianya adalah nikmat. Seseorang itu memakai pakaian itu dengan niat untuk bersyukur atas nikmat yang Allah سبحانه وتعالى beri padanya. Yang tak dibenarkan adalah menyombong kepada nikmat itu. Haram kita bersikap sombong dan kita membesarkan diri. Moga-moga kita dihindarkan oleh Allah سبحانه وتعالى daripada sifat sombong dan membesarkan diri."

Daripada Sayyidil Habib Ali Zaenal Abidin bin Abu Bakar al-Hamid.

Friday, 11 August 2017

MUHASABAH DIRI SENDIRI

"Berapa ramai hari ini, mereka yang berselindung di sebalik pakaian, namun punya hati yang busuk. Hati punya hasad dengki dengan orang lain. Kalau merasa diri tu ada penyakit hasad dengki, busuk hati melihat kebaikan, dan kesenangan orang. Amal lah membaca surah Al-Falaq."

"Orang yang ada hasad dengki, hatinya itu tak boleh tenang. Hasad umpama api yang akan membakar kayu, dan apabila kayu itu habis, maka ia akan memakan dirinya sendiri. Sabarlah kamu menghadapi maraknya api hasad, orang yang menghasad kepada kamu. Sesungguhnya kesabaran itu senjata untuk memadamkan atau membunuh, kepada hasad yang ada pada orang lain."

"Sentiasalah melihat aib diri sendiri. Sentiasalah menghisab diri sendiri. Ada sebilangan orang, begitu mudah menghukum orang lain. Walhal, dirinya sendiri berada didalam genggaman Allah سبحانه وتعالى. Begitu mudahnya, menghukum, Kamu ini pelaku maksiat! Maka celaka ke atas kamu!" "Kamu ini alim wahai saudara, saya suka kepada kamu."

"Walhal bila di belakang manusia lain, Allah سبحانه وتعالى sahaja yg mengetahui aib si fulan tersebut. Sesuai dgn sifatnya Allah Yang Maha Mengetahui.  Maka daripada sudut mana selayaknya seorang manusia itu layak menjadi penghukum?, Jangan kamu ambil tugas Allah سبحانه وتعالى, dengan menghukum manusia sesuka hati kamu."

"Berapa ramai di kalangan manusia pada zaman ini yang menuduh si fulan itu melakukan hal yg tidak mereka lakukan? Menabur fitnah kerana benci? Semua itu datang daripada hati yang busuk, dari hati yang rosak yg mana hatinya itu semua daripada sangka buruk, dendam, iri hati dan hasad dengki."

"Barangsiapa yang menghina orang lain, maka penghinaan itu, dikhuatiri akan berbalik kepadanya, mereka lebih teruk dari orang yang dihina tersebut. Jangan kamu ambil tugas Allah سبحانه وتعالى, Wahai manusia. "Ya Allah Ya Tuhanku, berikanlah petunjuk kepada kaumku. Sesungguhnya mereka tidak mengetahui!" Salah satu diantara banyak banyak doa Rasulullah ﷺ kepada Allah سبحانه وتعالى untuk umatnya."

"Moga-moga dijauhkan ke atas kita penyakit hati, gelapnya hati yg dapat menjadi asbab besar kegagalan amalan kita. Moga-moga dijauhkan ke atas kita daripada sangka buruk ke atas manusia lain. Sesungguhnya, Allah سبحانه وتعالى sahaja yang mengetahui siapa kita, aib dan kekurangan diri kita, sesuai dengan sifat-Nya."

- Sayyidil Habib Ali Zaenal Abidin bin Abu Bakar Al-Hamid -

TAKABBUR DENGAN ILMU

Tanda kegagalan seseorang bilamana dia takabbur dengan ilmu dan takabbur kepada orang berilmu.

Ilmu ini akan memerangi kepada orang yang sombong, demikian orang yang sombong, tak akan dapat manfaat ilmu dengan sombongnya.

Kalau kita tak tahu satu benda, jangan kita fikir untuk kita dapat jawapan dengan kita punya otak. Hendaklah bertanya kepada orang yang berilmu. Penawar kepada orang yang tidak tahu, adalah bertanya kepada orang yang berilmu.

Bahayanya bila tanya kepada orang yang tak tahu, akan sesat dan menyesatkan orang lain. Hendaklah Melihat kepada siapa yang hendak kita bertanya. Rujuk kepada orang yang 'alim untuk tanya soalan tertentu.

Bilamana amanah ini hilang haknya, maka tunggu lah hari kiamat. Apakah makna hilangnya hak amanah? Bila perkara yang penting itu, di sediakan orang lain kepada orang yang Tidak layak untuk berada diruang tersebut, maka tunggulah hari kiamat akan datang.

Amanah diberi kepada yang bukan haknya Ini bukan untuk perkara kepemerintahan saja, tapi kepada ilmu juga. Bila ada seseorang yang tak layak, berada ditempat orang berilmu, maka tunggulah hari kiamat.

Diantara tanda hari kiamat, munculnya banyak khutoba', yakni penceramah yang menyampaikan fitnah. Nabi ketika akhir hidupnya, Nabi mimpi khinzir berada di mimbar, orang yang membawa fitnah kepada Agama. Dan ini yang merunsingkan Nabi diakhir kehidupan Nabi.

Diantara Tanda hari kiamat, ilmu ini didapati dari orang yang kecil, maksudnya orang yang tak berilmu, tapi dilantik menjadi orang yang berilmu. Orang yang tak ada benda, macam mana nak bagi sesuatu benda.

Orang yang luas ilmunya, akan kurang komplain pada orang yang tak sama dengan pandangannya. Yang suka kasi salah, sempit ilmunya.

Habib Ali Zaenal Abidin Al Hamid

Thursday, 10 August 2017

2 TANDA NAK TAHU ADAKAH SESEORANG ITU TERMASUK DALAM KALANGAN ORANG-ORANG SOLEH

Awal darjat kesolehah itu adalah apabila kamu mencintai orang-orang yang soleh. Orang yang tidak cinta kepada orang yang soleh maka ianya bukan daripada kalangan orang yang soleh.

Apabila seseorang ingin menjadi soleh. Ianya perlulah mencintai orang yang soleh dan cinta kepada Para Sahabat Baginda Nabi ﷺ dan Ahlul Bait Baginda Nabi ﷺ merupakan satu sifat yang soleh.

Apabila seseorang itu mencintai orang-orang yang soleh, Para Sahabat Baginda Nabi ﷺ dan Ahlul Bait Baginda Nabi ﷺ ia akan menjadi penyebab untuk dirinya menjadi orang yang soleh.

Tanda kedua orang yang soleh adalah bilamana kamu sentiasa menyebut, berdoa kepada kedua ibu bapa kamu. Kalau mereka sudah meninggal dunia maka pohonlah keampunan kepada mereka. Sekiranya mereka masih lagi hidup maka berdoalah untuk kebaikan mereka.

Kalau kamu rajin berdoa kepada kedua ibu bapa kamu maka kamu merupakan orang yang soleh. Apakah buktinya?

Nabi ﷺ menyebutkan di dalam hadis sahih yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Daripada Abu Hurairah Radhiyallahu'Anhu katanya Nabi ﷺ bersabda "Apabila anak Adam meninggal dunia maka terputuslah semua amal perbuatannya kecuali tiga macam perbuatan iaitu

1)Sedekah jariah.

2)Ilmu yang bermanfaat.

3)Anak soleh yang mendoakan ibu bapanya.

Tidak akan berdoa seseorang anak itu baik lelaki mahupun perempuan kepada kedua ibu bapanya melainkan ianya adalah merupakan anak yang soleh.

[HABIB KADZIM BIN JA'AFAR BIN MUHAMMAD AS-SEGGAF]

#thecapal

FB: The Capal

JANGAN MENYESAL

Tiada apa pun yang boleh disesalkan selepas mati, dan tiada tempat tinggal lagi selepas kehidupan dunia ini, kecuali tempat tinggal di syurga ataupun di neraka.

Kini pilihlah buat dirimu, jika mahu taat nescaya akibatnya kemenangan untuk mencapai keredhaan ALLAH Subhanahu Wa Ta'ala.

Dan tinggal berkekalan dalam syurgaNya yang panjang luas, kemudian berjaya memandang kepada Wajah ALLAH Yang Maha Mulia lagi banyak budiNya.

Dan jika mahu pilih maksiat, nescayalah berakhir dengan penyesalan dan kehinaan, kemurkaan dan pengharaman, lalu dipenjara antara lapisan api neraka yang berluap-luapan.

- Al Imam Abdullah Ibn Alwi Al Haddad Al Hussaini Rahimahullahu Ta'ala -

BERUSAHALAH UNTUK BANGUN QIAMUALLAI, TAHAJJUD DI MALAM HARI SEBELUM SUBUH

Ulama hadis mengatakan bahawasanya " Malam itu lebih baik daripada siang." Hal ini kerana setiap malam adanya waktu diijabahkan doa, mustajab doa. Manakala di siang hari hanya ada waktu diijabahkan doa pada waktu-waktu tertentu sahaja. Seperti di hari jumaat ada waktu diijabahkan doa tetapi pada waktu yang sekejap sahaja sementara hari yang lain tidak disebutkan.

Akan tetapi pada setiap malam ada waktu yang akan diijabahkan doa oleh Allah سبحانه وتعالى. Oleh yang demikian malam itu merupakan waktu yang tersangat berharga bagi seseorang. Waktu mustajab doa itu ada kalanya akan diketahui oleh orang-orang yang diberikan cahaya oleh Allah سبحانه وتعالى, orang yang hampir dan dekat dengan Allah dan orang yang soleh.

Oleh yang demikian, barangsiapa yang beribadah di malam hari akan memperoleh kemuliaan daripada Allah سبحانه وتعالى sehingga Nabi ﷺ menyebutkan di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim di dalam sahihnya.

"Bahawasanya waktu mustajab doa di malam hari itu berbeza mengikut perbezaan malam. Kadang-kadang berlaku di tengah malam. Sebahagian malam pula berlaku 1/3 malam yang awal." Dan dalam kebanyakan riwayat menyebutkan waktu mustajab doa itu adalah pada 1/3 malam yang akhir.

Berkata Imam Sufyan Al-Tsauri Rahimahullah "Aku tidak bersedih semenjak 40 tahun melainkan kesedihanku adalah apabila terbitnya waktu fajar. Manakala Imam Abu Talib Al-Makki Rahimahullah mengatakan "Kalau tidak kerana wujudnya qiamuallai nescaya aku tidak suka hidup di dunia." Ketahuilah rahmat dan kasih sayang yang diberikan Allah سبحانه وتعالى kepada orang-orang yang beribadah di akhir malam sangatlah besar.

Dalam setiap waktu solat kita meminta, memohon hidayah daripada Allah سبحانه وتعالى. Akan tetapi di akhir malam setiap hari Allah سبحانه وتعالى menyeru kepada kita untuk meminta pasti akan diberikan. Barangsiapa yang inginkan pengampunan daripada Allah pasti akan Allah berikan. Dan barangsiapa yang inginkan pelindungan daripada Allah pasti Allah akan berikan perlindungan. Dan barangsiapa yang meminta ingin memohon hajat dan permintaan maka pasti Allah akan diijabahkan.

Oleh yang demikian, barangsiapa yang ingin menuntut kebaikan daripada Allah, hampir dan dekat kepada Allah سبحانه وتعالى maka hendaklah dia berusaha untuk bangun qiamuallai, tahajjud sebelum sahur untuk beribadah dan berdoa maka sudah pasti akan diijabahkan doanya.

Apabila kamu ingin bangun untuk melakukan qiamuallai, tahajjud maka berdoalah kepada Allah supaya hati kamu bersih dan jauhi segala dosa dan maksiat, kurangkan makan di malam hari agar memudahkan kita qiamuallai, tahajjud, beristghfar dan bertasbih sebelum tidur, membaca doa dan wirid-wirid yang diajarkan oleh Baginda Rasulullah ﷺ maka pasti Allah سبحانه وتعالى akan permudahkan kamu untuk qiamuallai, tahajjud.

Ingatlah barangsiapa yang makan banyak maka dia sukar untuk bangun malam kerana syaitan pasti akan menghalangnya untuk bangun beribadah kepada Allah سبحانه وتعالى.

Ketahuilah orang yang cinta kepada Allah سبحانه وتعالى dan Rasulullah ﷺ mesti akan bangun qiamuallai. Tidak dicintai seseorang itu oleh Allah melainkan dia cinta kepada Rasulullah ﷺ kerana Baginda Rasulullah ﷺ adalah Penghulu kepada semua orang yang melakukan qiamuallai.

Apabila kamu itu ingin menjadi seorang Wali yang besar maka hendaklah kamu melakukan qiamuallai, tahajjud di malam hari sebelum subuh.

[HABIB KADZIM BIN JA'AFAR BIN MUHAMMAD AS-SEGGAF HAFIDZOHULLAH]

#thecapal

CINTA YANG HAKIKI

Hanya kepada ALLAH sepatutnya hati kita berpaut. Selama mana ada lagi selain-NYA hati kita berpaut, selama itulah kita tidak akan pernah mengenal makna sebenarnya hakikat sebuah CINTA YANG HAKIKI.

- Syeikhuna

JANGAN LEKA

Syaitan tak pernah terleka daripada kita sesaat pun sebab 'rumahnya' ada dalam dada kita di sebelah kiri... Bila kita terleka daripada ZIKRULLAH... dia was-waskan kita.... Bila kita ingat kepada ALLAH dia lari...

- Syeikhuna

CARA MENJERNIHKAN HATI

Syekh Ibnu Atha'illah dalam kitab Taj al-'Arus mengatakan: "Terdapat empat perkara yang dapat membantu menjernihkan  hati:

1) Banyak berzikir.
2) Banyak diam.
3) Banyak khalwat.
4) Mengurangi makan dan minum."

Menurut Dr. Muhammad Najdat, sebenarnya Syekh Ibnu Atha'illah mengenalkan kita bagaimana membersihkan dan membeningkan hati.

Pertama, zikir kepada Allah akan membersihkan hati dari kesesatan dari kebergantungan kepada selain Dia.

Hati yang biasa dan mudah berzikir adalah hati yang mengenali iman, mengenal nikmat ibadah, merasakan manisnya ketaatan, dan memiliki rasa takut kepada Allah.

Hati yang selalu mengingat Allah akan bergetar ketika mendengar nama-Nya disebut,  hati pun semakin lembut dan bersih dari kotoran.

للَّهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ ٱلْحَدِيثِ كِتَٰبًا مُّتَشَٰبِهًا مَّثَانِىَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ ٱلَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىٰ ذِكْرِ ٱللَّهِ ذَٰلِكَ هُدَى ٱللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ وَمَن يُضْلِلِ ٱللَّهُ فَمَا لَهُۥ مِنْ هَادٍ

Allah SWT berfirman,:

"Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik (yaitu) Al Qur’an yang serupa (mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang gementar karenanya kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang kulit dan hati mereka di waktu mengingat Allah. Itulah petunjuk Allah, dengan kitab itu Dia menunjuki siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka tidak ada seorangpun pemberi petunjuk baginya." (QS Az-Zumar (39): 23)

Orang yang berzikir mengingat Allah dengan lisannya tidak disebut berzikir jika hatinya tidak ikut berzikir. Hati harus menjadi sumber zikir untuk lisan dan bagian tubuh lainnya.

Kedua, memperbanyak diam. Tergelincirnya lisan akibat terlalu banyak berbicara dapat berakibat buruk bagi dirinya dan orang lain. Diam adalah emas. Di dalamnya terkandung hikmah yang sangat dalam.

Rasulullah bersabda, "Barangsiapa beriman kepada Allah dan Hari Akhir hendaklah mengatakan yang baik atau diam."

Imam Syafii r.a. mengatakan:
Mereka bertanya, "Mengapa kau diam saja saat kau dicaci."

Maka kukatakan padanya:
"Menjawab adalah kunci pintu keburukan. Sedangkan diam di depan orang bodoh adalah kemuliaan. Di dalamnya juga terdapat upaya menjaga kehormatan. Bukankah singa ditakuti meskipun dalam keadaan diam. Sedangkan anjing tak diendahkan, meskipun terus menyalak."

Ketiga, memperbanyak khalwat atau menyendiri. Dalam khalwat kita merenung dan terus berhubungan dengan realiti yang lebih tinggi dan membersihkan hati dari kotoran dunia. Merasa lemah dan tak berdaya, serta merasa hanya Allah-lah satu-satunya tempat bergantung. Hatinya hanya dipenuhi tasbih, takbir, tahlil, serta selawat Nabi.

Keempat, mengurangi makan dan minum atau dengan memperbanyak puasa sunnah. Dengan begitu kita mematahkan hasrat hawa nafsu, dan melunakkan hati yang keras. Dengan mengurangi makan dan minum sebenarnya kita belajar mengendalikan nafsu badani, mengawal emosi, belajar qanaah dan zuhud.

Imam Al-Ghazali rahimahullah menjelaskan bahwa rasa lapar akan membersihkan hati, membangkitkan tekad, dan menajamkan mata hati. Sebaliknya, rasa kenyang dapat melahirkan ketumpulan dan membutakan hati, dan mengganggu fikiran.

Menurut beliau, rasa lapar juga dapat menghaluskan hati  dan menjernihkannya, sebab hanya dengan hati yang dapat meraih nikmatnya ketaatan, merasakan manfaat dzikir dan nikmatnya bermunajat kepada Allah SWT.

---Disarikan dari Kitab Taj Al-'Arus karya Syekh Ibnu Atha'illah, dengan syarah Dr. Muhammad Najdat.

Wednesday, 9 August 2017

JANGAN JAUH-JAUH DENGAN PARA ALIM ULAMA DAN PARA SOLIHIN

Orang-orang di zaman dahulu ketika mana mereka ingin mendapatkan ilmu ingin mendengarkan ilmu ingin mendapatkan sanad hadis-hadis Rasulullah ﷺ maka mereka akan pergi mencari, mendapatkan duduk bertalaqqi kepada Para Masyeikh sama ada ianya ketika berjumpa berada di jalanan ataupun dengan hadir ke tempat pengajian mereka majlis ilmu.

Terutama sekali apabila datangnya seorang alim yang besar yang datang dari negeri yang jauh maka mereka akan berbondong-bondong keluar untuk berjumpa dan menghadiri majlis orang alim tersebut.

Sepatutnya begitulah kita lakukan apabila kita mendengar datangnya seorang alim yang besar dari negeri yang jauh maka sepatutnya kita berbondong-bondong untuk menghadiri daripada majlisnya untuk kita mengambil keberkatan dan mengambil sanad daripada Syeikh tersebut.

Dikisahkan di zamannya Al-Imam Abu Ishaq Al-Shirazi Rahimahullah. Ketika beliau masuk ke suatu perkampungan maka setiap penduduk daripada penghuni kampung tersebut akan keluar untuk melihat dan mengambil keberkatan Al-Imam Abu Ishaq Al-Shirazi ini. Beliau ini merupakan di antara Ulama yang dikenali sebagai orang yang dikabulkan doanya.

Sampai disebutkan oleh Imam Ibnu Katsir Rahimahullah di dalam kitabnya Al-Bidayah wa An-Nihayah bahawasanya manusia pada masa itu di zamannya sangat-sangat mengambil keberkatan Imam Abu Ishaq Al-Shirazi Rahimahullah sehingga orang-orang yang tak pernah berjumpa dengan Imam Abu Ishaq Al-Shirazi ini maka mereka akan mengambil keberkatan daripada tanah tempat yang dipijak oleh Imam Abu Ishaq Al-Shirazi hatta tempat yang pernah dipijak oleh tunggangan beliau.

Tengoklah macam mana generasi-generasi terdahulu yang mana mereka masih lagi mempunyai aqidah pegangan yang murni yang bersih yang bersambung kepada Para Sahabat dan Baginda Rasulullah ﷺ.

Mereka mengambil keberkatan daripada Imam Abu Ishaq Al-Shirazi Rahimahullahu Ta'ala sehingga Imam Ibnu Katsir Rahimahullahu Ta'ala membawa kisah ini menceritakan di dalam kitabnya mengenai orang-orang yang mengambil keberkatan Imam Abu Ishaq Al-Shirazi Rahimahullahu Ta'ala.

Bukan seumpama orang-orang di zaman kita sekarang ini yang mana ada segelintir daripada kita yang mengatakan "Bilamana seseorang itu mengambil keberkatan daripada Para Ulama daripada orang-orang soleh. Tabaruk dengan Para Ulama dengan orang-orang soleh dengan amal-amal soleh maka dikatakan bidaah, syirik, sesat dan sebagainya."

Terbalik pemikiran orang-orang dahulu dengan orang-orang zaman sekarang ini. Oleh kerana itu pentingnya kita untuk menuntut ilmu, mempelajari ilmu agama agar kita dapat memperisai diri kita mengetahui yang mana satukah yang haq dan yang mana satukah yang batil untuk kita menyelamatkan diri kita terutama sekali di akhir zaman ini.

[HABIB KADZIM BIN JA'AFAR BIN MUHAMMAD AS-SEGGAF HAFIDZOHULLAH]

#thecapal
FB: The Capal

Tuesday, 8 August 2017

BERUNTUNGNYA ORANG YANG SELALU DIPILIH UNTUK MENGHADIRI MAJLIS ILMU

Alangkah kerasnya hati orang-orang yang apabila adanya zikirullah, adanya nama Allah سبحانه  وتعالى disebutkan tak tersentuh pun daripada hatinya. Dan mungkin sebelum ini kita pernah melakukan salah dan silap. Mungkin banyak maksiat dan dosa yang telah kita lakukan kepada Allah سبحانه وتعالى.

Oleh kerana berkat kita selalu hadir di dalam majlis seumpama ini. Kita mendengar akan nama Allah سبحانه وتعالى , kita berzikir mengingati kepada Allah سبحانه  وتعالى, kita berselawat dan mengenang kepada Baginda Rasulullah ﷺ, kita mempelajari sejarah hidup dan akhlaknya Baginda Rasulullah ﷺ maka Allah سبحانه  وتعالى memandang kita dengan pandangan rahmat-Nya dan membuka pintu rahmat dan pintu taubat kepada kita.

Satu riwayat disebutkan oleh Para Sahabat Radhiyallahu'anhum Ajmain di hadapan Para Sahabat yang sedang berkumpul. Berkata Sahabat itu "Aku mendengar Baginda Rasulullah ﷺ mengatakan tidaklah seseorang itu berkumpul di majlis yang baik kecuali apabila dia ingin kembali dan bangkit daripada majlisnya kecuali akan diserukan kepadanya bangunlah kamu dengan mendapatkan keampunan daripada Tuhanmu. Telah ditukarkan dosa dan kesalahan kamu dengan kebaikan."

Maka ketika mendengar perkara tersebut Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu yang berada di situ melompat kegembiraan dan mengatakan "Alangkah beruntungnya aku di kalangan kamu semua kerana aku lah orang yang paling banyak pahala dan ganjaran yang diberikan oleh Allah سبحانه  وتعالى."

Sehingga Para Sahabat yang lain kehairanan apabila mendengar kata-kata yang dikeluarkan oleh Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu . Lalu mereka mengatakan "Wahai Saidina Umar. Kenapa kamu mendakwa kamu mendapatkan ganjaran dan balasan yang tinggi di sisi Allah سبحانه  وتعالى? Bukankah kami berhak untuk mendapatkan lebih daripada kamu?"

Kata Saidina Umar Al-Khattab Radhiyallahu'Anhu "Di kalangan kita semua, aku lah sebelum ini yang paling banyak berdosa kepada Allah سبحانه  وتعالى. Ketika disebutkan akan ditukarkan dosa kepada kebaikan bermakna aku lah orang yang paling banyak kebaikan kerana dosaku telah ditukar oleh Allah سبحانه  وتعالى kepada kebaikan."

[HABIB NAJMUDDIN BIN OTHMAN AL-KHERED HAFIDZOHULLAH]

#thecapal

SELEPAS MATI BARU SEDAR.

Assalamualaikum warahmatullah....

" Kebanyakan dari kita hidup dgn terlalu yakin yg mati itu terlalu jauh dari kita. Sentiasa berasa sombong utk mengingati dan mendekati Allah. *Jgn terpedaya dgn usia muda, sihat dan kaya; kerana itu bukan syarat utk melambatkan kedatangan ajal.*

Always remember that the life in this world is temporary, and live in Hereafter is eternal. Remember Him always. Remember, Izrail will come at anytime. InsyaaAllah, we will become the true Believer..... "

Syeikh Abdul Qadir Jailani pernah berkata :

"Fahamilah nasihat ini baik-baik!.
Alangkah malangnya orang yang akan sedar setelah mati. Mengapa tidak sedar dari sekarang sebelum mati. Mana yang kurang boleh ditambah. Mana yang sedikit boleh diperbanyakkan. Mana yang rosak boleh diperbaiki. Mana yang tidak ada, boleh dibuat. Mana yang hilang boleh dicari. Mana yang singkat boleh dipanjangkan. Mana yang terlanjur boleh dipadamkan. Mana yang sakit boleh diubati, dan seterusnya dan seterusnya. Semua itu patut digenapkan dan dicemerlangkan sebelum berangkat pergi.

Tetapi kalau kalau sudah tiba di sana, baru teringat, maka tidak ada jalan kembali lagi. Tidak boleh patah balik, kerana dunianya dunia yang lain. Tempatnya tempat yang lain.. "
Kitab " Sirrul - Asrar fi ma yahtaju ilaihil - abrar."  Syeikh Abdul Qadir Jailani.

FITNAH

Fitnah-fitnah itu telah menjadi dosa yang terus beranak-pinak tidak ada penghujungnya.

Agama menyebutnya sebagai dosa jariyah. Dosa yang terus berjalan di luar kawalan pelakunya.

Maka tentang fitnah-fitnah itu, meskipun aku atau sesiapapun saja yang kamu fitnah telah memaafkanmu sepenuh hati, fitnah-fitnah itu terus mengalir hingga kamu tidak dapat membayangkan bila ianya akan berakhir.

Bahkan meskipun kamu telah meninggal dunia, fitnah-fitnah itu terus hidup kerana angin waktu telah membuatnya abadi.

Maka kamu tidak dapat menghitung lagi berapa banyak fitnah-fitnah itu telah memberatkan timbangan keburukanmu kelak.

- Al Allamah Al ArifBillah Sayyidil Habib Umar Bin Muhammad Bin Salim Bin Hafidz -

Monday, 7 August 2017

Muhasabah Diri Sendiri : Hindari Hasad Dengki


  "Berapa ramai hari ini, mereka yang berselindung di sebalik pakaian, namun punya hati yang busuk. Hati punya hasad dengki dengan orang lain. Kalau merasa diri tu ada penyakit hasad dengki, busuk hati melihat kebaikan, dan kesenangan orang. Amal lah membaca surah Al-Falaq."

"Orang yang ada hasad dengki, hatinya itu tak boleh tenang. Hasad umpama api yang akan membakar kayu, dan apabila kayu itu habis, maka ia akan memakan dirinya sendiri. Sabarlah kamu menghadapi maraknya api hasad, orang yang menghasad kepada kamu. Sesungguhnya kesabaran itu senjata untuk memadamkan atau membunuh, kepada hasad yang ada pada orang lain."

"Sentiasalah melihat aib diri sendiri. Sentiasalah menghisab diri sendiri. Ada sebilangan orang, begitu mudah menghukum orang lain. Walhal, dirinya sendiri berada didalam genggaman Allah سبحانه وتعالى. Begitu mudahnya, menghukum, Kamu ini pelaku maksiat! Maka celaka ke atas kamu!" "Kamu ini alim wahai saudara, saya suka kepada kamu."

"Walhal bila di belakang manusia lain, Allah سبحانه وتعالى sahaja yg mengetahui aib si fulan tersebut. Sesuai dgn sifatnya Allah Yang Maha Mengetahui.  Maka daripada sudut mana selayaknya seorang manusia itu layak menjadi penghukum?, Jangan kamu ambil tugas Allah سبحانه وتعالى, dengan menghukum manusia sesuka hati kamu."

"Berapa ramai di kalangan manusia pada zaman ini yang menuduh si fulan itu melakukan hal yg tidak mereka lakukan? Menabur fitnah kerana benci? Semua itu datang daripada hati yang busuk, dari hati yang rosak yg mana hatinya itu semua daripada sangka buruk, dendam, iri hati dan hasad dengki."

"Barangsiapa yang menghina orang lain, maka penghinaan itu, dikhuatiri akan berbalik kepadanya, mereka lebih teruk dari orang yang dihina tersebut. Jangan kamu ambil tugas Allah سبحانه وتعالى, Wahai manusia. "Ya Allah Ya Tuhanku, berikanlah petunjuk kepada kaumku. Sesungguhnya mereka tidak mengetahui!" Salah satu diantara banyak banyak doa Rasulullah ﷺ kepada Allah سبحانه وتعالى untuk umatnya."

"Moga-moga dijauhkan ke atas kita penyakit hati, gelapnya hati yg dapat menjadi asbab besar kegagalan amalan kita. Moga-moga dijauhkan ke atas kita daripada sangka buruk ke atas manusia lain. Sesungguhnya, Allah سبحانه وتعالى sahaja yang mengetahui siapa kita, aib dan kekurangan diri kita, sesuai dengan sifat-Nya."

- Sayyidil Habib Ali Zaenal Abidin bin Abu Bakar Al-Hamid -

Wednesday, 2 August 2017

Keistimewaan Penghafal Al Qur'an

Al-Qur’an adalah kemuliaan yang paling tinggi. Al-Quran adalah kalam Allah swt. Al-Qur’an adalah kitab yang diturunkan dengan penuh berkah, Al-Qur’an memberikan petunjuk manusia kepada jalan yang lurus. Tidak ada keburukan di dalamnya, Oleh karena itu, sebaik-baik manusia adalah mereka yang mempelajari Al-Qur’an dan mengajarkannya.

Rasulullah saw. bersabda, ”Sebaik-baik orang diantara kalian adalah orang yang mempelajari Al-Qur’an dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari).

Orang-orang yang mempelajari Al-Qur’an, baik membaca dengan tartil maupun menghafal dengan baik adalah termasuk hamba-hamba Allah yang terpilih.

Sebagaimana ditegaskan dalam firman-Nya:
“Kemudian Kitab itu (Al-Qur’an) Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan di antara mereka ada (pula) yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah karunia yang amat besar”. (QS. Fathir : 32)

Tentang tingkatan hamba-hamba yang dipilih Allah pada ayat diatas. Beliau menguraikan ;

1). Pertama, orang yang menganiaya dirinya sendiri adalah para penghafal Al-Qur’an yang tidak mau merenung (tadabbur) dan tidak mau mengamalkan isi Al-Qur’an. Bahkan tingkah laku dan perbuatan mereka sangat bertentangan dengan Al-Qur’an.

2) Kedua, orang yang pertengahan adalah para penghafal Al-Qur’an yang sangat jarang lupa dan salah jalan dan waktunya dihabiskan untuk merenung dan mengamalkan isi Al-Qur’an. Diantara golongan hamba ini adalah para Ustadz dan Kyai.

3). Ketiga, orang yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah adalah para penghafal Al-Qur’an yang seluruh hidup dan waktunya untuk merenung, berdakwah dan mengamalkan isi Al-Qur’an. Diantara golongan hamba ini adalah para Wali-Wali Allah dan Nabi-Nabi Allah.

Seseorang yang berpegang  teguh pada Al Qur’an, sebagai modal kekuatan pegangan dan landasan filsafat hidup maka orang itu akan mampu tegar, tidak gampang menyerah, sigap dalam menentukan sikap, dan tidak akan mudah diombang-ambingkan oleh ketidakpastian situasi, tidak mudah terpengaruh oleh prinsip hidup lain, hal itu karena prinsip dalam kepribadiannya sudah mantap dan semua itu akan tercermin dalam sikapnya dalam menyelesaikan persoalan hidup. Alangkah indahnya hidup kita, bila kita tidak hanya sekedar bisa membaca Al-Qur’an, tetapi juga menghafal dan mengamalkannya.

Dan mudah-mudahan kita masuk dalam golongan hamba Allah yang pertengahan, karena sebagai hamba yang dha’if sangat mustahil kita masuk dalam golongan yang ketiga tanpa izin Allah.

Banyak hadits Rasulullah saw. yang mendorong untuk menghafal Al-Qur’an atau membacanya di luar kepala, sehingga hati seorang individu muslim tidak kosong dari sesuatu bagian dari kitab Allah swt. 

Seperti dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas ra., “Orang yang tidak mempunyai hafalan Al-Qur’an sedikit pun adalah seperti rumah kumuh yang mau runtuh (HR. Tirmidzi)

Dari Abu Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda:  “Penghafal Al-Qur’an akan datang pada hari kiamat, kemudian Al-Qur’an akan berkata: Wahai Tuhanku, bebaskanlah dia, kemudian orang itu dipakaikan mahkota karamah (kehormatan),

Al-Qur’an kembali meminta: Wahai Tuhanku, tambahkanlah, maka orang itu dipakaikan jubah karamah.

Kemudian Al-Qur’an memohon lagi: Wahai Tuhanku, ridhai-lah dia, maka Allah meridhai-nya. Dan diperintahkan kepada orang itu, bacalah dan teruslah naiki (derajat-derajat surga), dan Allah menambahkan dari setiap ayat yang dibacanya tambahan nikmat dan kebaikan”  (HR. Tirmidzi)

Keistimewaan Menghafal Al-Qur’an

Al-Qur’an akan menjadi penolong (syafa’at) bagi penghafalnya. Dari Abi Umamah ra. ia berkata,
“Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Bacalah olehmu Al-Qur’an, sesungguhnya ia akan menjadi pemberi syafa’at pada hari kiamat bagi para pembacanya (penghafalnya).”" (HR. Bukhari dan Muslim)

Nabi saw. memberikan amanat pada para hafizh dengan mengangkatnya sebagai pemimpin delegasi.

Dari Abu Hurairah ra., ia berkata, “Telah mengutus Rasulullah saw. sebuah delegasi yang banyak jumlahnya, kemudian Rasul menguji hafalan mereka, kemudian satu per satu disuruh membaca apa yang sudah dihafal, maka sampailah pada sahabat yang paling muda usianya, beliau bertanya,

“Surat apa yang kau hafal? Ia menjawab,
”Aku hafal surat ini.. surat ini.. dan surat Al-Baqarah.” Benarkah kamu hafal surat Al-Baqarah?” Tanya Nabi lagi. Sahabat menjawab, “Benar.” Nabi bersabda, “Berangkatlah kamu dan kamulah pemimpin delegasi.” (HR. Tirmidzi dan Nasa’i).

Nikmat mampu menghafal Al-Qur’an sama dengan nikmat kenabian, bedanya ia tidak mendapatkan wahyu.

“Barangsiapa yang membaca (hafal) Al-Qur’an, maka sungguh dirinya telah menaiki derajat kenabian, hanya saja tidak diwahyukan padanya.” (HR. Hakim)

Seorang hafizh Al Qur’an adalah orang yang mendapatkan tasyrif nabawi (Penghargaan khusus dari Nabi saw). Di antara penghargaan yang pernah diberikan Nabi saw. kepada para sahabat penghafal Al-Qur’an adalah perhatian yang khusus kepada para syuhada Uhud yang hafidz Al-Qur’an.

Rasul mendahulukan pemakamannya.

“Adalah Nabi mengumpulkan diantara orang syuhada uhud, kemudian beliau bersabda, “Manakah diantara keduanya yang lebih banyak hafal Al-Qur’annya, ketika ditunjuk kepada salah satunya, maka beliu mendahulukan pemakamannya di liang lahat.” (HR. Bukhari)

Hafidz Qur’an adalah keluarga Allah yang berada di atas bumi. Dengan syarat, Hafidz tersebut mau merenung (tadabbur) dan mengamalkan isi Al-Qur’an.

“Sesungguhnya Allah mempunyai keluarga di antara manusia, para sahabat bertanya, “Siapakah mereka ya Rasulullah?” Rasul menjawab, “Para ahli (penghafal) Al-Qur’an. Merekalah keluarga Allah dan pilihan-pilihan-Nya.” (HR. Ahmad)

Siapa yang membaca Al-Qur’an, mempelajarinya, dan mengamalkannya, maka dipakaikan mahkota dari cahaya pada hari kiamat.

Cahayanya seperti cahaya matahari dan kedua orang tuanya dipakaikan dua jubah (kemuliaan) yang tidak pernah didapatkan di dunia. Keduanya bertanya, “Mengapa kami dipakaikan jubah ini?” Dijawab,”Karena kalian berdua memerintahkan anak kalian untuk mempelajari (menghafal) Al-Qur’an.” (HR. Hakim)

“Dan perumpamaan orang yang membaca Al-Qur’an sedangkan ia hafal ayat-ayatnya bersama para malaikat yang mulia dan taat.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dari Abdillah bin Amr bin ‘Ash dari Nabi saw., beliau bersabda, “Akan dikatakan kepada penghafal Al-Qur’an, “Bacalah dan naiklah serta tartilkan sebagaimana engkau dulu mentartilkan Al-Qur’an di dunia,
sesungguhnya kedudukanmu di akhir ayat yang kau baca.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Kepada hafidz Al-Qur’an, Rasul saw. menetapkan berhak menjadi imam shalat berjama’ah.
Rasulullah saw. bersabda, “Yang menjadi imam suatu kaum adalah yang paling banyak hafalannya.” (HR. Muslim)

“Barangsiapa yang membaca satu huruf dari Al Qur’an maka baginya satu kebaikan, dan kebaikan itu akan dilipatgandakan sepuluh kali. Aku tidak mengatakan Alif Lam Mim itu satu huruf, namun Alif itu satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.”  (HR. Tirmidzi).

Bahkan Allah membolehkan seseorang memiliki rasa iri terhadap para ahlul Qur’an,
“Tidak boleh seseorang berkeinginan (iri) kecuali dalam dua perkara, menginginkan seseorang yang diajarkan oleh Allah kepadanya Al-Qur’an kemudian ia membacanya sepanjang malam dan siang, sehingga tetangganya mendengar bacaannya, kemudian ia berkata, ‘Andaikan aku diberi sebagaimana si fulan diberi, sehingga aku dapat berbuat sebagaimana si fulan berbuat’” (HR. Bukhari)

Begitu banyak keistimewaan menghafal Al-Qur’an, tapi karena kesibukan dunia dan segala pesonanya yang menggoda, membuat kita jadi malas melakukannya. Karena itu, mulai sekarang, sebaiknya kita mulai meluangkan waktu untuk mulai kembali menghafal Al-Qur’an.

InshaAllah jadikanlah dalam satu keluarga Ada satu orang yang Al-Hafidz atau Hafizah Al Qur'an.
Aamiin Allahumma Aamiin.

#Subhanallah
#Walhamdulillah
#Walaillahaillallah
#Wallahuakhbar